Keracunan Makanan

Sebagai seseorang yang mengklaim dirinya punya perut yang strong, keracunan makanan adalah suatu penghinaan bagiku! 😆

*****

Nulis ini sekelarnya makan bandeng balado sore-sore 😆

Seperti biasa tiap hari Sabtu sore rumah gue jadi ‘markas’-nya adek-adek remaja setelah gada kegiatan lagi di gereja, sekalian nunggu jamnya tutup Sabat. Biasanya yang dateng ke rumah bisa 7-8 orang tapi yang bertahan sampe malem cuma 1-3 orang. Termasuk Sabtu kemarin, yang bertahan sampe malem cuma Jerry, Rama, dan Stenly.

Sekitar jam 19:00 ada tukang siomay lewat. Tadinya gua gamau beli tapi Jerry dan Stenly tiba-tiba nyeletuk, “Yah giliran duit abis baru dateng abangnya.” Sebelumnya mereka emang sempet keluar rumah buat jajan, gua tanya ’emangnya jajan apa?’ mereka malah beli ciki. Mana kenyang isinya angin doank gitu. Gua suruh lah mereka panggil abangnya, beliin mereka sekaligus beli buat gua juga *laper bok*

Buat yang bertanya-tanya kenapa gua gak masak aja, biasanya Sabtu malem jatahnya si Tengah buat masak sekaligus ngajarin anak-anak lain buat masak, gua akuin masakan dia lebih enak daripada gua.. Lagian dia udah nyiapin bahan-bahannya tapi lagi keluar bentar beli aqua galon isi ulang.

Makan-makan-makan, sekitar jam 19:30-an abis lah itu siomay. FYI sebelumnya gua gak pernah bermasalah sama abang penjual makanan gerobak/pinggir jalan komplek rumah selain kepedesan ya, mulai dari nasi/mie/kwetiau goreng dan langganan pagi-pagi ada bubur kacang hijau dan ketoprak. Yak oke sip.

Disinilah drama dimulai.

Kelar makan siomay, kami bertiga (gua, Rama, dan Jerry – Stenly bantuin si Tengah masak) masih asik main kartu ‘Setan’ sambil denger lagu-lagu di YouTube. Tapi emang dasar ‘setan,’ yee…

Jam 20:45 bocah dua pulang, sisa Rama di rumah karena dia emang kebiasaan nginep + besoknya ada rencana CFD-an. Sekitar jam 21:04 perut gua mulai melilit, pelan-pelan berujung dahsyat, ampe mata gua berair saking gak tahannya. Gua cari minyak kayu putih karena mikirnya, mujarab mengobati banyak penyakit LOL. Gua lupa dia ampuhnya buat masuk angin dan gatel-gatel doank.

Gak lama setelah diolesin, sakitnya ilang. Adem deh IG-an. But then

NONGOL LAGI jam 21:16. Itu gua olesin minyak kayu putih lagi sambil merhatiin polanya, kalo 10-12 menit kambuhan berarti ada yang salah dengan perut gua.

Dan ternyata kejadian. *sigh*

Begitu terus ampe jam 22:30-an, gak tahan banget sakitnya eike ampe berubah posisi macem-macem: nungging, jongkok, hadep kiri, hadep kanan.. Susah, deh. Selama itu pula eike bolak-balik kamar mandi, kayaknya ngebuang racun ya, tapi karena racunnya kebanyakan, sambil pupup aja pun gak cukup. Akhirnya gue bilang bokap biar si Tengah nganterin gua ke rumah sakit.

Ndilalah adek gue, di deket rumah ada RS Islam. Eh dibawanya ke RSUP, donk! Katanya karena ngurus BPJS disana ribet. Ya sudahlah gua dibawa ke rumah sakit satunya lagi, RSUP Persahabatan.

Intermezzo dikit, the perks of this illness: bisa ngobrol banyak ama si Tengah apalagi sejak dia ngekost. Entah kenapa lebih asik aja gitu ngobrol di mobil daripada di rumah, hawanya beda~ Pas deket Cipinang gua sempet-sempetnya pula ngomong, “Yah Cir, lupa mampir Mall Cipinang Indah! Lagi ada promo V-Soy botol buy 1 get 1!” <– gak ngaca ini nyetirnya jam berapa 😆

Setelah nyampe RS, gua masuk ke IGD. Di front area gua tanya mas-masnya mau konsul bentar trus pake BPJS. Turned out BPJS gua dua-duanya gak aktif LOL lupa bayar. Trus gua nanya biaya konsulnya berapa, formulirnya cuma Rp85.000,- belum termasuk biaya obat. Yak ok sip (2).

Gua masuk ke ruangan dalem, ditanya-tanya kenapa bisa kesini, trus gua kasih tau keluhan gua. Puji Tuhan pas cek-cek pemeriksaan kesehatan yang umum-umum normal semua di gue. Penasaran juga setelah sekian lama gak periksa:

Keracunan makanan thanks to abang siomay keliling kompleks malam-malam

A post shared by Gege Lin (@gegelin2) on

Abis itu disuruh tunggu bentar, trus dipanggil ke ruangan buat ketemu dokternya. Tadinya gua mau ngomel-ngomel meriksanya bentar banget pake stetoskop abis itu nulis resep. Cuma gua pikir, yaudah lah.. Udah bagus ada dokter jaga malam yang staminanya oke (gua liat matanya gak merah tanda kecapekan), ada perawat juga yang standby. Kalo gada udah modar kali gue LOL.

Itu kesyukuran yang pertama. Yang kedua, harga obat.

Jadi abis dikasih resep gua langsung ke bagian apotek nebus obat, dari 4 jenis obat cuma ada 3 obat tersedia: sirup, 10 butir sesudah pup, dan 10 butir sesudah makan, yang satu lagi itu obat nyeri harus beli di luar. Gua liat donk bill-nya sambil komen ke adek gua:

Gue: Cir, harga obatnya Rp150.000,- nih

Si Tengah: Yaudah gua narik duit dulu

Yang ternyata mata gua siwer, bok! Harga obatnya cuma Rp14974.63 beserta pembulatannya ke atas jadi Rp15.000,- sajo… Holy grail! Maklum ya udah tengah malem ngantuk, mata siwer, tapi terpaksa kesana… HAHAHA. Berarti totalnya sama konsul jadi berapa, saudara-saudari sekalian? Rp100.000,- sajah!! ❤

Usut punya usust ternyata obat-obatan yang dikasih ke gua itu obat generik, emang ditanggung pemerintah, makanya murah.. Ih gak pake BPJS loh ini, kalo pake BPJS bisa gratis. Gua pikir gak apa-apa lah gua makan sushi aja bisa lebih dari itu harganya, masa’ demi kesehatan perut sendiri gua gamau beli obatnya.

Ini pengalaman kedua gua ke RS di era pemerintahan Jokowi, satu pake BPJS (pemeriksaan di Bali, tengah malem juga, staff dokter dan perawatnya juga berstamina semua) satunya lagi enggak (yang ini), dua-duanya berakhir bahagia, berarti 2019 gada alasan untuk gak milih Jokowi, yes?! Selama doi mendaftarkan diri sebagai paslon presiden, yes?! YES!!! *lebay* *ujung-ujungnya politik* 😆

Apakah setelah dari rumah sakit lalu perut gua aman?

Kelar nebus obat, di mobil gua langsung minum sirup karena aturannya 1 jam sebelum makan atau sebelum tidur, pikir gua biar di rumah bisa langsung nyentuh kasur. Nah obat yang diminum habis poop itu, gaboleh lebih dari 12 butir dalam waktu 24 jam (sekali minum = 2 butir) otherwise gua bakal keracunan obat (!), sementara yang dikasih kan gak lebih dari itu. Jadi gua ngerasa aman donk. Nyampe rumah, gue langsung poop. Yak 2 butir langsung kutelan.

So udah lewat 1×24 jam keadaan gimana? Sirup masih gua minum, poop masih lancar tapi udah mulai padat, tapi belum abis loh HALELUYAH. Udah lewat 36 jam juga ini kayaknya. Udah mulai jalan ke kampus.

Huaaahh.. Ada-ada aja ye penyakit gue semoga besok-besok gak penyakitan lagi apalagi penyakitnya gak elite gini (diare, tipus, muntaber, DBD – penyakit anak-anak banget huahaha) 😆 Until next time! 🙂

Advertisements

34 thoughts on “Keracunan Makanan

  1. Gws Ge, duhh semoga ga ad sakit2 lg n perut makin bersahabat sm makanan abang2 ya.. btw, tetangga gw tuh ad yg ngurus BPJS mau lahiran di RS yg tersohor di Pd Kopi itu susahnya ampun2.. Ehhh sampe pendarahan loh dia gag ditanganin juga, akhirnya suami dipanggil buat nakut2in itu RS akhirnya gak lama ditanganin.. Pas jantung gw kumat dibawa nyokap kesana krn emng paling deket, gara2 pake asuransi Ali*nz cepet bgt prosesnya.. Emang yee dasar..

    1. Makasih, kak Nola.. 😊

      Tergantung RS-nya kali ya, kalo rawat inap kayaknya emang ribet apalagi yg kelas 3 sering penuh.. Nunggu ruangan kosong dulu. Tp kalo udah pendarahan harusnya prioritas, ya. Soalnya pengalaman jaga temen yg sakit, pake BPJS, emang rada ribet sih 😂

      Iya kalo swasta emang diprioritasin krn cairnya cepet 😝 btw RS tersohor se-Pdk Kopi dimana, kak?

      1. Oalaaahh hahaha sepupuku mo rawat inap disitu pake BPJS lumayan lama ngantri ruangannya, ada kali 1-2 hr kak.. Terpaksa disitu krn paling deket sm rumah

  2. Gegeee gws. Abang siomay nya jangan dimarahin yaa 😆😆
    Apaa mungkin karena sambel kacangnya terlalu pekat ? Aku pernah makan ketoprak sama temeen kantor. Malemnya perutku eror. Eh ternyata temenku eror juga. Mgkn ya karena sambel kacangnya.

    Aku rencana mau lairan pake bpjs nih, krn asuransi ga cover. Huhuhu. Doain saksess dan ga dipersulit ya

    1. Nggaaakk, gak kumarahin. Palingan ngambek aja 3 tahun gak jajan di dia, mbak *lebay* 😛 Gatau salah dimana, mungkin abangnya kurang steril, mungkin bahan bakunya ikan sapu2 (yikes! jijik banget gua ngebayanginnya), entah lah.. Aku pun belum sempet follow up adek2ku itu, mbak.

      Amin-amin semoga lancar ya.. Kalo ikut yang kelas 1 punya ruangannya pasti selalu ada. dan untuk fasilitas tambahan/obat2an semoga ke-cover semua ya 🙂

      1. Kantorku kagak ada asuransinya mbak. Aku pake asuransi sendiri yg mottonya ‘always understanding’ itu. 😆😆😆
        Kalo bpjs dpt dari kantornya suami.

      2. Kalo yang BPJS itu setauku emang dapet dari kantor deh mbak Puji, udah aturan pemerintah walopun kantornya swasta. Waktu aku di Bali, dapet BPJS dari kantor soalnya. Bos yang tanggung. Kalo askes, masih berlaku sampe sekarang, itu dapet dari kantor papaku. Dr T0p3d gak dikasih emangnya, mbak?

      3. Di Toped soalnya bpjs dan asuransi biasa tetep ada. Tapi kamu bener juga, rata2 beberapa perusahaan lain kalo udah ada bpjs ga kasih asuransi lagi ya.

  3. keracunan makanan emang gak enak banget…
    gua juga merasa perut gua kuat, tapi pas waktu itu keracunan makanan di indo bener2 sengsara banget dah…

  4. Gegg OMG samaan sih!!! hahahahah gw juga baru keracunan makanan gegara udang pas sahur. Haduh langsung eneg dan ngacir WC mulu. Moga kita si tukang makan gak akan pernah keracunan lagi yak 😀 gws sissss hehe. oh iya kalo keracunan lagi coba di netralisir pake susu putih, gw kemarin kayak gt nyoba dan lumayan katanya sih bisa nyuci racun dalem badan. Sayang ya gbs nyuci baju yang pada numpuk wkwkwkwk

    1. Maacih, Siiisst! Hehehe. Gak elit banget ya Ai sakitnya kok keracunan makanan 😆 Ih gak kepikiran minum susu, bawaannya mau langsung diperiksa dokter ajah. Eh tapi denger2 susu beruang lebih ampuh daripada susu sapi siiisst~

  5. OMG gege. Ini dibanding harga somaynya lebih mahal penyakitnya ya. Hihihi. Ga enak banget itu kalau udah sampe diare, lemessss bener. Untung langsung cepet ke dokter yaa. Semoga ga ada keracunan2 lain kali. Plus hapalin muka abangnya biar ga beli di dia lagi. XD

    1. 7.000 vs 100.000 beda hampir 15x lipatnya HAHAHA harap maklum ya kak Naomi, kalo udah laper bawannya cranky, mau langsung makan aja 😆
      Jujur aku gak hapal muka abangnya lol, next time bikin sendiri di rumah aja *kalo lagi niat*

    1. Hadeuh sambil baca komennya mbak Puji sambil nginget2 aku makan apa aja… Tapi dari kemaren2 emang udah nyadar diri juga sih bahahahak. Makasih ya mbak, advice-nya 🙂

  6. GWS ya mbak Grace…btw RS ngetop di Pondok Kopi itu emang banyak yang gak rekomen. Ex tetanggaku di Duren Sawit (cewek) dirawat inap di sini, trus yg nungguin kudu perempuan muhrimnya juga. Padahal ada suaminya dia dan RS keukeuh gak memperbolehkan si suami nungguin tetanggaku itu. Aneh bin ajaib. RS keukeuh bilang yg nunggu mesti sesama cewek juga. Lha tetanggaku emaknya di Madura, ibu mertuanya di Garut, gimana cara nungguinnya coba? Lhah kenapa ini jadi panjang ya?

    1. Makasih, mbak Imelda… Udah sehat skrg 🙂
      Lha ternyata terkenal2 gitu ngerepotin yak? 😆 Wkakaka. Aku gatau soale mbak, jarang kesana, alhamdulilah krn sehat terus. Semoga besok2 jangan deh hehe. Btw kmrn2 sodaraku laki bisa kok dijaga mamanya disana, apa krn non-muslim ya? Kalo muslim lain aturan jg? *bingung*

  7. GWS ya Gege…. paling gak enak kalau masalah perut. Aku sendiri paling sering bermasalah ya perut ini. sumpah gak enak.

    pernah diomelin temen, lo sih hemat mulu, tp jd ke dokter kan? lebih mahal kan? akunya cm meringis nahan perut sakit. hehehe.

    blm ada pengalaman pakai bpjs nih

    1. Oalah sering bermasalah perut toh.. Aku jarang sih Ko sekalinya ada langsung diejek bokap lah wkwk.
      “Badan segede gini bisa keracunan siomay?!”
      “Lu jangan makan macem2 lagi lu ntar keracunan”
      “Lu gak keracunan lagi, kak?”
      “Sakit perut lu? Keracunan lagi, gak?”
      Siyal 😆

      1. eh enak yg gitu Ge… kl yang udah kebiasaan malah… “Alah… paling juga biasa… masalah perut” hehehehe.

  8. Makanya itu, pas tahun lalu gue ke Indonesia, gue makan semuanya kecuali nasi pecel abang-abang. Takut keracunan. Sisanya mah gue hantam, abisan ya makanan itu yang gue kangenin semua, hahaha! Untungnya ga keracunan, apa mungkin karena gue menghabiskan waktu seminggu makan makanan rumah dulu kali ya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s