Tentang Cita-cita

Kalian kapan terakhir kali ngomongin cita-cita?

Yaaa gausah ngomongin ke temen juga, minimal ngomong ke diri sendiri alias self-talking lah.

Kalo gue, kemarin pagi.

Jadi perkaranya kan gue nyari lowongan kesana-kemari by internet. Ya bukannya gue melupakan bisnis travel gue tapi kan eike butuh modal tambahan juga ya bok, sambil evaluasi keuangan pribadi dan keuangan perusahaan selama sebulan terakhir (kesalahan fatal nih, goblok banget dah). Sambil nyari-nyari lowongan sambil benerin CV dong… Biar relevan sesuai dengan kualifikasi apa yang dibutuhkan. Lalu gue tertegun membaca CV gue sendiri.

Bukaaann.. Bukannya kagum karena banyak keahlian *sotoy* tapi karena… gue kurang fokus!

Beneran CV gue berantakan banget karena gue jadi gapunya spesialisasi dalam satu bidang. I mean, dulu ya waktu masih jadi freelancer gue ngambil kerjaan apapun yang bisa menghasilkan uang dan memenuhi kebutuhan hidup , literally APAPUN. Jadinya keahlian gue acakadut. Gimana enggak, gue kuliahnya di IT tapi freelance-nya jadi Liaison Officer lah, ngajar vokal lah, ngajar piano lah, content writer lah, recepionist, beugh… Kerjaan tetapnya? Sales Marketing! Nyaho gak tuh gue. Jujur gue jadi agak khawatir dengan CV gue yang acakadut begini karena kalo gada spesialisasinya perusahaan jadi enggan meng-hire gue.

Sertifikasi-sertifikasi yang gue ambil selama ini juga agak gak berguna karena oh karena, gada nyambung-nyambungnya acan! Sertifikat dari kampus: official worker marching band kampus, bendahara event, seminar ekonomi, seminar pariwisata. Sertifikat lembaga luar: seminar saham dan pasar modal yang akhirnya bikin gue nabung di tabungan emas HAKHAKHAKHAKHAKHAK!! Sama seminar pelatihan tentang kepemimpinan.

Sempet sih eike ngerasa speechless dengan diri ini yang umur-udah-25-kelakuan-kayak-anak-umur-15 LOL. Sebenernya pengen flashback juga ke tahun 2008 dimana itu masa-masa emas bagi gue untuk berpikir tujuan hidup gue ke depannya seperti apa, tapi males lah… Males nyalahin keadaan, males nyalahin orang lain, males menyesali diri sendiri. Mendingan kita move on.

Ada ‘amin,’ sodara-sodara?

AMIN!

Ganti cita-cita aja kita?

Ibu-rumah-tangga-slashfulltimetraveler *ditampar tiket pesawat*


Tulisan ini dipersembahkan untuk mbak Fiberti yaaa.. Doi request pas di postingan ini soalnya. Intinya sih nge-blog karena emang anaknya demen nulis, suka mencurahkan isi hati tapi gak semua orang mau dengar. Daripada bete dicuekin, kan 😛 Kenapa platform-nya wordpress? Karena userfriendly dan temen udah keburu banyak disini. Kenapa gratis? Karena Gege emang anaknya such a cheapskate wkakaka #GaTauMalu #GaTauDiri

Masih berlaku gak nih, mbak? Udah mau habis bulan 😆

Advertisements

22 thoughts on “Tentang Cita-cita

  1. waaah dibahas thanks mba…amiiiin …..betul dengan menulis nanti akan menemukan banyak hal tentang diri sendiri. Iya, masih berlaku kok…hahaha..ah, user friendly nya WP memang paling disuka

  2. Baca soal CV kok senasib ya… kemarin juga gitu. Well… emang sih accounting tapi tetep aja … sebelum2nya di audit. Jadi beberapa kali jg dibilang ini bikin bingung CV nya.

    Semangat mbak. Walau gitu… pasti masih ada yang lebih menonjol dibanding yang lainnya. Cemumudh…

    NB: i feel you soal tetep butuh kerja… butuh bulanan euy

    1. Emang kmrn2 sempet kerja di bidang apa aja, mas? Atau freelancer, part-timer, atau ngambil project kecil2an gt?

      Amin, mas juga semangat ya. Yang terbaik untuk kita semua 🙂

    1. Gue juga gitu sih Tal, masuk2in apa yang perlu dan buang2in yg gak perlu. Masalahnya capek juga convert-nya satu2 ke PDF hahaha. Jadinya ya gue kasih judul beda2 deh per bidang, dan kalo ada update-nya ya gue update lagi.

  3. Hahaha, sebenarnya ga perlu semuanya dimasukin CV kan, yang dicantumin yang sesuai dengan posisi yang dilamar aja 😛 . Kalau kebanyakan bidangnya gitu malah mencerminkan si pelamar nggak fokus orangnya 😛 .

  4. kamu ngajar piano juga? hahahaha… samaan kita… aku kalo ditanya cita2 dari kecil ga tau kenapa jawabnya guru TK… kuliah jurusan design eh sekarang malah beneran jadi guru TK, biarpun bukan guru yang ngajar baca tulis hitung, tapi muridnya kan anak2 TK semua hahahaha…

    1. Iya Ci sempet sih beberapa bulan.. Ada temen buka kursus musik ya aku bantu2 aja.
      Aku juga seneng jadi guru, waktu kecil pernah gaya2an jadi guru, papan tulisnya tembok, muridnya ya boneka2.. Kasian tembok rumah penuh coretan 😆

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s