Money in Relationship

Maap postingan galau LOL yang gamau baca silakan pergi jauh-jauh daripada merutuki tulisan gue! 😆 Hahahahahah.

Terinspirasi dari status temen yang ditipu cowoknya yang katanya ‘serius’ tapi bawa kabur duit doi setara satu bulan gaji, yang kerjanya di lingkungan SCBD – Kuningan. Yeah we all know how much the nominal is, don’t we. Tapi gue gamau bahas dia.

Pengennya bahas diri gue. Bahas kenapa gue lumayan insecure mengenai keuangan dalam suatu hubungan, karena sekarang posisi gue serba salah. Gue seperti belum tau apa yang gue mau.

What?!

Berdasarkan pengalaman gue yang cetek ini, beberapa kali berhubungan dengan tipe laki yang berbeda dalam hal finansial bikin gue agak kebingungan dan kalang-kabut dalam mengambil keputusan. Setelah jomblo selama 2 tahun di masa kuliah gue akhirnya berpacaran dengan Chinese-Malaysian 1 tahun, Uda Padang 1 tahun, pria Sunda 1 tahun, pria Bali 1 tahun, pria Batak hitungan bulan, sampe akhirnya sama cowok gue yang skarang ini baru beberapa bulan. Bisa dibilang, laki-laki yang lumayan royal itu adalah Chinese-Malaysian, yang pengeluarannya berimbang adalah pria Sunda, pria Bali, pria Batak, yang pelit adalah Uda Padang *sedih* 😆 Kalo sama cowok gue yang skarang masih belum bisa diitung.

Kenapa gitu? Karena sama yang royal ini, waktu ketemu sama doi di KL, dia ngebayarin gue hotel + makan + transport karena duit gue ilang di pesawat. Gue mo ganti katanya gausah. Pernah juga ngebeliin gue handphone waktu hape gue rusak sekaligus kado ultah DAN hapenya masih gue pake sampe sekarang. Yes, seawet itu 😆 Sementara gue cuma ngasih doi kalender tahun baru + 1 kemeja buat jadi kado lucu-lucuan. Ga berimbang? Banget.

Kalo sama pria-pria yang pengeluarannya berimbang, itu karena kami satu domisili di Bali jadi pengeluaran gak gede, sekedar makan dan/atau bensin aja. Kencan juga hemat: di pantai, taman, di kost nonton tipi/dvd #eaaa. Gantian gitu. Ga pernah kepikiran anniversary lucu-lucuan dengan cara tukeran kado atau main ke tempat yang fancy karena kadang terbentur waktu so karena nominalnya kecil-kecil, ketengan, gue masih ngerasa oke lah.

Kalo sama Uda Padanggg.. Nah ini yang gue perlu mengurut dada *sigh* Waktu gue mo ketemuan sama dia di Bandung, semua keperluan tiket pesawat + hotel + makan + transport Jakarta-Bandung ya dari gue. Doi? Dia ngeluarinnya pas lagi ada seminar di Bali jadi sambil-sambil gitu.. Gatau tiket pesawat dibayarin kantor atau kocek pribadi, tapi untuk hotel sebagian kantor sebagian kocek pribadi (karena extend jadi tambahan malamnya dia bayar sendiri). Putus karena pas gue resign doi gak inisiatif bantuin cari kerjaan or nambah-nambahin duit jajan, even nanya pun enggak! *sigh lagi*

Dulu sebelum putus gue fine-fine aja karena emang lagi kaya-kayanya LOL, pas udah putus trus ngitung-ngitung ‘kerugian’ ternyata gede juga bok wkakaka.

Kalo denger cerita gue, kalian lebih pilih yang mana?

Mungkin akan ada yang jawab ‘royal,’ mungkin. Kan enak ya dijajanin mulu hahaha. Tapi jujur aja kalo gue pasti bakal pilih yang berimbang. Kenapa gitu? Karena faktor kenyamanan.

Waktu gue SD, kan sering ikut nyokap ke kantor, temen-temennya ada beberapa yang udah senior kan. Kadang kalo mereka lagi cerita-cerita itu gue denger.. Sebagian cerita gue denger kalo anaknya temen nyokap gue udah nikah dan punya anak tapi masih ngerepotin ortunya secara finansial. Ya popok anak lah, ya susunya lah… Waktu itu gue belom ngerti so di jalan pulang nyokap ceritain ulang di mobil.

Sambil cerita nyokap sambil nasehatin,

“Nanti kalo kamu udah gede, udah mau nikah, jangan ngerepotin mama-papa yah sebisa mungkin pake uang sendiri. Udah gede jangan minta-minta ortu, malu.”

Itu eike masih SD saudara-saudari, masih ES DEH, pake seragam putih-merah, yang kalo pipis aja belum tentu lurus! Wkakaka. Tapi nyokap udah doktrin kayak gitu kebawa lah sampe gue gede… Sampe sekarang. Sejak SMP kalo gue minta tolong temen gue ngajarin sesuatu pasti gue berusaha bayar, kalo doi nolak uang ya gue ganti pake barang. Beliin makanan kek, majalah kek, pulsa.. Yah yang menurut gue sesuai jasanya. SMA? Gue rajin banget beliin gebetan gue pulsa! Gebetan loh itu wkakaka. Kapanpun dia bilang lagi gada pulsa buat SMS/telpon gak lama setelah itu kalo lagi ada duit pasti langsung gue isiin *sungkem nyokap yang uangnya harusnya jadi sangu gue malah gue kasih gebetan* 😆

Buat temen-temen yang udah baca sampe sini, maap gue bukan bermaksud nyombong tapi itu faktanya… Gara-gara emak gue doktrin kayak gitu, ditambah doi sendiri kadang sifatnya kayak ‘sinterklas,’ gue jadi lebih royal kepada orang-orang terdekat gue.

Kenapa kalo dengan hubungan yang sekarang gue belum berani memberikan penilaian? Karena hubungan masih baru, masih belum tau akan sebesar apa kontribusi uang (selain kontribusi waktu, tenaga, dan mental) yang akan gue berikan nanti. So far gue belum mengeluarkan uang sepeserpun walopun udah beberapa kali inisiatif untuk split bill atau ngebeliin sesuatu, dan doi belum mempermasalahkan hal itu. Doi ngerti kondisi gue juga mengingat gue baru resign (LAGI? — will talk about this later) tapi tetep aja, dengan doktrin nyokap seperti itu gue sepertinya bertumbuh jadi perempuan ‘tau diri.’ Apalagi sebelum ketemu gue, pacar pasti punya perencanaan sendiri mengenai keuangan pribadinya dan gue gamau merusak bagian itu. Semoga gue bisa terus menempatkan diri di situasi kapan harus minta, kapan harus ngasih, kapan harus split bill yah.

Jangankan hubungan berpasangan, hubungan ortu-anak aja sejak gue udah bisa cari duit sendiri sebisa mungkin gue gak minta kalo gak urgent… Semiskin-miskinnya gue HAHAHA. Minta pun gak yang sampe jeti-jetian lah. Emak gue ampe gemes dikirimin barang dari luar negeri bukannya diterima malah ditolak (walopun pas udah nyampe barangnya pasti kepake juga), padahal orang lain ampe nitip-nitip. Gue pikir berhubung masih punya kaki-tangan-otak ya dipake buat nyari uang memenuhi kebutuhan hidup, jangan minta aja taunya, nanti kalo ortu udah gada trus minta ke siapa? Kalo mentalnya gak dilatih buat nyari duit (dan memutarbalikkan keadaan untuk uang yang menghampiri kita) emangnya mau berharap duit turun dari langit? Daun berubah jadi duit? Gak mungkin! Dalam relationship, amit-amit semoga gak kejadian, tapi kalo posisi pasangan lagi down-down-nya trus kita gak punya skill untuk memenuhi kebutuhan hidup, mo makan pake apa cuy?

ITU concern gue. Itu mental yang gue latih. Meminimalisir kebergantungan gue dengan siapapun, sedekat apapun hubungan kami.

Dulu waktu twitter baru-baru nongol seperti biasa gue follow @Hitmansystem yang sekarang juga udah ekspansi ke @LovableLadies dan @Kelascinta. Gue baca-bacain mention yang masuk mengenai keuangan, bulu kuduk gue merinding. Gila pacaran udah berani meminjam dan dipinjam ampe juta-jutaan… Tahun 2008-an kan duit segitu banyak banget bok. Pas udah putus susah ditagihnya… Alesan pinjam-meminjam ini macem-macem, ada yang buat buka usaha, bayar kuliah, bayar pengobatan, etc. Cuman mengingat nominalnya udah mengerikan begitu enaknya pake perjanjian hitam diatas putih kali ya, kapan mau dibalikin, metode cicil ato lunas, pake materai <– ini pacar atau rekan bisnis? Hahaha. Ya abis gimana, duit segitu udah bisa dipake hura-hura di Baliii #teteup 😆

Jadi, sebagai bentuk afirmasi gue dalam suatu pemikiran yang ‘wajar secara subjektif’ mengenai keuangan dalam hubungan, gue akan bertanya hal ini:

Kalo kalian cewek-cewek, lebih banyak ngasih atau dikasih? Yang cowok-cowoknya, maunya diimbangi atau pake perbandingan aja 50:50, 60:40, 70:30? #eaaa 😀

PS: Yang mau baca artikelnya Kelascinta:

  1. Kamu Cewek Matre atau Cewek Realistis?
  2. Meminjamkan Uang ke Pasangan?
  3. Biaya Atas Nama Cinta
  4. Siapa yang Membayar Saat Kencan? <– Sempet ada penjelasan ‘karena keduanya sama-sama happy, so it’s better to split the bill unless one of them agrees to say no.
  5. Masalah Keuangan sebagai Penyebab Utama Perceraian

Jangan lupa komen yaaaa I really wana know you guys’ opinion. Thank you! 🙂

Advertisements

38 thoughts on “Money in Relationship

  1. Ini bukan stereotipe, tapi gue disini 2x pacaran sama cowok Belanda, dua duanya sama sama pelit 😂 yang pertama jarang banget mau kencan di luar rumah (maunya nyantai melulu di rumah tiap weekend), yang kedua bahkan sampe giliran siapa yang traktir juga diitungin. Kalo sama cowok yang sekarang, pas awal jadian sih dia ga pernah itung, tapi sekarang karena kita punya tabungan bersama yang rutin diisi duit dari gue dan dia tiap bulan, jadi kalo kegiatan yang sifatnya bareng-bareng selalu dari tabungan itu. Bahkan tiap bulan dia suka nanya gue butuh duit apa ga, gue bilang aja duitnya di masukin ke tabungan bersama aja biar bisa dipanen bareng bareng…

    1. Eia baru inget di Belanda kan ada istilah ‘Go Dutch’ ya Tal xixixi 😂 Cowok yg sekarang bukan orang Belanda / gada keturunan Belanda sama skali ya?
      Waaahh udah bikin tabungan bersama, gue masih belum berani euy. Pdhl utk hubungan jangka panjang lumayan jg ya

      1. Selama pacaran dengan pak suami dan mantan2 terdahulu, kami juga punya tabungan bersama Ge. Nilai yang dimasukkan juga seimbang dan digunakan untuk kepentingan berdua juga. Kalau break up, sisa uangnya dibagi berdua juga hehe

      2. Hahaha.. Penerapannya memang butuh komitmen dan niat dari berdua si Ge, kalau cuma sebatas ucapan di mulut saja bakalan ambles. Kalau kamu yang pegang kartunya, kartunya jangan disimpan di dompet / jangan dibawa kemana-mana haha..

  2. Sebelum menikah, saya selalu berusaha untuk seimbang kalau jalan dengan seseorang. Idealnya si 50 : 50 meskipun ada juga yang lebih royal, kurang royal, dan pelit haha. Saya nerapin “aturan” begitu karena saya maunya “tidak ada beban di antara kita” hahaha jadi biar lebih nyaman menjalani hubungan itu karena yang namanya duit sifatnya super sensitif dan krusial.

    1. Iya Ci aku jg mikir gitu, masalah uang = sensitif sama saudara yang kenal dari kecil aja bisa gontok2an apalagi sama pacar yang istilahnya baru kenal kemaren 😆 Hehehe bukannya aku gak percaya dia dan ketulusannya, aku cuma ngerasa segan aja lebih sering diberi daripada memberi, walopun dia sendiri tau keadaan keuanganku gimana 😆

      Makasih masukannya 🙂

      1. Iya sama-sama. Kalau soal duwit menduwit lebih baik saling terbuka satu sama lain, menurutku. Anggap saja latihan dulu sebelum married haha..

  3. gua selama 3 kali pacaran gak pernah ngitung2 mana yang lebih royal mana yang kaga ge. karena ya namanya lagi seneng-senengnya sama pasangan ya pasti sih sama-sama gantian lah biar gak terlalu berat sebelah.

    kalau buat gua, selama masa pacaran emang gak harus banget untuk bayarin ini itu. apalagi sampe kasih uang jajan yaa. *tapi ini sih murni pendapat pribadi ya*. tapi kalo memang cowonya mau kasih ya gak masalah. karena balik lagi, masa pacaran itu gak wajib menafkahi. jadi kita gak bisa ngomong lu

    sebenernya dalam relasi pacaran (dengan tujuan buat nikah yaa), benernya bukan royal atau pelit yang dicari. tapi bagaimana calon suami dan calon istri mengusahakan keuangan. karena pada kenyataannya yang royal pun belum tentu oke untuk nanti berkeluarga. biasa aja saking royalnya.. dia bukan banyak saving. tapi malah kebanyakan foya-foya. begitu jg sebaliknya. Yang pelitpun bukan berarti dia gak bisa foya-foya, atau juga malah bagus bisa banyak saving.

    1. Iya emang gak harus, gue pun sebisa mungkin gak minta apalagi kalo alasannya gak jelas wkwkwk bisa ngamuk doi 😆 Dari perbincangan selama ini sih dia terdengar tulus dalam memberi, kita sebagai perempuan yg (katanya) sensitif kan bisa ngerasain yaa.. Cuman ya itu, gak enak aja kalo kebanyakan dikasih sementara gue sendiri jg belum tau mau ‘ngasih’ balik kapan, lg tongpes gini.. LOL.

      “Mengusahakan Keuangan” <– Suka banget sama kata-kata ini. Jadi inget bahwa sebenernya selama beberapa bulan ini gue harus udah bisa menilai cara manajemen keuangan doi cuma kadang masih ketutup emosi *musti belajar lagi* Dari gue sendiri pun *seharusnya* dengan mengusahakan cepet2 jadi sarjana trus kerja bener & nabung = mengusahakan keuangan kan yaa..

      Makasih insight-nya, Ci Epi 🙂 🙂 Berguna banget hehehe God bless you!

  4. Hmmm…pantesan aq pernah ngebatin soal uda padang wkt kalian pacaran. Yang pas km ke bandung, dia ga bayarin atau inisiatif ngebantu apa gitu. Ternyata beneran “pelit” yak, atau mgkn bisa jd dia mikirnya km mandiri heheheh.
    Alhamdulillah ga pernah dapet yang pelit selama pacaran, malah sekalinya dapet yang royal sampe pas mau dibeliin apa2 sama mantanku (wkt itu pacar) aq malah kudu ditarik2 sama dia buat dijajanin baju dll hahaha. Sekalipun sama si sunda, malah tiap mau ktmu sm tmn ditanya ada duit ato ngga, nti ditransfer wkwkwkw.
    Nah klo sama calonku tipe berimbang sih ge, ga pelit, dan ga royal. Cuma senengnya dipercayain keuangannya sama aq setiap gajian atau dapet bonus *bwhahahaha, yaiyalah calon bini.
    dapet yang pelit itu big no buat aq, amit2 deh, dan paling malesin kalo cowo bilang “aq ga punya duit”, soalnya kata nyokap pantang laki2 bilang begitu di dpn cwe.

    1. Dulu sih waktu masih ‘naif,’ aku juga mikir gitu kak. Apalagi gaji gue lumayan gede pada zamannya HAHAHAHA diatas angin lah. Giliran eike lagi susah gak dibantu, pas putus nangis2 lupa minta duit gue dibalikin LOL.

      Pacarku gapernah bilang gapunya duit sih, dia bilangnya “berhemat dulu sampe bisa bernapas lega” wkwkwk kebetulan aku emang dikasih tau uangnya lari kemana aja, buat keperluan apa. Berarti harusnya aku gausah worry ya?
      Makasih banyak insight-nya, kak Syera 🙂

  5. Jadi inget dulu temenku pernah cerita ada temenya yang ditagih bill sama mantan pacarnya, gak tanggung-tanggung bill nya komplit dari semenjak mereka PDKT,jadian sampai Putus,kata mantan cowoknya tadinya kalo jadi nikah sama dia dia gak bakalan nagih bill itu tapi karena dia jadi nikahnya sama cowok lain jadi gak rela gitu, seriusan loh sampe datengin bapaknya si cewek minta buat diganti!

    1. Masuk akal biar nggak ngerasa rugi gitu ya mbak sama balikin ‘modal’ wkakaka. Tapi jujur aja kalo ditagih kayak gitu aku blom siap 😆 So far pacarku gada bibit2 kayak gitu (semoga jangan), tapi cukup sharing atau cerita aja maunya apa (dibeliin kado, dimasakkin, atau apapun lah kalo lg ada acara spesial gt).

      Tentang tagih-menagih ini, ada lho yang nagihnya di depan temen di mobil, bukan pas udah kelar kumpul2 wkwkwk satu rombongan tau. Kasian ya pasangannya :’)

  6. Baca tulisanmu ini sambil ngingat2 dulu pas pacaran sebelum sama suami kayak gimana. Kayaknya ga ada patokan deh tentang keuangan. Kalau pas jalan acaranya makan dan nonton, ya bayarnya separo2. Misalnya dia bayarin makan ya aku bayarin nonton. Ini yg aku omongin pas jaman2 sudah kerja ya, jadi mantan pacar juga kerja waktu itu. Kalau masa2 kuliah aku sudah lupa. Dan entah kenapa, setiap aku sebelum melangkah ke pacaran, selalu otak realistisku jalan. Aku mapping dulu dia ini tipe orang yg ulet dan rapi ga dalam masalah keuangan. Kalau terlalu royal, aku ga suka. Aku sukanya lelaki yg punya tabungan dan minimal punya investasi masa depan, karena akupun seperti itu. Karena lihat orangtua yg rapi masalah tabungan dan investasi, aku akhirnya ikutan seperti itu. Buat laki2 yg pinjam uang pas pacaran, big No buatku. Pas kenal suami, beberapa teman bilang “hati2 lho, orang Belanda pelit” aku ga pernah dengar istilah itu sebelumnya. Jadi awalnya agak mikir juga, wah apa iya. Tapi dengan berjalannya waktu, aku ngerti mereka bukan pelit tetapi benar2 memperhitungkan secara teliti. Ini tidak merujuk ke semua orang Belanda ya hanya yang kukenal saja. Jadi kalau mengeluarkan uang benar2 untuk sesuatu yg mereka butuhkan bukan inginkan. Kalau yg mereka butuhkan harganya ribuan euro, mereka akan gampang saja keluarkan uang. Tetapi kalau ada barang yg diinginkan tapi ga butuh, meskipun beberapa cent pun mereka ga akan keluarkan uang. Jadi mereka mengeluarkan uang untuk hal2 yg masuk akal. Aku sama suami punya beberapa tabungan bersama : tabungan liburan, tabungan untuk anak, dan dana darurat. Itu diluar investasi dan tabungan masing2.

    1. Aku kadang juga gitu Mbak Deny gantian bayar, kecuali kalo dia lagi pengen bayarin semuanya mentok2 aku bayarin parkir atau bensin. Cuma aku lagi dilema skrg.. Pacarku ini gasuka kalo misalnya aku minta split bill atau kubeliin barang utk dia, gatau kenapa. Aku jadi gemes karena ngerasa ‘kurang berkontribusi’ dalam hubungan. Temenku bilang selama kita udah inisiatif nawarin dan dia juga gak aji mumpung ambil tawaran kita, disyukuri aja..

      Selama ini sih dia cerita keuangannya lari kemana aja, dia juga punya aset tak bergerak sih.. Selama ini kupelajari gaya hidupnya jg gak mewah-mewah amat. Mungkin karena dia ngerasa masih sanggup ngebiayain aku kali ya 😆 Cuman aku jadi segan aja. Trus gamau keenakan dimanjain sama dia.

      Jadi aku harusnya bersyukur aja lah ya punya pasangan kya dia 😆

  7. Duluuuuuuuu gue punya mantan yang medit abis deh, kl keluarin duit bwt gw (hadiah) itungan banget. Beli apa2 dibagi 2 tuntas (misalnya ke restoran, gw beli minumannya lebih mahal, diitung masuk loh sm dia). Kalo sama yang ini kita dulu buka account bersama Ge, jd kl keluar bareng n beli barang buat bareng2 duitnya ambil dr account itu. Tiap minggu kita masukin duit ke sana jumlahnya sama. Kl sekarang tuh account bener2 udah digabung jd account bareng, semua gaji masuk situ, sejak merid. Gue orgny dr kecil tuh didoktrin sama nyokap soal nggak boleh dibayarin, makanya dulu ada yg bayarin gw makan aja gw ga enak banget

    1. Pemikiran nyokap lu sama nyokap gue sama brarti Ci, nyokap bilang kadang ada ‘aturan tak tertulis’ kalo kita keseringan dibayarin orang 🙂 Nah makanya kalo cowoknya pelit salah, kalo kita yang pelit dibilang matre, jadi serba salah… Mendingan berimbang aja kan either split bill atau gantian bayar biar gada rasa/beban yang mengganjal. Aku belum berani buka akun bersama gitu Ci Mar, takut suka khilaf hehehe 😆

    2. Berarti gue sekarang sama kayak jaman lo dan M pacaran dulu ya Sca 😀 gue lebih suka kayak gitu sih soalnya biar ga ada masalah “siapa yang bayar”… kalo pergi kencan berdua ya duitnya dari tabungan bersama, hahaha

  8. Cici paling ilfeel sama cowok yang pelit. Sungguh nggak tahan pokoknya. Menurut cici kalau cowok mau deketin cewek memang harus ada effortnya. Intinya ya dari awal memang nggak boleh pelit. Soal balance, cici juga nggak gitu peduli harus balance-balance gimana, karena cici udah tau, in the future suami memang bakalan jadi provider, dan itu keliatan dari masa pacaran, orangnya itungan atau nggak. Kalau belum apa-apa udah penuh itungan (walaupun nggak pelit) tetep nggak masuk nominasi. Makanya so far, cici pacaran sampe akhirnya nikah, gak pernah pacaran sama yang pelit. Nemu ada beberapa, tapi tentulah nggak akan dijadiin pacar.

    1. Berarti kalo misalnya aku belum bisa ngasih sekarang (baca: materi), menurut Cici wajar ya.. Yang penting kita support dia dalam hal lain gitu? Kerjaannya, masa depannya.. DAN gak jadi cewek rese’ hihihi.

      Soalnya concern-ku itu, Ci.. Segan keseringan dikasih karena kebiasaan memberi juga. Ya mentok2 split bill lah hehehe. Makasih insight-nya ya 🙂

  9. Hmm selama deket ama cowo lom pernah sih nemu yg sampe medit pelit bener, setuju ama ci leony yg pelit begitu sih gk bakal di jadiin suami ! haha. Scr klo dr pcrn aja ud pelit ( hemat bole , pelit jangan, beda loh ya ) gimana nasib kt pas ud meridnya?? LOL.
    Kalo ama si suami pas pcrn sih ak termasuk yg gk berimbang ge, rata2 dia yg bayarin smua, sesekali ak pernah tp itu hrs kudu ngmg dari awal punya krn dia gk suka dibayarin @_@ dan ampe sekarang masih begitu, kalo soal kasi2 barang jg pernah tp dr awal ak ngmg kalo ngasih yg ikhlas klo ampe gono gini trus ungkit2 mending gausa ngasih dan untungnya jadi suami wakaka~ 😀

    1. Iya tau kok Ci bedanya pelit dan hemat hehehe, untungnya mantanku ini (yes kami barusan putus LOL) gak pelit dan tau prioritas. Makasih udah komen ya Ci Nie 🙂

  10. dulu waktu masih pacaran kami nerapin sistem “siapa yang mau/ngajak, dia yang bayar” waktu pdkt sih boleh cowonya bayarin mulu, tapi kalo uda pacaran kan kasian juga cowonya… kan cowo juga harus menabung untuk biaya ke depannya hahahaha…
    kalo mamiku dulu pernah ngajarin, sekaya apapun pasangan hidup kita nanti, kita sebagai cewe tetep harus punya penghasilan sendiri, apapun itu caranya… bukan cuma buat biar mandiri, tapi kalo *amit amit* nanti suami kita meninggal duluan atau kelilit hutang, kita uda ada pegangan buat ke depannya…

    1. Berarti mamanya Cici dan mamaku sepemikiran 🙂 Untungnya dari dulu aku udah latihan mental ini dan puji Tuhan sampe sekarang masih bertahan, tapi menurut komen Ci Epi kalo dia ikhlas ngasihnya ya terima aja. Rezeki 🙂

      Rules kayak gitu juga pernah aku terapin, siapa yang ngajak pergi, dia yang bayar.

  11. kalo pas pacaran sih gua prinsipnya ya yang cowok yang bayar ya. tapi kalo ngasih2 kado ya gak apa yang cewek ngasih cowok. tapi setelah married ya pokoknya masalah keuangan bersama aja. uang gua, uang lu dan sebaliknya.

  12. Aku pas pacaran kayaknya ga banyak mikirin kasih dikasih ato imbang nggaknya. Mungkin karena belum pernah dapet yang pelit, berimbang2 aja semuanya. Tapi emang sebisa mungkin pas PDKT ga mau dibayarin, bayar masing-masing aja pas keluar. Biar ga jadi “utang budi” seakan-akan kudu mau jadi pacarnya hahaha.

    1. Maksudku juga gak perhitungan sampe detail2 banget sih Ci sampe ke recehan segala, cuman ya itu aku emang agak segan orangnya LOL. Hahaha iya masalah utang budi, ada beberapa orang yang mempermasalahkan itu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s