That Horror Moment

Udah lama gak nongol, giliran nongol malah ceritain yang serem-serem 😆 Untung siang/sore hari ya, awas ada yang ngintip di belakang 😛

Sabtu kemarin tuh heboh banget deh di gerejaaa!

Gue mau cerita nih keadaan bokap gue. Cerita awalnya dulu ye, Jadi kan bokap gue itu di tubuhnya ada penyakit ya, maklum udah paruh baya ada aja penyakitnya. Paling hebring bokap gue ini kena diabetes melitus tipe 2 (dan tipenya herediter silang alias bisa diturunkan ke anak perempuannya), dan asam urat. Gue gatau deh dia ada kolesterol dan hipertensi apa kagak.

Kebetulan kerjaan beliau kan di bidang media jadi kadang ada acara turun ke lapangan tuh ngambil berita, hari Jumat (04/08) jadwalnya beliau ke daerah Sumatra Utara dan Aceh karena mau ada liputan dengan Kementrian Pariwisata untuk meninjau kebudayaan disana gitu, untuk memajukan pariwisata kebudayaannya. Salah satu agendanya adalah mendaki Gunung Leuser.

Buat yang udah pernah masuk ke daerah terpencil dan kawasan hutan yang masih alami, pasti tau susahnya kehidupan disana yah. Air bersih susah, listrik susah, boro-boro sinyal hape buat sms/telpon dan internetan. Nah kondisi bokap gue itu mengharuskan beliau untuk gak makan sembarangan dan minum beberapa obat-obatan herbal seperti seduhan parutan kulit jeruk dan air ketimun. Selama disana udah jelas lah yah makanan susah terkontrol dan obat-obatan herbal yang gak dibikin selama dinas itu bikin kondisinya drop.

Awalnya, bokap gue bilang pulang ke Jakarta hari Senin (07/08) entah gimana ceritanya rombongan jadi terpecah belah dan tiket yang sudah terjadwalkan batal. Carilah tiket baru, setelah susah payah mencari akhirnya bokap dapet jadwal pulang hari Rabu malam (09/08).

Rabu tengah malam, gua denger pintu rumah dibuka dan ada suara adek tengah gue. Karena kondisi bokap jadinya kan kakinya gak boleh ‘kerja’ lama-lama (if we consider injek rem dan kopling as kerja) makanya adek gue yang nyetir mobil buat pulang.

Kamis, berjalan seperti biasa. Jumat juga. Bokap berangkat ngantor jam 05:00-an karena emang udah jadwalnya dan kadang pulang ke rumah jam 14:00 atau 16:00 tergantung kesibukan.

Sabtu pagi? Biasa juga. Sempet-sempetnya lagi kami debat karena bokap nyuruh pake baju putih tapi gua males bongkar lemari. Ujung-ujungnya gue pake baju putih juga, sih (kenapa musti debat dulu oh Lord). Bokap cuma sarapan susu dan marning jagung (tau gak lu?), gua sarapan bolu meranti. Kami ke gereja, seperti biasa posisi gua standby di piano, adek tengah di dokumentasi, dan si bungsu lagi ngambil bagian di mimbar.

FYI walopun gua duduk di depan, biasanya gua sempetin curi-curi pandang ke arah bokap yang suka duduk di bangku tengah ataupun belakang, just in case dia kenapa-kenapa. Eh gataunya Sabtu kemarin kejadian.

Pendeta lagi doa perpuluhan di depan. Semua anggota jemaat hening, tutup mata, fokus ngedengerin doanya pak Pendeta.

Tiba-tiba terdengar suara ibu-ibu teriak, “Tolong.. tolong!”

Kami yang lagi berdoa kaget lah, gua mencari sumber suara. Sambil mencari sumber suara disana gue melihat…

… bokap gue…

… badannya udah lemes tapi masih ditopang dari belakang buat setengah berdiri.

Gua langsung lariiii ke bangku bokap, nangis. Adek Tengah juga lari sambil ngomong panik, “Papa, papa! Mobil, mobil!” Si Bungsu sempet loading sebentar sebelum akhirnya di aloncat dari mimbar dan menghampiri bangku bokap juga.

Ketika gue menghampiri bokap, gua liat pandangan matanya udah gada. Tau gak sih lu yang kalo orang meninggal tapi matanya kebuka? Ketauan banget nyawa di matanya udah gada, kan? Atau yang gampangnya, tau mata ikan mati yang di supermarket-supermarket gak? Nah, kayak gitu. Badannya udah kaku walau masih hangat. Gak langsung didudukin, tapi masih tetap ditopang sampai nyawanya kembali. Seseram itu.

Setelah kami make sure naywanya ‘balik,’ bokap langsung didudukin. Kerah baju dibuka, dikipasin, dikasih air minum. Bokap bengong. Pak pendeta yang tadinya juga di mimbar jadi turun dan sempet nampar mukanya biar nyawanya balik seutuhnya. Langsung lanjut didoain di tempat saat itu juga (belum Amin).

Selesai berdoa, bokap masih lemes dan akhirnya dituntun beberapa anggota majelis buat pulang. Di mobil bokap sempet cerita, matanya emang blank warna putih gitu dan badannya langsung jatuh seketika. Gue sempet mengira asam uratnya kambuh sehingga kakinya gak kuat menopang beliau tapiii setelah mengalami peristiwa tadi kayaknya gak mungkin deh. Lah badannya tegang begitu.

Spekulasi sementara si Tengah adalah serangan jantung oleh penyumbatan pembuluh darah (bokap ada riwayat ini), makanya dia langsung teriak, “Mobil, mobil!” pas kejadian. Dan iya sih, bersyukur juga orang di belakang papa inisiatif bantu berdiri (tidak jatuh terduduk) karena kalo iya, lewat lah sudah.. Soalnya kasus-kasus serangan jantung cepet banget kan, only in a glimpse, yang tadinya lagi ngobrol aja bisa tiba-tiba gak bernyawa, lagi presentasi di depan klien mendadak gak ada -_-

Hikmah dari kejadian ini adalah, gua diajarkan untuk sigap menghadapi kondisi apapun khususnya yang terkait bokap gue. Hari Minggu (13/08) kemarin bokap udah sehat dan baik-baik aja, ke kantor musti redaksi dianter si Tengah, eh tadi subuh (14/08) jam 03:00 si Bungsu pamitan ke rumah sakit karena bokap kambuh lemes lagi. Terpaksa dirawat inap daripada makin parah kejadiannya kayak Sabtu kemarin.

More prayer more power, mohon doanya ya teman-teman.. Semoga bokap gue cepet pulih dan bisa kembali beraktivitas seperti biasa amiiinn. 🙂

27 thoughts on “That Horror Moment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s