Passion: More Than A Decade

Gue adalah salah satu orang yang beruntung bisa kerja sesuai passion. Kalo merujuk keadaan zaman sekarang, yaaa at least 5 tahun ke belakang lah, anak muda yang seangkatan ma gue ini semacam punya prinsip hidup, “live for passion.” Kalo gue ngintip Google Translate, passion dalam bahasa Indonesia memiliki arti yang intinya gairah, semangat (***), kegemaran atau keinginan besar (**), atau nafsu (**). Kalau boleh gue terjemahkan secara kasar, live for passion berarti hidup demi kegemaran atau kesukaan dari dalam diri, atau lebih singkatnya lagi, hobi.

Awalnya gue gak tau apa passion gue dalam hidup sampai suatu ketika gue menghitung rentang waktu suatu aktivitas yang gue suka lakukan baik secara sadar maupun tidak sadar: mengajar. Waktu kecil, sekitar usia 7 tahun, gue inget banget tembok rumah yang dicat putih itu kagak selamat karena penuh coretan krayon gue 😆 Tapi lucunya, emak-bapak gue gak marah, dibiarin aja situ gue corat-coret tembok. Bahkan pas lagi corat-coret gitu gue ‘ditemenin’ sama boneka-boneka gue yang duduk di depan gue, seolah-olah mereka adalah murid gue 😆 Sotoy aja situ gue ngajarin mereka.

Kalo gak salah, pas rame-ramenya ditanyain, “cita-citanya mau jadi apa?” jawaban gue juga: guru. Itu cita-cita pertama gue.

Sempet tuh gue kecampur sama aktivitas gue yang lain yang juga punya value gede: jualan. Gue kirain gue cocok jadi business woman (karena gue cewek, kalo laki kan businessman ya) cuma gara-gara pas kelas 3 SD gue buka tempat penyewaan buku di rumah 😆 Di rumah yang lama memang bokap gue kasih satu ruangan khusus buat perpustakaan, karena bokap-nyokap suka beliin buku.. Macem-macem bukunya ada kamus, ensiklopedia, majalah, komik, bahkan novel sesuai umur, dan karena gue bertiga sama adek-adek gue jadi bukunya makin banyak karena selera bacaan kami beda 😆 Akhirnya gue sewa-sewain tuh buku/majalah/komik/novel, disampulin plastik dulu biar gak rusak, trus duitnya gue pake nge-GAJI adek gue 😆 Abis itu baru gue jajanin. Kegiatan ini berlangsung lumayan lama I guess, tiap liburan semester, karena seinget gue kerjaan gue jajan mulu :p

Pas udah gede gimana? Ya puji Tuhan gue malah ngejalanin dua-duanya: teaching and investing. 😀 Dalam berinvestasi itu (yang gue tau) menerapkan pola-pikir bisnis yang gak hanya itung untung-rugi tapi juga proyeksiin seperti apa perkembangan suatu perusahaan minimal 3-5 tahun ke depan.

Gue termasuk orang yang beruntung yang BISA ngejalanin passion gue. Tapi, ngejalanin passion apakah harus? Apalagi semakin gede kita ditampar dengan realita yang ada bahwa kebutuhan kita makin banyak, kadang pun ada orang-orang yang hidup di bawah tanggungan kita, jadi boro-boro mikirin passion, gaji cukup buat makan bersyukur deh… Jawabannya adalah ENGGAK. Kita gak harus ngejalanin passion saat itu juga, kondisi tiap orang berbeda-beda jadi kalo maksain ikutin passion yang ada kita keblenger sama kehidupan itu sendiri. Gue malah pernah denger cerita ada orang yang nunda passion-nya demi bisa memenuhi kebutuhan sehari-hari, gak cuma 1-2 tahun, tapi bahkan 10 taun! SEPULUH tahun! Baru bisa dia idup dari passion.

Tapiiii… Kalo mau ngejalanin passion zaman sekarang juga bisa diwujudin dengan lebih cepat dan mudah. Ambil contoh: pelukis. Kalo kita hobi gambar, di zaman baheula mungkin pikiran kita adalah buka pameran lukisan. Atau bikin karya di atas kanvas trus jual ke luar negeri. Sekarang gak perlu gitu… Tinggal gambar di tab, upload ke social media berbayar, disawer orang, dapet pemasukan deh! Bikin komik nyeleneh, upload secara rutin, ajak orang lain berkolaborasi dengan kita, jadi deh dapet duit! Dengan social media pun bisa bikin orang lebih cepet aware dengan brand kita daripada kirim karya manual ke luar negeri. Lumayan kan jadi dapet dua: passion dapet, kebutuhan hidup terpenuhi.

Jadi kalo misalnya di antara pembaca gue ada yang pengeeenn banget ngehidupin passion-nya tapi belum bisa, lu cuma perlu sabar dan tetep usaha. Mungkin lu perlu nabung dulu, mungkin lu masih ada urusan lain yang perlu dibenahi, mungkin lu masih ada tanggungan, dll. Jangan sampe passion yang harusnya indah malah jadi menghambat kehidupan lo. Dan buat pembaca gue yang udah bisa kerja sesuai passion, gue cuma mau bilang selamat dan semangat! Jangan stuck di comfort zone, eksplor terus potensi lo, gali kemampuan-kemampuan baru yang memungkinkan juga untuk buka kesempatan baru. Usia bukan hambatan! Ide gak akan pernah berhenti mengalir selama otak tetap dipakai berpikir.

Salam 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s