(Another) Hello, World! Edisi Kerjaan

Ketika memutuskan pulang ke Jakarta, gue gak nyangka sih mood buat nulis bakal drop sampe drop banget.

Gue pikir bakal sibuk karena kerjaan atau kegiatan apa kek gitu taunya disuruh sekolah lagi (ngelanjutin yang kemarin). Daripada dimarahin bapak gue karena gak jelas di Jakarta yaudah sekolah lagi aja deh #pasrah. Oh iya krn kerjaan ini juga usaha gue jadi vacuum sebentar karena nyari waktunya lumayan rempong ya. Sepertinya eike butuh asisten tapi usaha gue harus solid dulu.

Ngomongin kerjaan, gue sempet coba ngelamar di beberapa perusahaan di Jakarta. Menurut gue ada beberapa hal yang aneh dan gak penting disini karena gak ditemuin di Bali (dalam hal negatif). Contohnya, ngapain tanya agama? Oke mungkin itu penting karena pembagian THR sesuai agama kali, ya (peraturan pemerintah yang baru). Ada lagi yang nanya SD-SMP-SMA gua dimana. Apa relevannya sama kerjaan gua nantinya LOL 😆 Ada juga yang nanya urutan lahir, nama bokap-nyokap, suku (ga penting banget!), kagak habis pikir gue. Soalnya waktu interview di Bali ya, gue ditanyainnya yang kayak,

“Waktu kuliah bikin proyek apa aja?”

“Prestasi atau pencapaian yang paling membanggakan menurut kamu?”

“Bagaimana caramu berkontribusi untuk perusahaan?”

*Baca CV* “Ohh sempet freelance juga.. Kemarin freelance-nya ngapain aja?”

“Kelebihan dan kekurangan kamu apa aja?”

Gitu-gitu. Gue kirain di Jakarta pertanyaannya bakal lebih canggih gitu kayak, “Apa harapanmu dalam lima tahun ke depan” ternyata enggak 😆 😦 Sedih gua langsung.

Sempet juga ikut test psikotest di suatu perusahaan alkohol, rada gak sreg juga. Petanyaannya more to pressing (or forcing?) ourselves to be loyal to company tapi mereka gak ngasih tau benefit-nya apaan. Gue liat work environment-nya bagus tapi gak fair aja buat gue.

Sebelum ke Jakarta, gua sempet apply posisi Marketing di Air Bali Helicopter. Perusahaan ini adalah perusahaan yang nyewa-nyewain helicopter untuk tujuan wisata, misalnya lo mau liat kawah gunung, wisata atas air,  atau disewain buat mengunjungi tempat-tempat terpencil for volunteering, ngelamar pacar di atas langit (uhuy!), gitu-gitu lah. Usut punya usut ternyata PrincessSyahrince pake helikopter dari sini juga yang disewain kliennya buat dia. Waktu interview itu gue ditanyain sama manager-nya more to problem solving for every aspect like,

“Kalo misalnya klien udah dateng, udah siap terbang nih tapi ternyata pilot belum ada di kantor, kamu bakal ngapain?”

“Kalo misalnya kamu udah koordinasi sama si A buat besok hadir tapi ternyata dia digantiin B karena cuti atau sakit tapi kamu gak tau karena gak dikabarin kamu bakal gimana?”

“Kalo misalnya klien udah siap terbang tapi ternyata cuaca buruk, kita ganti schedule gak bisa karena klien udah fixed date, dia udah bayar via CC tapi minta di-cancel, kamu akan berbuat apa? Menurutmu sampai sejauh mana peran saya sebagai manager untuk mengatasi masalah tersebut?”

Coba lu semua jawab, dan pake bahasa Inggris. Kalo gak modar bagus banget deh! 😆 😆 😆 Lucunya lagi, interviewee-nya sebenarnya cuma satu orang tapi ada saksinya disana, mahasiswa magang dari Perancis. Dia gak keluar karena emang ruang kerjanya dia disitu dan ceritanya bakal jadi partner in the future 😆

Yah gak tau deh kalo misalnya tahun depan gua apply magang bakal kayak gitu juga gak. Ato emang guanya aja yang kurang pinter pilih perusahaan di Jakarta. Atau gua magang di kantor gua sendiri aja yak 😆

Advertisements

15 thoughts on “(Another) Hello, World! Edisi Kerjaan

  1. Gua selama interview di jakarta malah gak pernah ditanyain agama, Ge. Kalo soal keluarga pernah sedikit, dan sisanya kebanyakan emang lebih ngomongin skill.

    Semoga dapet yang terbaik, Ge! 🙂

    1. Lucky you! 😀

      Nah itu dia Ta entah gue yang salah pilih perusahaan atau emang standarnya begitu, bikin gue bingung dan ngerasa aneh. Anyway td gue pulang dari Monas naik GrabCar, kebetulan kerjaan utamanya driver ini adl Company Trainer gitu. Gue tanya hal yg sama ke dia.. Katanya memang ada beberapa pekerjaan yang kurang membutuhkan skill like Sales Marketing (perusahaan alkohol) itu jadi lebih menitikberatkan latar belakang gue (pengen tau gue siapa gt2 deh).

      Btw jadi ketemuan gak kita nih? Minta kontak lu lah. WA gue ya Ta di 081283212252 hehehe

  2. Ni saya ketinggalan berita banget atau kelupaan ya kalau kamu sudah di Jakarta, Ge #sorry. Sebenarnya tidak semua perusahaan menerapkan pertanyaan serupa tapi saya sudah sering mengalaminya juga ketika interview dengan perusahaan di Jakarta and Singapura.
    Saya pernah baca sebuah artikel, pertanyaan yang ditanyakan sewaktu kamu interview seringkali digunakan oleh si interviewer untuk menguji kamu, apakah kamu orangnya fokus atau tidak, apakah kamu gampang mengalami distorsi atau tidak, dll.

    1. Eh Ci kalo waktu interview memang ditanyainnya seperti itu tapi maksudku pas masukkin data tertulis. Tapi aku udah ngobrol2 jg sama Company Trainer yg jadi driver GrabCar-ku hari ini, katanya memang ada bbrp posisi tertentu yg tidak terlalu membutuhkan skill spt Sales Marketing yg terjun ke lapangan, jobdesc-nya more to maintain the relationship with clients aja. Kalo yg di office kan ada Marketing Development nah itu butuh skill. Langsung ngerti deh.

      Aku di Jkt sejak akhir Juni 2016, Ci 🙂

  3. Sebenernya hiring manager kadang nggak tahu kalo pertanyaan mereka kadang bisa jadi terlalu sensitif untuk calon karyawan, contohnya pertanyaan yang nanya nanya suku bahkan agama segala… Dan sebenernya lo punya hak penuh untuk nggak jawab pertanyaan tersebut dengan alasan bahwa pertanyaan itu terlalu pribadi, sih.

      1. Lho jadi itu pertanyaan di interview atau formulir? Kalau di interview gampang aja bilang aja kata-kata macem “Saya milih ga jawab pertanyaan itu untuk alasan pribadi”. Harusnya sih kata-kata ‘alasan pribadi’ bisa jadi pamungkas untuk manager HR untuk gak nanya-nanya pertanyaan yang kelewat pribadi.

  4. Di perusahaan terakhir gw ditanya calon bos “kamu ngerokok? Minum? Mabok?” Dan gw jawab “gak ngerokok, tapi minum iya” langsung diterima setelah 2x wawancara, ditungguin pula 2 bulan sampe resign dari kerjaan sebelumnya hehhee usut punya usut ‘budaya’ minum emang uda biasa di kantor advertising, buat keep client sama hura2 ngilangin stres plus doping kalo lagi mabok lemburan 😝

    1. Gue juga pernah ditanyain hal yang sama kak tp langsung gugur pas dibilang bokap ngelarang pulang malem wkwk 😛 itu deh yg di perusahaan alkohol, jadi sales-marketing

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s