Living Together

Buat teman-teman yang udah menikah ataupun lagi tinggal bareng sama pasangannya, minta saran donk~

Kira2 kalo pengen tinggal bareng gitu what kind of expenses should be spent ya other than biaya sewa kamar, listrik, air?

Dulu gue juga sempet tinggal bareng temen waktu di Bali tapi gua tinggal kasih uang dan terima beres 😹 sekarang pengen terlibat lebih dalam.

Kalo tentang pembagian house chores gimana? Rules2 umum dalam rumah tangga? Groceris shopping? #eaaa 😆

Thank you in advance, ya!! 😘

16 thoughts on “Living Together

  1. Itu mah tergantung orangnya juga sih Ge. Dulu sewaktu aku shared apartment sama temen, untuk groceries mah urusan masing-masing (dan kami juga tahu diri nggak mungkin “mencuri” groceries-nya yang lain; jadi nggak ada keributan masalah ini). Untuk urusan bersih-bersih mah memang bikin jadwal piketnya 🙂 .

  2. Gue dan pasangan sejak awal tinggal bersama udah bikin rekening bersama untuk bayar rent, listrik, air, dan internet. Simpel aja sih, total dari pembayaran per bulan tinggal di bagi dua. Awalnya kami mau menyisihkan uang disitu buat uang jajan bersama, tapi ternyata lebih enak dari kantong sendiri2. Gw juga orangnya gak terlalu itung2an kalo soal jajan, asalkan sewa rumah dan uang listrik dll aman.

    Pembagian house chores nggak begitu saklek kalo di rumah kami. Biasanya kalo gw masak, pacar cuci piring. Tapi untuk hal2 berat kayak vacuum lantai biasanya pacar gw yang melakukan itu. Lagipula tangan gw jauh lebih gatel bebersih daripada dia, hahaha…

    Grocery shopping juga dari uang sendiri. Dulu gw ama dia menunya beda, dia masak sendiri gw masak sendiri, sekarang biar lebih gampang jadi kalo gw yang beli grocery ya dia harus mau makan masakan gw, begitupun sebaliknya. Dia juga biasanya bantu, beli jajanan, minuman, makanan kecil, gitu2 lumayan mahal lho buat berdua…

    1. Gue masih belum tau Tal nanti bikin joint account atau enggak, masih belum nemu tempatnya sih haha.. Tapi setelah gue baca2 artikel gitu, emang bisa jadi tempat latihan ya sebelum kawin eeeehh.. Nikah 😆 Other than that, masalah kebiasaan masing2.

      Masalah house chores musti dicari tau juga nih celahnya apa, biar gajadi biang ribut di rumah. Ndilalah gue pan gasuka rumah kotor tapi gasuka nyetrika dan nyikat kamar mandi juga wkwk 😆 Anyway thank you insight-nya, Tal! 🙂

      1. Ya mau lo nikah atau kawin, bukan urusan gw sih sebenernya 😉 kalo gw sih yang paling penting kewajiban bayar rent per bulan. Kalo soal kebiasaan, jadwal beresin rumah, masak dll ga usah terlalu perhitungan lah, nanti lama2 juga nemu polanya sendiri.

  3. Kalo soal pengeluaran, paling yg basic aja dibagi 2 kayak listrik, air, uang lingkungan, sumbangan RT/RW…
    Sisanya yah saling tau aja, tau diri maksudnya hahahaha.

  4. Tergantung kamu tinggal dengan siapa Ge. Aku pribadi beda perlakuan kalau tinggal dengan teman, sodara, atau pasangan. Kalau tinggal dengan teman, aku mirip dengan Zilko, groceries urusan masing-masing termasuk soal air minum dan urusan bersih bersih ada jadwalnya. Kalau tinggal dengan sodara dan pasangan aku lebih flexible biasanya selama hal penting-penting semacam uang sewa, listrik, air, internet jelas semua.

  5. Hadeeh….hare gene…, kok cuma kumpul kebo ?
    Suami gue (bule tulen eropa), kagak mau tuh kumpul kebo. Menurut dia itu nggak baik. Lah bule aja bisa bilang begitu. Kita hampir seumuran, setelah nikah langsung pindah ke negara dia, terus gue kerja. Bbrp tahun kemudian kita punya anak. Sejak pindah ke negaranya dan gue kerja nggak pernah gue bayar biaya hidup,air,listrik,cicilan rumah ,dll. Semuanya dia yg bayar .
    Gue punya duit paling juga cuma beli perlengkapan bayi . Cuma itu aja. . Tabungan kita bersama dan kita udah ke notaris kalo rumah misalnya dijual harus bagi 4 (untuk suami/istri/dan 2 anak kita).
    Untuk ngurusin rumah ya tugas gue sbg istri dipihak lain kalo soal ngebagusin rumah,motong rumput,pokoknya yg berhubungan dgn tugas sbg laki-laki pasti dilakukan oleh suami gue dgn rajin.
    Sepanjang yg gue tahu org yg cuma mau living together itu buat uji coba aja (dalam artian cuma buat iseng aja). Disini peran si perempuan harus tegas. Kalo si perempuan nggak mau cuma kumpul kebo, si laki-laki kalo serius pasti nggak mau cuma ngajakin kumpul kebo. Kalo si perempuan punya percaya diri yg tinggi si laki-laki akan hormat sama si perempuan.

    1. Mbaknya aja kali yang mikir selangkangan doang 😂 emang ada pertanyaan saya yang menjurus ke seks? Emangnya saran temen2 lain di komennya juga tentang seks?
      Lagian kalo iya saya mikirnya tentang seks doang, apa hubungannya sama situ? 😉

  6. Beda kali yak kalok tinggal bareng temen atau pasangan. Menurutku harus sama-sama ada rules en batasan, Ge. Jadi secara individu jugak bikin nyaman. 😂😂😂

    Dulu sahabatku 2 orang ngekos bareng. Tapi berantem mulu karena yg 1 suka bawa temen-temen cowok en makan bareng, sedangkan yg 1 nya kurang sukak en terganggu karena pake duit dia jugak buat masak-masaknya 😅

    Yah intinya bicarain aja yg gak enaknya lah yak.

    Kalok masalah listrik aer dll sewajarnya aja.

    Ngebantu gak sik komenku? Maapkeun 😂😂😂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s