Three Things Overrated to Talk About, These Days.

Judulnya panjang banget ya haha. Sebenernya menurut gue overrated karena ketiga hal ini lagi banyak diomongin di sosial media, khususnya AskFM. Dua hal bersifat pribadi, satu hal bersifat umum.

Agama, agama, agama

Basi banget gak sih ngomongin agama hari gini? Wkakaka. I mean, come on, agama itu pilihan hidup masing-masing, yang satu keluarga inti aja agamanya bisa beda, emangnya lu sapa maksa-maksa gue masuk agama elu? *emosi* Gue ga mempermasalahkan orang itu agamanya apa, selama lu ga nyari ribut sama gue, hidup kita aman. Jangan ngerugiin gue, jangan bikin gue kesel (kecuali kalo ada uncontrollable situation, ga mungkin gua ngomel-ngomel ke elu juga kan). Kalo elu sudah menunjukkan sikap yang baik, secara langsung maupun ga langsung orang bakalan respek sama elu. Kalo orang itu sampe mau belajar lebih dalam lagi tentang agama yang lu anut, anggap aja bonus.

Virginity, virginity, keperawanan (dan LGBTQ+)

Ini juga udah overrated banget 😆 Sampe bosen ngebahasnya di AskFM. Gue kan pernah bahas disini ya kalo seks itu seharusnya dipelajarin (atau diajari) sejak dini, jangan ditutup-tutupin biar yang belajar ga penasaran sendiri dan malah belajar hal yang salah dari sumber yang tidak terpercaya. Termasuk lah tentang PSK dan LGBTQ+ ini. Gue bukannya mau bela mereka tapi coba kita berpikir secara objektif, berada di posisi netral. Pasti ada alasan kenapa mereka melakukan hal tersebut, belum tentu juga kita bisa bantu kasih solusi ketika sudah mengetahui alasannya. Jadi pendengar yang baik tanpa judging, menurut gue udah hebat banget. Memang ada pepatah bilang, “don’t judge a book by its cover” tapi gue yakin, eventho it’s only for a glimpse, pasti kita pernah ‘menilai’ seseorang/sesuatu.

Tentang keperawanan ini, di AskFM banyak sekali adek-adek usia belasan atau awal 20-an yang ngaku udah ga perawan, udah pernah aborsi. Sekali lagi, itu pilihan hidup mereka. Selama ga bersinggungan secara langsung sama gue, dan tidak membawa dampak buruk, yaudah it’s your life. Banyak juga yang pacarannya sesama jenis, either mereka emang monosexual atau bisexual, mereka pake dasar bahwa ‘dari sananya udah begitu.’ Mo dibilang percaya, temen gue yang awalnya bukan lesbi jadi lesbi juga karena kecewa sama mantan pacarnya yang cowok. Mo bilang ga percaya, EEEHH katanya ada bukti sainsnya. Entahlah.

Ngebingungin, kan? Makanya gausah dipikirin kalo gada hubungannya sama kita. Kalo ada hubungannya sama gue pribadi, misalnya pacar gue biseks, pasti gue ngelihat dalam diri gue dulu, gue mau/bisa atau engga menjalin hubungan dengan dia? Ntar tiba-tiba dia kencan sama cowok di siang hari kan ga lucu jugaaaa 😥 Resiko yang gue dapat apa aja? Konsekuensinya gimana? Dia bertanggung jawab sama kesehatan alat vital pribadinya, ga? Gitchuuu… *sok bijak*

Travelling, travelling, travelling

Yang ini gua lumayan gemes karena stereotype-nya udah lumayan banyak hahaha. Yang ala-ala backpacker vs luggage gitu. Yang mau gue bahas disini adalah, orang itu travelling buat gaya-gayaan tapi esensinya ga dapet. Menurut gue pribadi, ketika lo melakukan perjalanan, pasti ada tujuannya, kan? Misalnya kalo ke tempat-tempat bersejarah coba dicari tau maknanya apa, kenapa bisa begitu, siapa orang dibaliknya, kenapa tempat/barang tersebut tergolong penting, etc. Ga cuman foto buat dipamerin di instagram tanpa tau kisah dibaliknya, trus cao gitu aja WKWKWK *nyindir* 😆

Satu lagi, travelling itu gunanya untuk melihat keindahan lain yang biasanya sulit ditemui dari daerah asal kita. Kalo kelakuan semua turis kayak gini trus apa gunanya kita travelling? Di masa depan udah susah melihat keindahan itu.

header_amaryllis

Sumber berita dari sini, ya. Rasanya pengen nabok yang komen 5000 itu deh. Mo pengunjung sebanyak apapun kalo bayar cuma lima ribu rupiah menurut gue tetep ga cukup buat perawatannya karena lo gabisa mengganti waktu dan tenaga yang sudah dikeluarkan susah payah. Uang itu suatu komponen terkecil dalam kontribusi. Dan gue juga ketawa ngakak baca komen yang 100ribu buat tempeleng wkakaka 😆 😆 😆

Udah ah segitu dulu yes. Mungkin ada yang mau nambahin hal-hal overrated apalagi yang sedang ramai diperbincangkan? Siapa tau ada yang liat dari platform lain gitchuuu…

Advertisements

16 thoughts on “Three Things Overrated to Talk About, These Days.

  1. Agama dan Orientasi seksual setiap individu itu emang overrated banget kalo masih di bahas,aku sih biasanya ngehindarin topik obrolan kaya gitu dan kalopun udah terlanjur nimbrung palingan cuma diem aja pura-pura gak denger,aman kan.hehehe

    1. Soalnya capek juga sih mbak ngejelasin ke orang yang keras kepala atau sok tau haha (kalo ga tau tp humble masih bisa diajarin). Pdhl sih akses internet buat nyari informasi lancar, tinggal dipilah2 aja kan~

      Iya pura2 gak denger aja wkakaka

  2. kalau saya melihatnya….

    soal LGBT dan virgin itu….. mungkin secara langsung nggak terkait dengan diri kita… tetpi secara tidak langsung akan ada dampaknya ke diri kita. besar kecil… sekarang atau nanti., mbak

    dan semua hal di hidup ini pasti ada kaitannya dengan agama. tinggal bagaimana tat-cara agama yang dianut masing2 yang menagtur para peemeluknya. yang jelas bagiku agamaku dan bagimu agamamu. begitu yang tersurat di dalam a-quran

    1. Dampaknya virginitas ke kehidupan saya baik secara langsung atau gak langsung apa ya, mas?
      Berhubung saya udah ‘dewasa’ baik secara usia badani dan (diharapkan) usia psikologis, kalo itu bisa mempengaruhi pola pikir saya karena bergaul dengan perempuan2 gak perawan atau laki2 gak perjaka atau bertindak seperti itu, tandanya saya gak punya prinsip.
      Kebetulan waktu saya masih anak-anak/remaja, saya gemar mencari informasi yang baik & benar.. Masalahnya kan ga semua anak seperti saya, jadi baiknya didukung oleh orangtua, sekolah, dan konstitusi agama untuk memberikan pemahaman yang benar.

      Kaitannya dengan agama.. Ya urusan kepercayaan penganut dan komunitasnya sih.

      1. Maksud saya, prinsip yg mereka pegang itu, kan termasuk dalam arti lingkungankan, mbak?
        Nah yg namanya lingkungan, cepat atau lambat, banyak atau sedikit, pasti akan memberikan pengaruh kepada orang2 yg bersentuhan dg lingkungan tersebut.
        Anggaplah mbak nggak terpengaruh, siapa tahu, teman, tetangga, atau anggota keluarga ada yg terpengaruh.
        Prinsip yg mbak pegang saat ini, juga nggak terlepas dr pengaruh lingkungan di mana mbak berada, kan?

  3. Ah topik virginity dan LGBT selalu menarik untuk dibahas sampe emosi jiwa huahaha. Apalagi kalo terhadap orang yang sok tahu 😛
    Padahal pada intinya, apapun yang dilakukan asal ga merugikan orang lain, yo wes toh? 😛
    Mau ga virgin kek, mau merubah kelamin sampe 7 kali bolak balik kek, mau kawin sama pohon kelapa kek, kebanyakan manusia yang sibuk buat ngurusin orang lain, lupa kalo sendirinya juga belom bener-bener banget 😛 *loh kok malah panjang dan nyinyir* hahahah
    Yang taman bunga itu ngeselin banget ya, sedih juga liatnya :”(

    1. Makanya there’s a saying, “Satu jari tunjuk orang lain, tiga jari tunjuk diri sendiri” gitu kan, Ci. Kalo virginity & LGBT ini erat kaitannya antara gue dan orang-orang terdekat gue, mungkin gue akan bertanya2 dan (sok) mengingatkan juga sih. Sambil memahami posisi mereka. Kalo orang lain apalagi gue gak kenal mah sbodo amat~ bukan tanggung jawab gue wkakaka 😛

      Iya sedih banget Ci, capek loh ngerawatnya 😦

  4. Politik, SARA, lagi anget kayak gorengan baru jadi. Sampe merembet kemana2 dan rusuh.
    Setuju buat point2 elo diatas. Kadang orang Indonesia mesti lebih menghargai privasi orang, hak pribadi orang 🙂

  5. kalau kebanyakan buka internet dan membaca medsos memang demikian…itu seperti membaca isi kepala bnyk orang…sdh begini yakin masih ingin punya kemampuan magic utk baca pikiran orang…ah saya yakin dibayarpun ga ada yang mau….baca medsos beberapa orang saja sudah berasa ingin males bgt ya…:D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s