Marriage Vow and Turning 25

Lagi-lagi nulis judul random biar ga lupa πŸ˜› Sebenernya satu topik udah kepikiran dari lama tapi baru sempat tertuang sekarang, yah mumpung momennya sedang tepat, tancap gas aja lah ya πŸ˜‰

Marriage Vow

Ini rada-rada ngomongin agama sih. Jadi ya gue pernah baca di blognya kak Smita (udah nyari ampe bangkotan tetep ga ketemu post-nya! ZBL!) kalo mereka bisa renewing marriage vow gitu di gereja (kebetulan mereka agamanya Katolik). Gue lupa bisa dilakuin secara sendiri-sendiri ato enggak, tapi seinget gue Kak Smita dan suaminya ngelaksanainnya rame-rame dengan pasangan yang lainnya. Jadi emang udah dijadwalin gitu dan dikasih pengumuman di gereja.

Gue pas bacanya kok kayak seneng gitu ya dan merasa terinspirasi. Semacam diingatkan bahwa pernikahan itu suci, kudus, dan udah janji sehidup-semati apapun kondisi rumah tangga yang terjadi, kita akan tetap selalu setia dengan pasangan kita. Menjaga komitmen.

Yang mana itu berat banget buat gue πŸ˜₯ Gimana gak berat kalo pas berantem ama si pacar gue SELALU minta pisah, bawaannya ngomel mulu, egois gak ampun-ampun, sementara… DoiΒ sabarnya kebangetan (ini bukannya muji tapi emang kenyataan). Ya selama ini gue menjalin hubungan dengan pria manapun untungnyaΒ dapet laki yang mostly sabar ya, tapi gue juga tahu diri bahwa setiap orang punya batas toleransinya. Mau sampe kapan para lelaki ini mau bersabar menghadapi gue?

Hal kedua yang bikin gue mikir tentang marriage vow ini ialah, karena menurut gue sakral dan gabisa sembarangan diucapkan, gue mau ngucapinnya pas gue udah bener-bener siap berbagi kehidupan. Ibaratnya nih kenalnya baru kemarin eh besoknya jadi pasangan. BUSET BANGET KAN πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜† Sementara karena keegoisan manusia (termasuk gue) dan kurangnya toleransi dan kompromi (dan perempuan-perempuan angkuh yang merasa bisa hidup tanpa lelaki–well, di sisi lain ini bagus), perceraian itu terjadi. Ini bikin gue takut. Gue sangat takut bercerai (sehingga menimbulkan pemikiran lanjutan dalam diri gue, daripada cerai mendingan gausah nikah sekalian). Apalagi udah banyak contoh kejadian di keluarga dekat πŸ˜₯ Believe it or not tahun 1990-an kata “cerai” di kalangan Advent itu tabu sekali sedangkan seinget gue, tahun 2005 keatas kata tersebut merupakan hal yang biasa. Sedih? Banget.

Hal ketiga yang bikin gue tertarik dan disangkutpautkan dengan agama, setau gue di Katolik keras banget ya tentang perceraian ini? Sangat melarang. Temen gue ada yang pasangan mama-papanya Advent-Katolik, udah kirim surat cerai sampe ke Vatikan sana katanya ga digubris, tuh. Padahal kirimnya udah dari kapan tau. Emang bener-bener ga boleh cerai. Sementara kalo di Islam, pasangan yang dianggap bersalah masih diberi kesempatan untuk memperbaiki diri sampai pasangan yang menjadi korban benar-benar merasa tak sanggup lagi untuk hidup bersama. Makanya talaknya ampe 3x kan πŸ˜› CMIIW yaaaa.. Sumber gue cuma Mbah Google nih.

Duh semoga buat teman-teman yang sudah menikah rumah tangganya langgeng terus yaaa.. Yang belum nikah semoga cepet ketemu jodohnya sampai maut memisahkan, amin!

Turning 25

Kekhawatiran gue yang berikutnya adalah ternyata sekarang umur gue udah seperempat abad wkwkwk ga penting banget ye. Paling utama itu makasih banget buat Tuhan karena walopun gue akhir-akhir ini males ke gereja & pelayanan tapi berkatnya ga pernah putus buat gue. Paling berasa itu berkat kesehatan. Di antara sekian banyak temen gue, beberapa ada yang sakit karena emang lagi pergantian musim (flu, demam, dll) semoga aja gue bukan kena yang kloter terakhir ya wkwkwk sedih amat πŸ˜› πŸ˜†

Unexpectedly dua bulan terakhir (Februari dan Maret) merupakan bulan-bulan yang berat buat gue but then I managed it. Ga tau gimana caranya. Walaupun emas lagi naik tapi masih diberi kesempatan buat menabung, haleluyah! Makasih juga buat enyak-babe gue yang tabah sekali menghadapi anak perempuannya yang nakalnya ga ampun-ampunan ini, being 2nd-time of teenager yang apa-apa talk back dan sok-sok ngasih argumen. Ga perlu lah nonton drama keluarga, keluarga sendiri aja kadang udah drama kok πŸ˜†

Masih ada kesempatan untuk memperbaiki diri (ga adanya pas udah meninggal nanti) dan menata kehidupan. What’s my biggest concernΒ in life?

Advertisements

27 thoughts on “Marriage Vow and Turning 25

  1. Shengri kuaile kak gege πŸŽ‰πŸŽ‰ 😘😘 semoga Tuhan memberkatimu selalu & keinginan juga tercapai kak. Haaa.. Ngomong-ngomong aku juga smpet kepikiran loh kak buat ga nikah gara gara takut cerai juga haaa

  2. Gege happy birthday ya πŸ™‚ semoga di tahun yang ke 25 ini bisa memperbaiki kekurangan yang pengen diubah amiiin. Inget aja kalo life goes on, kita nggak sempurna and selalu harus tetep merubah diri biar jadi lebih baik hehe, bagus banget kalau kita aware dengan kekurangan-kekurangannya lho dan mau mengakui, mau menerima, niat berubah. Daripada yang ngeyel merasa sempurna lebih mendingan gitu Ge ya gak? Sorry jd panjang commentnya. God bless ya xx

    1. Makasih, Ci Mariska πŸ™‚ Iya gpp komen panjang2 krn gua juga demen baca komen orang LOL. Iya kalo orang2 nge-‘review diri’ pas tahun baru, gua ngelakuinnya pas ulang tahun.. Sok2 antimainstream hahaha

  3. met ultah gege, wish you all d best.

    soal nikah, saya yakin niat sso utk selamanya ya. tapi klo ditengah-tengah jalan gak bisa dipertahankan lagi mendingan bubar grak ya. mempertahankan sst yg gak bisa dipertahankan ngabisin energi aja, IMHO.

    salam
    /kayka

    1. Nikah itu ibarat trial-and-error seumur hidup kan mbak, lalu dilanjutkan dengan menjadi orangtua~ aih repotnya kehidupan ini setelah beranjak dewasa πŸ˜›

      Makasih, mbak Kay πŸ™‚

  4. Selamat ulang tahun Ge. Semoga sehat dan bahagia dipertambahan angka usia. Apapun pilihan hidup yang akan dijalani, semua mengandung resiko dan skenario. Tapi percaya bahwa penulis skenario lebih tahu yang terbaik dalam setiap langkah pelakon hidup.

    1. Kalo ga sakral namanya promise, Zi.. Alias janji-janji palsu πŸ˜†

      Iya masih muda πŸ˜› Kalo ditanya orang, “umurnya berapa?” jawabnya, “baru 25 kok tan/oom” hehehe

  5. Happy belated birthday Gege *nyalain petasan*
    Bagus kok Ge bisa menyadari keegoisan dan betapa kekanak-kanakannya diri sendiri (gampang minta putus) hahaha. Gue juga gitu, karena sadar jadinya sebisa mungkin berusaha introspeksi dan ngerem mulut juga.
    Soalnya kata-kata yang udah keluar kayak paku yang ditancapin kan, bisa kita tarik lagi tapi bekasnya selalu ada ^^ Sebelum nyesel, semoga kita bisa selalu mengerem diri kita sendiri dan ga nurutin gengsi dan ego ya Ge *toss*

    1. Ci Olip maap baru bales hehe makasih, ya!!! πŸ™‚ Iya nih gue musti berkorban banget utk satu hal yang ini, ibaratnya pikulan salib utk membuang kebiasaan buruk.. Pelan2 deh semoga kita jadi makin baik ya Ci, hari ke hari πŸ™‚

  6. Btw happy birthday dulu yak… πŸ™‚
    kalo nikah gitu ya emang, beda banget ama pacaran yang sering putus nyambung. duh.. moga-moga mulut ini terjaga lah pas udah nikah nanti..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s