Batal Naik Jabatan. Wait, What?!

Iyeee lu gak salah baca! Hahaha.

Jadi seminggu lalu tepatnya tanggal 20-22 Mar gue ikut training dari Head Office. Satu hari di Apartment Pavilion, dua hari di Modernland. Gue ikut training ini emang ceritanya di-recommend sama bos gue buat handle kantor cabang lain yang masih ‘fresh.’

Sebenernya sebelum tawaran ini muncul bos gua udah kasih tau.. Pasti bakalan sibuk banget jadi tolong usahain skripsi dan kuliahnya gak terbengkalai, prioritas tetep harus nomor satu Berhubung gue kerja di sektor pendidikan ya gua juga concern banget lah.. Gimana ceritanya ngajar anak orang, berkecimpung di dunia pendidikan tapi pendidikan gue sendiri masih abu-abu?! Geez. Yang kedua, bos gua juga wanti-wanti pasti Sabtu harus buka, karena sifatnya prime time, tapi karena ini menyangkut iman dan tergantung negosiasinya nanti, dia serahin hal ini ke gua.

Sebelum tanggal 20 Maret 2017 itu udah ada unofficial process yang alhamdulillah semuanya gue sanggupin, baik secara verbal maupun email. Contohnya sebelum tanda tangan kontrak, secara verbal gua udah bilang dulu sama petinggi-petinggi ini kalo gua masih kuliah, gua berhalangan hadir hari Selasa dan Sabtu, gua butuh back-up, dari kalian gimana? Mereka bilang butuh surat rekomendasi dari bos gua sebagai jaminan dan jadwal kuliah by email. Setelah gua sanggupin, singkat cerita sayangnya ya itu, akhirnya gua batal kontrak karena kedua hal diatas: kuliah dan iman 😛

Padahal kalo dari hasil diskusi gue dan bos, sebenernya hal ‘kecil’ kayak gitu bisa diakalin, misalnya gua nge-hire satu orang lagi di bawah asuhan gue dan murni jadi tanggung jawab gue baik untuk training secara personal maupun gaji; yang penting operasional jalan dulu <– ala-ala bos gua. Bukannya mo nyombong bisa bayar orang ya, gua sih mikir optimis aja kalo cabang yang gua pegang ini bakal OK *halah* 😛 Dan lambat-laun gua pasti butuh asisten, kenapa gak dari awal aja? Biar training asisten gua itu bisa lebih cepet dan kinerja maksimal. Masalahnya kantor pusat bilang gak mau ngambil resiko dan berhubung gue yang di-assign disana gua harus stand-by sesuai ketentuan. Yaudah akhirnya gua ngalah aja lah.. Kontrak dibatalkan.

Satu hal lain yang ditekankan oleh bos gua ketika tawaran ini datang: Nothing to Lose. Dapet ya syukur, nggak dapet ya ga apa-apa. Dan ternyata gua di bagian gak dapetnya 😀 Hikmah buat gua: bisa lebih konsen skripsian, kuliah, dan jadwal kerja yang udah fix selama ini gak acakadut, gak berantakan. Emang musti nunggu wisuda dulu baru bisa naik jabatan *lagi* haha.. Cos me myself just can’t handle those brutal imaginations about marketing and stuffs 😛

PS: Sungkem ke pacar yang udah gua semprot weekend kemarin karena pusing-pusingnya ini.. Gak jadi pulang doi, padahal kemarin tanggal merah, takut kena semprot tambahan dari gue HAHAHA.

Advertisements

15 thoughts on “Batal Naik Jabatan. Wait, What?!

  1. Fokus kuliah dulu. Ntar nyari kerjaan di posisi tinggi lebih mudah. Gajinya juga lebih gede. Klo belum lulus ya patut bersyukurlah karena udah dapat kerjaan.

  2. Sepertinya…. itu pertanda dari Tuhan supaya ngana fowkes aja ke kuliah dulu spy lekas kelar dgn nilai yg maksimal…. abis itu baru deh, woooosh ngana pe karir melesaaat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s