Panjang, Lama, Berdarah Pula!

Anjaaaayyy judulnya kurang lebay apa? WKWKWK eh kata ‘anjay’ sekarang udah diharamin, ya? Jadi diharamin gak? Cara ngehalalinnya gimana? *lost focus* 😆

Sebenernya gue rada males ngomongin topik ini karena ogah aja dibilang sotoy, sok tau, macam yang udah expert padahal mah masih baby! Ya kalo usianya baru 5 tahun emang baby, kan? Tapi daripada gue gengges sendiri mengenai topik ini, ya… Sekalian gue tulis aja.

Emang mau ngebahas apa, Ge?

Gue mau ngomongin duit. Lebih tepatnya perjalanan finansial gue selama beberapa tahun ke belakang. Topik ini muncul gegara temen online gue update status di Facebook, intinya dia pengen punya rumah di suatu kota di Jawa Timur tapiiii gatau kapan kekumpul uangnya karena nilai rumahnya M-M-an. Gue samber aja pake video podcast-nya Raditya Dika di bawah ini. Ndilalahnya tumben-tumbenan Radit bahas reksadana.. Gue kirain selama ini dia kenceng di saham aja hahaha! Apalagi pas dia bilang dana pensiunnya 80% di saham gue percaya aja, wong kalo situasi lagi normal tu harga-harga saham mostly ijo (trading harian tentu saja sesekali merah tergantung kondisi pasar). IHSG juga sempet mencapai angka 6000-an, EEEEHH pas lagi pandemi kok tinggal 4800 sedih akutu!!! 😆

Kembali ke fokus awal mengenai perjalanan perduitan gue mula-mula. Untuk punya uang yang bisa kita kelola biar bertumbuh pastinya kita harus kerja, sebenernya kerjaan pertama gue gajinya ‘lumayan’ tu tahun 2008, tapi bener-bener bener ngurus duit sendiri tanpa di-support ortu sejak tahun 2015. Gue mulai kerja tetap, gue tahu pemasukan per bulannya berapa aja, dan sedikit-sedikit gue belajar mengalokasikan dana untuk kebutuhan sehari-hari + have fun. Nabung? Ntar dulu.

Tahun 2015 platform askfm lagi jaya-jayanya dan UNTUNGNYA (!) gue bisa nemu informasi menarik disana. Investasi? Menyelamatkan nilai uang dari inflasi, istilah apa ini? Pelan-pelan gue belajar satu-satu mengenai hubungan uang vs inflasi, kenapa dengan angka uang yang sama memiliki value yang berbeda di tahun yang berbeda, gimana caranya biar uang kita gak tergerus inflasi, dll itu kebanyakan dari akun Tirta Prayudha dan Henry Manampiring. Dari mereka juga lah gue bisa-bisanya (! – lagi) nekad nyebrang dari Bali ke Surabaya untuk belajar mengenai investasi di Bursa Efek Indonesia.

https://www.instagram.com/p/5–aEvuHOdPyQhnBBovgd3E32iuojmKVho7BE0/

Big appreciation to Bursa Efek Indonesia yang ramah ilmu dan lingkungan untuk pemula, pas dateng ke sana kami dikasih tau isi gedungnya lantai 1 & 2 ada apa aja, siapa aja nanti pembicaranya, gimana cara kerjanya, dan pas pembicara ngomong bener-bener mendetaaaaiiilll banget pake bahasa awam jadi gue sangat paham dengan istilah-istilah yang dipakai disitu. Pas acaranya selesai kita dikasih kesempatan untuk buka rekening efek tapi gue gak langsung buka karena gak ada duit, padahal cuma Rp100.000,-! 😆 Gak apa-apa lah yang penting bukunya bisa dibawa pulang untuk dibaca-baca lagi dan ilmunya udah nempel ke otak.

Berbekal dengan pengetahuan dasar seperti itu, akhirnya gue mulai cari instrumen investasi lain yang bisa membantu gue untuk membangun kebiasaan baik (good habit). Nominalnya gak apa-apa kecil-kecil dulu yang penting rutin tiap bulan ada yang masuk. Kalo kata pepatah sedikit-sedikit lama-lama menjadi bukit. And once again thank you to technology gue jadi bisa mencari tahu instrumen investasi lain selain saham: deposito, obligasi, reksadana, dan kalau gak mau punya paper asset ya bisa invest di properti (tanah, rumah kedua, atau apartemen kedua). Pada tahun 2016 investasi pertama gue jatuh kepada emas. Lebih tepatnya tabungan emas.

Nah yang ini gue lupa dapet info dari siapa, yang jelas untuk pemula kaya’ gue pada waktu itu investasi resiko terendah dengan konsekuensi return terkecil kalo gak deposito ya tabungan emas. Berhubung gue gatau buka deposito dimana dan gimana, gue cari tahu donk buka tabungan emas di Bali dimana. Ternyata ada di Pegadaian Emas di Denpasar, cuy! Caranya gampang pula tinggal isi formulir set set seeett jadi deh satu akun tabungan emas gue.

Long story short dengan berbagai kehebohan hidup di 2016 (gue pulang ke Jakarta sempet nganggur gatau mau ngapain akhirnya dapet kerjaan lagi) awal tahun 2017 gue masih lanjutin nabung di Tabungan Emas di Jakarta. Tapiiii sayangnya waktu itu belum ada aplikasi kayak sekarang jadi kalo gue pindah domisili, tabungan emas yang di Denpasar musti gue tutup dulu untuk bisa buka tabungan emas di Jakarta. Ribet ya? Iya. Tahun 2017 loh itu. Berarti kalo sekarang kalian uda punya aplikasi tabungan emas dari Pegadaian atau Tokopedia Emas atau BukaEmas-nya BukaLapak ya jangan bangga dulu seakan-akan umur tuh aplikasi udah tua ye 😆 Umurnya aplikasi baru 2 tahun-an 😆

Di 2017 gue invest belum rutin tapi yang jelas gue tahu gue udah punya basic yang kuat jadi tinggal gue jalanin. Tahun 2018 gue cabut dari kantor lama, sempet income gak tetap selama beberapa bulan sampe pas di pertengahan kuartal ke-3 2018 income gue beranjak naik. Mulai pelan-pelan gue beresin keuangan gue, gue sempet nyoba-nyoba di P2P Lending semacam Crowde 😆 Ceritanya mau bantuin petani-petani lokal tapi gitu aja sempet gagal, loh! I mean, petani itu kan berurusan dengan tanaman, kalo mereka uda jaga dan rawat kebunnya dengan baik tapi cuaca kurang mendukung yaaaa pertumbuhan perkebunannya juga kurang bagus. Mau dijual belum tentu untung, balik modal aja uda syukur. Gak apa-apa sih gue rugi dikit karena sekali lagi, gue tukar kerugian secara uang dengan ilmu dan pengalaman yang gue dapat.

Tahun 2018 selain gabung ke P2P Lending gue juga sempet buka akun reksadana di dua aplikasi yang berbeda, profil resiko yang gue dapet setelah ngisi kuesioner dari robonya itu adalah profil resiko gue tinggi. Maksudnya adalah gue gak apa-apa mengalami kerugian karena gue juga tahu suatu saat return-nya tinggi. Sesuai lah ya dengan apa yang gue bilang berkali-kali di atas. Soalnya selain urusan keuangan, di aspek lain gue juga termasuk risk-taker. Tentu saja semakin dewasa gue juga gak sembarang risk-taker karena juga mengutamakan risk management (bisa mengatur seberapa besar resiko yang sanggup gue tanggung).

Next di tahun 2019 gue harap kalian gak ikut-ikutan gue ya, di tahun ini nabungnya gue NOL BESAR! Selain gue punya pacar baru yang bikin keuangan membengkak untuk pacaran (walopun udah split bill nih ye), gue juga sempet ditipu sama orang lain yang ngedeketin gue for the sake of fun. I mean nih bocil ngedeketin gue cuma buat morotin duit gue gituh hahaha. Tentu saja sebagai perbuatan balas dendam gue bikin malu dia di seantero Facebook (karena ketemuannya juga disini), uangnya juga dibalikkin kok tapi mood nabung gue langsung drop parah. Gue jajan abis-abisan di dua aplikasi ojol, gue jadi cewek manja yang kemana-mana naik ojek online atau taksi online instead of kereta, apalagi pas musim ujan beugh makin manja lah gue sekali jalan ketemu klien bisa Rp50.000,-sendiri. Entah apa yang ada di pikiran gue saat itu, intinya sebelum kawin (kalo gue sampe kawin ye) gue mau bersenang-senang dulu. Ntar kalo udah mau kawin kan prioritas gue beda.

Then 2020 came and the pandemic hit us hard!!! Bener-bener bikin kaget seisi bumi cuma gara-gara satu orang sembarangan makan kelelawar gak pake dibersihin dulu (!!! – lagi!) jadi munculin virus baru yang vaksinnya belum ketemu dan masih on-going. Jorok banget sih lo! Kaitannya sama investasi apa? HOHOHO of course cash is the king right now! We need liquid money to buy things! IHSG merosot tajam dan bisa-bisanya balik ke angka 4000-an after loooongg time ago. Padahal awal tahun gue sempet buka rekening efek dan beli 2 emiten eh pas ada laporan pasien 01 & 02 di Depok langsung rontok dah portfolio gue. Apalagi pas pertengahan Maret diumumin PSBB Ketat I, makin rontok lagi. Menguji mental dan energi banget, gue sampe baca-bacain berita sampe gue pusing, tiap hari gue liatin grafik naik gak ya, kapan ijo lagi… Gue perhatiin diskusi harian ada perkembagan baru apa dari orang-orang yang gue anggap lebih tau daripada gue. Norak banget khawatir setiap saat. Akhirnya demi menjaga kewarasan gue jual tuh 2 emiten karena gue pikir percuma juga. Apakah ku puas saudara-saudara? Tentu tidak!!! Eh pas mulai ada pengumuman PSBB Transisi di Jakarta naik lagi tuh grafik. Sebel 😆

Sekarang setelah sekian bulan buka rekening efek dan beraktivitas disana ada perubahan apa? Well walopun portfolio gue masih berdarah-darah tapi sekarang gue punya 8 emiten yang sebagiannya bluechips sebagiannya lagi second leads. Dengan beragam emiten yang gue punya ini, berdasarkan saran dari Teh Ligwina di video di atas, mending gue diemin aja dulu untuk jangka waktu 10 tahun ke depan, or even more, karena gue percaya mereka bakalan growing. Gue cukup bersabar aja. Dan untuk goal jangka pendek mungkin gue akan buka akun reksadana lagi.. Untuk kehidupan sehari-hari darimana? Ya kerja donks, pake nanya! 😆

Setelah selesai menulis gue malah jadi lumayan bangga sama diri sendiri karena ternyata ilmu gue gak cetek(-cetek) banget untuk ngurus duit sendiri, gue gak jalan di tempat, dan gue masih mau belajar untuk hal-hal baru di urusan perduitan. Disclaimer ON: pengalaman investasi tiap orang beda-beda ya, it’s very personal, so please take my writing merely as the insight, not as valid information. Harusnya gue tulis di awal yak 😆

IHSG 30 Sept 2020

Sebagai penutup, tadinya gue sempet buka sesi tanya-jawab di Facebook dan Instagram mengenai ini tapi berhubung uda kepanjangan jadi gue jawab di post terpisah aja, ya! Kalo kalian juga mau tanya-tanya tentang pengalaman gue atau butuh referensi lain dari gue sebagai bahan perbandingan, atau mau ada input tambahan silakan banget tulis di kolom komen ya! See you again soon! 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s