Thrifting Shop!

Hi gaes kembali lagi bersama diriku.. Wkwkwkw angot-angotan banget ye gue nulis. Anyway, beberapa hari lalu di Twitter lagi ada kehebohan, yaitu.. tentang barang-barang thrifting. Biasalah di sosmed ada aja bahan hebohnya yang bisa didiskusikan lintas platform πŸ˜† Termasuk yang satu ini. Hebohnya kayak gimana sih? Coba kita liat:

Langsung heboh dunia Twitter dengan segala pendapatnya.. Termasuk para pedagang yang menjual barang-barang bekas (utamanya pakaian) pada gak terima πŸ˜† Pada lempar link definisi, skrinsyut kamus Oxford Dictionary, sampe muncul istilah lain di dunia perdagangan (pre-loved goods, vintage goods), pokoknya heboh πŸ˜† Gue sendiri gak ikut nimbrung disana karena belum tahu harus komentar apa, sampai akhirnya postingan ini terbit.

Berhubung gue penulis awam jadi marilah kita berdefinisi sesuai kepribadian kita yang simple-simple ajah.

Thrift secara harafiah artinya “penghematan.” Jadi kalo kita beli barang-barang thrifted artinya kita lagi berhemat; entah karena pemasukan berkurang atau emang lagi ada prioritas lain aja. Kualitas barangnya tetap bagus, tapi kita belinya bukan di official store atau official agent, melainkan di reseller atau dropshipper atau bahkan perorangan. Sedangkan barang pre-loved adalah barang milik seseorang yang sudah tidak dipakai lagi dan dijual dengan harga diskon (cenderung murah) sesuai dengan kondisi terakhir.

Berarti baik barang thrifted maupun barang pre-loved keduanya BEKAS dan memiliki value yang rendah makanya bisa dijual murah. Yang membedakan adalah barang-barang thrifted berasal dari negara lain yang masuk ke pasar domestik dan barang preloved berasal dari orang terdekat kita (sesama warga lokal/domestik).

Bagaimana dengan barang vintage?

NAH kalo vintage lain lagi, secara harafiah artinya “ketinggalan zaman.” Tapi kenapa barang-barang vintage harganya mahal? Karena value-nya tinggi. Kenapa tinggi? Karena memiliki makna, memiliki kenangan (ada sisi emosional disini), bisa dikoleksi, berumur panjang, hence antik. Contoh barang-barang vintage yang dulu terkenal tapi gak mungkin dipake lagi di zaman sekarang karena ketinggalan zaman adalah radio, pager, perangko, VW kodok.. Ada kemungkinan gak TV jadi barang vintage? Bisa! Lha wong generasi millenial ke bawah jarang nonton tipi πŸ˜† Siapa tau jam dinding juga gitu, kita bisa liat jam dari hape langsung atau lewat smart watch. Trus kita liat aja PC nanti berumur panjang atau engga, so far gamers masih nyaman pake PC rakitan sih~

Balik ke barang-barang thrifting, kemarin sempet ada opini bahwa baju/pakaian bekas yang dijual murah itu gunanya untuk memenuhi kebutuhan pakaian masyarakat kelas bawah, makanya dijual di pasar. Yang ini gue setuju, kan biar mereka ada variasi pakaian entah buat di rumah atau sekedar jalan-jalan. Ketika harganya uda dimahalin, apalagi ketika itu adalah barang-barang fast fashion koleksi anak hipster Jakarta (hidih nyindir sape lu Ge? πŸ˜† ), gak bakal kebeli ma mereka, belom tentu. Soalnya di pasar gue pernah liat baju harga 5000, 10.000, di youtube juga ada yang sempet review.. OK lah misalnya barang-barang HnM atau Stradivarius gak sengaja kejual disana, paling mahal berapa sih? 50 ribu, 60 ribu, segituan. Trus pas masuk IG uda masuk sama dekorasi, foto, bayar model lalala lilili jadi 100ribu πŸ˜† Ini yang diprotes sama Angewwie.

Kalo temen-temen yang tinggal di Jabodetabek pasti pada tau ada yang namanya Pasar Senen, di Bali ada Pasar Badung, setau gue di Bandung juga ada tapi gue lupa namanya.. Gue sendiri pernah dateng ke Pasar Senen ini, kalo emak gue nyebutnya burjer, auk deh kenapa πŸ˜† Cuma emang barangnya dari luar negeri trus ukurannya gede-gede jadi muat juga untuk eike yang ukuran badannya gede~ Nyokap gue sih selalu nyaranin abis beli baju disini langsung cuci + setrika sebelum dipake biar bersihnya pol. Ya abisan nyampur-nyampur gitu kan ya, kita gatau pengguna sebelumnya ada penyakit atau engga, uda kepegang sama siapa aja, dll.

Jadi yah.. Gitu deh. Gue sendiri sih lebih menyarankan orang-orang untuk beli barang thrifted atau preloved ya khususnya di masa pandemi gini kemampuan ekonomi terbatas at least walopun uang yang muter nominal kecil, perekonomian tetap jalan. DAN tetep bisa nabung. Lagian gak semua barang thrifted/preloved less quality ah, gue aja bisa nemu baju sekece ini harganya cuma 30.000 πŸ˜† Lupa harga tepatnya berapa yang jelas gak sampe 40ribu deh yeay!

Maap jiwa narsisnya nongol wkwkwkw

Kalo kamu, pernah dapet double combo gak? Beli barang thrifted/preloved yang harganya sangat terjangkau tapi kualitas bagus πŸ˜‰

One thought on “Thrifting Shop!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s