Persiapan Kawin, eh, Nikah. 

A little rant before going to bed. 

Ini eike mau curhat nyampah so kalo gak demen denger/baca curhatan orang, skip aja. 

Kagak ngarti gua kok bisa-bisanya gitu yah orang mau kawin tapi: 

1. Gatau budget-nya berapa. Padahal temen gue ini cuma disuruh ngejahit kebaya nikah + jas pengantin pria, sisanya dari pihak laki. Dia nyuruh gua bantu cariin penjahit yang murmer oke tapi pas gua tanya “budget lu berapa?” lah dia gatau. Kan kzl 😒 Akhirnya gue coba googling lah “penjahit kebaya pengantin murah di Bekasi” dapet lah beberapa referensi. Sebelum kasih dia gue tetep cek-cek dulu dongg.. Ntar dikirain asal ngasih doank. Mana gue sempet nyari juga di situs Bridestory & Weddingku, berasa gue yang mau kawen! 

2. Gatau premarital check up apaan. GILAK ya ada gitu orang lebih mentingin pesta kawin daripada kesehatan?! Lol. 


Udah ah edisi slap-in-her-face nya. Ntar kalo temen gue pas baca, eike didemo lagi kayak postingan tentang And13n kemaren~ trus di-unfollow di IG HAHAHAHAHA *penting* 

60 thoughts on “Persiapan Kawin, eh, Nikah. 

  1. Gue waktu mau kawin gak bisa mikir budget buat make up harus berapa, karena gue gak tahu tukang make up itu normal ratenya berapa. Sahabat gue bantuin riset dan bantuin booking. It was a great help, karena emang gue gak bisa mikir. Printilan untuk kawin itu banyak lho, kendati dua pihak yang ngurusin, ada aja yang tiba-tiba muncul dan harus diurus.

    Soal kesehatan reproduksi juga sama. Kasih tahulah, tapi jangan diomelin. Pengetahuan tiap orang kan gak sama.

    1. Iya sih mbak pengetahuan tiap orang gak sama, ok lah utk premarital check up aku maklum kalo dia gatau, karena emang sosialisasi disini masih kurang. Tapi penjahit kebaya pengantin? It’s only one click away..

  2. Yang tes kesehatan pranikah itu mungkin juga tes apakah salah satu pihak ada yang punya penyakit menular seksual apa enggak. Setahu gue beberapa penyakit menular seksual kayak herpes itu bisa jadi sifatnya turunan walaupun nggak pernah menunjukkan diri. Karena kalo yang perempuan punya herpes, dia harus lapor itu ke dokter kandungan pas dia hamil.

    1. Iya pokoknya kesehatan alat reproduksi secara keseluruhan Tal, gue udah liat daftarnya dan emang banyak banget yang musti diperiksa makanya wajar kalo harganya agak tinggi. Gue hanya menyayangkan orang Indonesia masih lebih mementingkan perasaan (baca: pesta kawin) daripada logika (baca: kesehatan) ketika memutuskan menikah, ntar giliran kenapa-kenapa asik bener nyalahin pasangannya.

  3. Ooowh km di unfol di IG krn postingan yg ‘itu’ ya, wkwkwkw. Pukpuk Gege. Eh aku pas mo nikah juga gak cek pranikah sih. Kayaknya krn ga kepikiran & ga ada yg ngingetin. Dan ga sempet jg, krn nyiapin nikahan cm skitar 2 bln doank. Yak dan ternyata emg ada isu infertilitas from both sides, wkwkwkkw…..

    1. Kalo zaman dulu (sungkem maam Tyke 😆 ) aku maklum maam karena kan paparan informasi masih kurang, trus sosialisasi juga gak digalakkan. Aku tau gini2an karena baca novel tentang fertilitas gitu juga sih. Tapi zaman sekarang, nyari informasi kan tinggal one click away 🙂

      1. Tapi aku salut sama kalian yang bisa bertahan segitu lama untuk akhirnya punya anak, kalo yang lain yang gak tahan mungkin bisa minta cerai, poligami hadeuh

        Padahal ada opsi adopsi atau IVF itu lah. *hats off* 🙂

      2. Bagi kami waktu itu: Opsi cerai gak jadi pilihan (udah sempet dibahas). Opsi poligami jg nggak (ngurus 1 istri aja dah ribet yee). Adopsi juga nggak. IVF juga nggak.

    2. Hahahhaa.. inget gue postingan yang mana. Oh, bisa ketahuan ya yang unfollow kita siapa (sungguhlah emak2 ini gaptek sekali). Dan iya, aku juga satu jamaah yang gak premarital check. Alasannya.. ya ngga tahu.. kagak bisa one click away.. Harus nyalain komputer, googling.. eh apa yahoo-ing ya jaman dulu.. pokoknya banyak clicks away hihihi…

      1. Ahahaha mbak Dewi, dengan mengetahui umur Aidan aku maklum kok *sungkem* 😂😊 karena ya itu, teknologi belum berkembang paparan informasi belum banyak, gada sosialisasi pula.

        Kmrn itu aku ngecek manual, follower-ku langsung berkurang drastis, tak cek satu2 aja *niat* 😂

  4. Premarital check up ga gitu ngefek kok, tmen aku dulu cek katany gada masalah, pas udah nikah tp belum hamil2 akhirnya ketauan ada penyumbatan di saluran indung telur. Klo premarital paling cuma cek usg luar aja, ga sampe dalem, soalnya klo sampe usg dalem tar malah jd ga perawan gara2 alat dokter wkwkwk

    1. Wah aku kurang tau ya mbak tapi akan lebih baik diperiksa sih, karena kondisi tiap pasangan beda-beda dan akan lebih cepat ketahuan (amit2) kalo ada penyakit tertentu yang bisa dicegah sejak dini. Itu concern-nya 🙂

      Anyway salam kenal ya

      1. Soal STI — ya kesadaran sendirilah kl udh active ya cek. Papsmear jg sama nggak cuma yg mau nikah aja yg cek. Soal fertilitas itu jg pribadi masing2, penting nggak kesuburan ampe hrs dicek sebelum nikah gt. Maksud gue di sini apakah nikah itu tujuan utamanya punya anak… kalo gak subur apa batal nikah?

      2. Kalo di Indonesia kan laki2nya masih berharap utk punya anak Ci (perempuan juga), apalagi kalo Batak yang bawa marga, anak itu jd penting kan.. Makanya gue anjurkan mereka utk premarital check up buat antisipasi kalo kenapa2.

        Oh emang gak dipaketin ya.. Berarti sebenernya medical check up disana pun udah tergolong komplit juga ya Ci. Thank u infonya 😊

      3. Halo Gege, salam kenal. Saya kebetulan ‘berkecimpung’ di dunia kesehatan reproduksi & infertilitas. Di tempatku pasutri tsb dicek dua2nya, Mbak Tyka. Sperm analyse dengan alat khusus, bisa direkam juga pergerakan sperm nya. Gak cuma pergerakan janin aja yg bisa direkam. Bikin anak berdua bukan, jadi dua2nya diperiksa. Haha.

  5. penting sih, tapi ya belum sampai bisa tahu terlalu dalam soal infertilitas…
    btw untuk cewek pasangan cowoknya jangan lupa diminta cek anus ya…banyak kejadian ternyata…ternyata…

  6. Ge cuma mau meluruskan aja sm comment yg diatas2 he..he..he..n biar kamu ga salah jg nantinya..
    Premarital check up bukan ga gitu efek, tetap ada efeknya n baiknya jg premarital cek up wlpn hny usg lewat perut. Toh yg dicek kan ga cuma usg doang tp ada cek virus, darah, gula dll. Memang yg dicek baru sebatas part luar aja, tp kan siapa tau misal ada kista/virus toxo yg +/kekentalan darah dll setidaknya setelah menikah bisa diobatin dulu untuk mencegah yg ga diinginkan ketika hamil drpd nyesel 🙂

    Kalau masalahnya dipenyumbatan indung telur memang ga akan ketauan dipaket premarital cek up, krn itu masalahnya kan didalam n dokter biasanya akan suruh ngecek (namanya HSG) kl usia pernikahan udh diatas 1 thn n aktif berhubungan tp belum hamil2.

    Disatu sisi bisa dibilang pasangan di uji disini, kl ada apa2 bisa saling nerima ga, mumpung belum ketok palu, drpd udah married ga taunya ga bisa terima n hrs cerai dini ☹

    1. Iya aku juga bilang gitu sama temenku Ci kalo ada kejadian eksternal yang mempengaruhi keinginan mereka, seberapa besar dampaknya utk hubungan mereka nanti. Soalnya urusan duit bisa dcari tp persiapan mental itu prlu dibangun dlm jngka waktu yg lama kan..
      Anyway makasih masukannya 😊

  7. Lol udah minta tolong dicariin tapi ga tau budget sendiri itu rasanya minta dicubit gemes banget sih hahaha.
    Tapi kalo soal premarital check up kok gue ngerasa lo agak lebay reaksinya Ge hahaha. Kalo dia ga tau ya dikasih tau biar jadi tau dan barangkali mau check up. Kalo dari tulisan lo, seakan-akan lo jump into conclusion krn dia ga tau maka dia ga peduli kesehatan dia dan calon pasangannya. Sementara kalo menurut gue itu ga perlu dianggap aneh, soalnya emang belom tentu semua orang tau. Lagipula, paket basic premarital check up agak mirip2 medical check up kok. Biasanya cek fertilitas itu sesuai permintaan kita loh, paket2 pada umumnya sih belom ada cek fertilitas. Tapi ya mungkin gue yang salah kali ya, soalnya kayaknya Gege lebih tau segalanya :p

    1. Hehehe gak bermaksud ‘tau segalanya’ Ci tp mungkin emang paparan informasi yg gue dapet lebih banyak drpd dia. Sayangnya cara penyampaian gue salah kali ya hahaha culas dan menyebalkan gitu 😂
      Makasih tambahannya & tegurannya Ci ❤😘

  8. Padahal dulu kalo disuruh cari kebaya aku paling semangat, disuruh seharian depan laptop juga ayok. Hahhaa, temennya mungkin clueless banget ya.

    Aku jg ga premarital check up krn kelupaan, udah pusing sama hal2 lainnya. Yg diingat cuma vaksin serviks. Tapi begitu nikah, langsung marital check up lengkap.

    1. Iya sih clueless tapi kan sekarang udah ada Google kak jadi tinggal klak-klik aja heheheh. Trus hasil marital check up sesuai harapan atau biasa2 aja kak?

      Maap tanya2 karena aku penasaran juga hehehe 😀

  9. Ge, gak semua orang merasa premarital check up itu sebagai sesuatu yang mutlak harus dijalani sebelum menikah. Seperti temen km blg di situ, memangnya kalau kenapa2 terus gak jadi kawin? Soalnya yang namanya pernikahan itu bukan cm sekedar physical relationship loh. Justru pernikahan itu beyond physical relationship. Sama seperti down syndrome test during pregnancy. Boleh dilaksanakan boleh tidak. Tp seandainya anaknya kena DS, apakah dengan itu artinya kita harus aborsi? Menurut cici test itu semua cuma opsi, bukan wajib.

    Soal biaya pernikahan, itu juga gak semua orang paham. Lagian mahal dan murah itu juga relatif loh, dan selera itu kelewat luas untuk ditentukan harganya. Jadi mgkn untuk mengomentari, kita cukup kasih suggestion dan jangan judge kalau orang tersebut ignorant atau bodoh. Some people way of thinking gak selalu sama dengan kita and we have to respect that.

    1. Eeehh.. Aku gatau Ci Leony tau fenomena ini atau enggak. Terlepas dari agama, ada loh Ci yang menceraikan isterinya karena bertahun2 mau hamil tapi gak bisa, jadi dia nuduh isterinya mandul. Giliran yang laki disuruh periksa ke dokter gamau, padahal justru siapa tau dia yang mandul ato spermanya gak sehat, kan gak adil~ (spt beberapa komen di atas). Selain perceraian, ada juga yang maksa isterinya untuk izinin poligami just for the sake of ANAK (sehat). Iya I know some men are selfish, but again, that’s the fact. Dan terlepas sekarang udah 2017 yang katanya modern banget LOL, beberapa suku di pedalaman Indonesia ternyata masih ada yang mengharapkan anak laki-laki sebagai keturunan yang diagung2kan. Alasannya ada yang karena membawa marga, penyelamatan warisan, menjaga kuil, dll. Jadi aku ngomong gini bukannya gak percaya cinta = beyond physical relationship, tapi mendingan diantisipasi dari awal sebelum malah jadi ‘duri dalam daging’.. Tau sendiri kan laki2 Indonesia patriarkinya kuat banget 😆

      Bacaan menarik lainnya:
      1. Setahun nikah, minta cerai karena pantat isterinya hitam –> http://poskotanews.com/2017/06/13/setahun-nikah-minta-cerai-karena-pantat-istri-hitam/
      2. Anak, Duri dalam daging? –> https://saputraroy.com/2017/09/24/duri-dalam-daging/

      Kira-kira begitu lah Ci. Semoga bisa mengerti ya 🙂

      1. Ge, kamu pny penjelasan itu contradictory loh dengan premarital check up. 1. Punya keturunan laki atau perempuan, tdk ada hubungan dengan premarital check up. 2. Even sesudah dicek sperma dan sel telur sehat, tidak menjamin pasti having kids kalau Tuhan gak kehendaki. Justru itulah yg disebut menikah menerima in sickness and in health, with or without children 3. Apa hubungannya pantat hitam dengan premarital check up? Memangnya kalau check up, pasangan saling telanjang ksh lihat fisik? Psttt.. next time bacaan di Pos Kota jangan dijadikan referensi ya. Rugi2in waktu kamu kalau baca model Pos Kota. Anyway, cici ngga mau adu argumentasi sih, cuma ingin meluaskan pandangan kamu aja.

  10. Ge, gua dulu cm cek thalasemia aja sih. soalnya repot kan kalo penyakit darah gt.
    setahu gua, tes2 sblum nikah gt tuh ga ad cek subur deh di default nya.. malah, org biasanya cek kesuburan setelah beberapa tahun menikah dan belum punya anak.

    jadi inget, dulu sebelum nikah, gua ditanya sm tante gua. gimana kalo salah satu dr si pasangan ada yg mandul? jd nikah ato gak?
    dan, mungkin gua termasuk pasangan yg lagi mabuk cinta berat kali yeee.. makanya gw berdua kompak bilang kt tetep nikah ^_^

    dan betul kt ci leoni. nikah ga cuma soal dapet keturunan kok. toh anak itu kan berkat ya Ge.. mau lu subur berdua2an tapi Tuhan bilang ‘nggak’ gimana? hehehe..

    mungkin jg gw org yg krg aware sm kesehatan ahahah.. jd menurut gua smua itu pilihan sihh.. mau cek ato gak ya trserah si calon manten. soal mahal ato gak ya relatif. daripada maksain cek terus ga bs jait jas gmana? hehehe..santai aja ge.. banyak kok yg beda pendapat sama kita 🙂

    dan nikah bukan soal pesta kawin yg menurut lu ”mungkin” gengsi. cemacem lah Ge.. ga se-sederhana itu.. 🙂

    1. Kesuburannya bisa dicek lewat premarital check-up Mel tapi hasilnya gak seakurat marital check up karena kan cek luar bukan cek dalam, jadi kalo mau cek dalam ya emang harus nikah dulu dan udah pernah ‘malam pertama’ 😆 Dan yah biar adil, lakinya dicek juga sih jangan sampe nanti kenapa2 malah nuduh istrinya yang gak beres padahal dianya 😆

      Makasih udah komen dan mampir ya shay 😀

      1. Ge, ada loh film “Up”.. tau kan yak? itu salah satu contoh sih menurut gw ya.. yg bisa menerima kondisi pasangan apapun itu. bahkan yang terburuk. yah, emang cuma kartun sih, tapi menurut gua itu dalem banget 😀

        jadi Gege ga mau nikah karena takut ada perselisihan2 di rumah tangga kah? atau takut diceraikan karena “pantat hitam” ? hahaha.. link nya itu ga usah lu masukin lah ge.. intinya pas lu nikah harus terima baik buruknya pasangan loohh.. karena nikah kan janjinya bukan sama manusia, tapi sama Tuhan…

        Menurut gua pramerital check up itu ok kok. dan untuk pasangan2 yg tidak melakukan test itu, ya jgn lu anggep tidak ‘mengasihi’ pasangannya karena kemungkinan penyakit yg mungkin dia bawa ya. itulah kenapa kalo orang dulu, nikah itu harus peratiin “babat, bebet, bobot”. Cari pasangan yg bener toh.. setidaknya meminimalisir kemungkinan ‘penyakit2’ yang lu takutkan itu 😀

  11. Hai Geeeee… Gw pengen nimbrung karena liat2 komennya belum ada yang meluruskan dengan jelas wkwkw. Gw termasuk yang premarital check up soalnya. Premarital check up itu default-nya sama sekali tidak ada tes kesuburan. Yang di tes itu lebih ke penyakit-penyakit bawaan yang bisa nurun ke anak. Kalau mau tes kesuburan, ya bisa aja, tapi itu di luar paket premarital check up.

    Contoh yang di test itu seperti Thalasemia, Hemofilia, Tokso, Rubella (TORCH).

    Udah…. gitu aja cuma mau kasih info tambahan, semoga memperkaya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s