Seks itu Enak! Asalkan …

Sebelumnya gue mau clarify dulu yaaa kenapa akhirnya jadi ngebahas ini haha. Di Facebook beberapa hari lalu gue baca postingan seseorang yang kena sexual harrasment yang sayangnya kejadian pas tanggal 212 hahaha bodoh banget pelakunya. Bukan ngomongin masalah agama sih karena lagi-lagi itu oknum ya, agama apapun kalo orangnya brengsek ya brengsek aja. Gue coba cari lagi tadi sampe ngubek-ngubek activity log kagak nemu juga, mungkin dihapus sama yang punya postingan. Entahlah. Gue cerita dikit deh.

Jadi si mbak ini cerita kalo dia turun di stasiun manaaa gitu deket-deket Monas/Bunderan HI karena kan mau kerja daerah situ. Biasa kalo orang kerja pakaiannya formal, professional gitu lah ya. Mbak ini bilangnya dia pake sweater + celana jeans. Sekarang bayangin deh kurang tertutup apa itu pake sweater yang modelnya longgar-longgar dan celana panjang jeans.

Turun kereta keluar stasiun ketemu lah doi sama laki-laki bersorban putih yang tiba-tiba ngomong ke mbaknya, “Wah dadanya enak tuh.” Semacam catcalling gitu. Kesel kan dia. Sampe sini gue lupa akhirnya mbak itu cuek dan jalan terus aja atau ngelabrak tuh bapak-bapak bersorban.

Anyway setelah dari fesbuk itu ada lagi nih dari askfm, yang ini kejadiannya HOT banget karena dibahas sampe berhari-hari dan pelakunya tak terduga (!) dan korbannya ada banyak (!!) Gile sih gak nyangka gue hahaha. Soalnya gue ngikutin ini laki dari awal banget karena gue kagum sama cara berpikirnya dia. Profesinya dokter (lupa ngambil spesialis apa karena setau gue sekarang dia masih dokter umum sih), wawasannya luas, enak diajak bercanda, dan walaupun doi laki-laki tapi sangat menjunjung tinggi perempuan. Itu internet persona-nya dia, yang kalo kita gak kenal lebih dekat, first impression kita terhadap dia adalah dia bisa memberikan keamanan dan kenyamanan untuk lawan jenis. Kebetulan sih dari foto-fotonya di askfm dan facebook (gue sampe Google-ing, LOL, dan IG-nya digembok) doi bodinya juga bagus, tinggi besar, ya memang cocok dengan internet persona-nya dia.

Kalo untuk korbannya sendiri gue gak kenal karena gak follow dia di askfm. Gue cuma tau namanya karena beberapa kali muncul di timeline askfm gue karena di-like users lain yang gue follow (if you know what I mean and/or understand what I’m saying). Jadinya makin ngintipin akun askfm-nya si korban sejak namanya muncul di question box gue.

askfm
Udah dihapus sama yang nanya, di profile askfm gue udah gada lagi

Yaudah yang penasaran sama cerita kasusnya bisa baca langsung disini ya, dan ceritanya tuh agak linking gitu so kalo mau baca cerita keseluruhannya langsung klik aja links yang numpuk-numpuk itu: ASKFM GHEA

Melalui cerita ini gue cuma mau kasih tau, sebenernya seks itu enak asalkan ada persetujuan kedua belah pihak. Kesepakatan bersama alias dua-duanya pengen. Kalo satunya pengen, satunya enggak, tapi dipaksakan, judulnya ya perkosaan. Sexual Assault. Sexual Harrasment. Dan itu sudah merupakan pelanggaran HAM karena badan seseorang adalah milik orang itu sendiri, bukan milik orang lain. Even ortunya yang sesama jenis pun (son to daddy and/or mom to daughters) ga berhak lihat, gak berhak sentuh, gak berhak cium kalo gak diizinin sama yang punya tubuh. Makanya dimana-mana kasus pelecehan seksual bisa banget dilaporkan ke pihak yang berwajib karena memang sudah melanggar hukum HAM itu sendiri walapun pelakunya adalah keluarga dekat sendiri, biasanya korban segan, korban malu. Gak usah segan dan gak usah malu karena korban tetaplah korban dan hak kalian dilindungi negara. Sebenarnya Indonesia juga mendukung akan hal ini, sayangnya dukungannya kurang kuat karena terkadang masih terbentur hukum moral, hukum sosial, dan tradisi (lihat kasus pertama yang di stasiun).

Ini lain cerita sama babies yang still not knowing anything yet ya, kalo babies emang masih perlu ortu yang mandiin, bersihin badan, dll.

Yang kedua, kita bisa banget melakukan hubungan intim sesudah KITA SIAP. Siap gimana maksudnya? Ya siap fisik, siap mental. Siap fisik, untuk yang laki-laki tau gak cara membersihkan kelaminnya gimana? Tau gak penyakit-penyakit menular seksual (PMS) yang lain selain HIV/AIDS? Tau gak ciri-ciri dan cara-cara pencegahan PMS? Tau gak selaput dara partner seksmu sebenernya bisa longgar bukan karena seks aja, tapi banyak penyebab lain? Untuk perempuan, siap gak selaput daranya dirobek sebelum menikah? Udah siapin dana untuk pap smear setahun sekali? Amit-amit siapa tau kena kanker serviks, kan. Kalo takut hamil di tengah jalan, udah tau KB secara detail blom? Udah tau cara ngerawat organ kewanitaan gimana? Secara mental untuk kedua belah pihak, udah diomongin bareng-bareng seandainya nanti kebobolan hamil jadinya langsung nikah, tunda nikah, atau gak nikah sama sekali? Trus uang untuk menghidupi ‘keluarga’ kecil kalian itu dari mana? Jangan minta orangtua donk, kalian yang berbuat kok orang tua yang tanggung jawab?

Itu.

Ya gue harap pendidikan seks di Indonesia makin maju ya apalagi di tingkat keluarga dan instansi pendidikan, terlebih di instansi agama karena sebenernya seks itu gak tentang ‘ho-oh ho-oh’ doank tapi entah kenapa setiap kita ngomongin seks pasti menjurusnya kesana aja padahal topiknya banyak :mrgreen: Jadinya kita makin tau, makin pinter, makin aware sama diri kita, hak kita, dan hak orang lain tentang keintiman berasmara.

Buat yang pengen baca postingan gue yang dulu tentang keperjakaan, keperawanan, dan PSK bisa klik –> disini.

Buat yang pengen baca postingan lain tentang catcalling yang meresahkan perempuan di pinggir jalan bisa baca artikelnya Crystal.

Until next time! 🙂

Advertisements

40 thoughts on “Seks itu Enak! Asalkan …

  1. lagi banyak yang bahas cat calling mba…sayangnya orang baru takut sesuatu kalau beresiko. misal kena gampar atau kena tuntutan hukum (kayak yang pramugari garuda itu). kecuali dididiknya dari kecil sudah bagus…

  2. emang cat calling ini rata2 nyebelin ya Ge. aku aja yang pake hijab, sering di siulin trus ngucap salam tapi ga proper gitu, dipanggilin bu hajjah juga.. tapi yang terakhir aku aminin deh Ge, hahaha 😀

  3. Yang kejadian 212 itu si cewek ngelabrak kok, tapi pelakunya ketawa2 doang katanya, endingnya lupa gimana deh. Dan nyebelinnya, masih ada aja yang nyalahin baju dia. Kayaknya cewek musti pake baju astronot kemana2.

    1. Dari zaman gue tulis tahun lalu sampe hari ini belum ada perubahan Zi hahaha, di sekolah adekku juga gada pendidikan seks loh even dari guru BK gitu gada inisiatif, ckckck

  4. Namanya orang bejat itu memang ada di mana-mana. Duh sebagai cowok juga saya malu kalau ada kejadian seperti itu, pengendalian dirinya ada di mana sih ya kok nggak bisa tahan mulut dan tahan mata. Paling nggak jangan sampai mengganggu orang deh, kalau memang nggak bisa tahan buat nggak melihat minimal jangan ngomong. Tapi pelajaran lainnya, nggak usah sok moral dan ilmu agama paling suci kalau mata masih suka jelalatan. Saya ngomongnya sok suci banget, kalau ada yang kurang berkenan saya minta maaf, ya.

    1. Hahahaha pada dasarnya kita semua sok suci kok Gar, kadarnya aja yang beda-beda 😛 iya tuh apa susahnya sih mengendalikan mata dan mulut, kayak ada kebanggaan tersendiri gitu kali ya kalo bisa catcalling? :/ Kzl.

  5. Makanya ya klo anakku gak mau dipegang sama orang (ntah temanku atau saudara), aku gak akan maksa (insyaalloh). Lah itu ketidaknyamanan dia kok, hak dia. Knapa aku suruh dia mengkompromikan rasa nyamannya?

  6. sayangnya di Indonesia itu victim blaming masih sangat sering dan umum sih. kalau dalam kasus pemerkosaan misalnya, pasti cewenya yang disalahin perihal bajunya lah, ga ngelawan lah, padahal namanya juga pemerkosaan kan pasti pemaksaan 1 pihak. dan lagi, di indonesia itu seks terlalu dipandang sebagai hal yang tabu jadinya pendidikannya sangat minim. btw nice post dan salam kenal ya kak! 🙂

    1. Makanya saya tulis disini biar orang-orang pada mikir dan sang korban berani speak-up. Lembaga2 tinggi diatasnya juga harus memahami ini karena memang sistemnya masih lemah *sayangnya* :/ Makasih udah mampir, salam kenal juga Yonathan 🙂

  7. Setujuuu mbaa Gegg… kalo pendidikan seks sejak dini itu baiknya diberikan secara terbuka sih yaa, biar yang penasaran2 itu gak coba2 karna iseng atau tanpa pengaman dan pertimbangan… apalgi, skrg usia belasan, udah pada berani nge-seks pra nikah.. duh

  8. Setuju Ge! Btw, akupun sebagai Ibu punya peer buat ngajarin anak sih, kaya misal skrg dia baru 4 tahun.. ya aku ajarin ttg anatomi tubuh, tentunya pake bahasa dan gestur yang bisa dia pahami ya. Semoga sih kedepannya di Indonesia nggak nganggep sex itu tabu dan bs diajarkan di sekolah, tapi tetep “sekolah pertama” ya dari rumah sih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s