Kata Mama dan Papa

Belajarlah dari pengalaman, apalagi pengalaman orang lain.

ALERT:

  1. Postingan ini tidak bermaksud untuk membuka aib keluarga  namun menjadi pembelajaran bersama. Kenyataannya kejadian di bawah ini bisa terjadi pada siapapun, ga hanya keluarga gue.
  2. Postingan panjang tanpa gambar. Ga kuat silakan tutup, yang mau lanjut baca jangan lupa siapin cemilan.

—–

Circle yang paling deket kan keluarga ya, jadi gua mau ambil pelajaran dulu dari kehidupan keluarga besar gua: Oom-Tante, sepupu tua, sepupu muda. Mau yang manis duluan atau pahit duluan?

Setiap section gua kasih yang pahit dulu aja kali ya, biar nanti endingnya manis *halah* 😛

  1. Hubungan Rumah-Tangga. Perlu diketahui di keluarga besar gue udah ada 2 pasang suami-isteri yang bercerai. Yang satu Oom (ipar)-Tante gue yang usianya udah paruh baya, satunya lagi abang sepupu-kakak sepupu (ipar) yang usianya ga jauh dari usia gue sekarang -___- Penyebab perceraian mereka itu berbeda, yang satu karena masalah ekonomi, yang satunya lagi karena diselingkuhin. // Selain masalah perceraian, ada juga beberapa kakak sepupu di keluarga gue yang itungannya ‘telat kawin’ (kalo kata orang zaman dulu), tapi memiliki result yang berbeda dengan kasus perceraian yang diatas: rumah tangga adem-ayem aja dan gada permasalahan harta gono-gini. Ini generalisasi gue secara umum ya karena kami udah lama ga ketemu, guenya di Bali mereka di Jakarta atau Amrik, dan gua liat di status facebook mereka, gada keluhan macem-macem. // Ada juga sepupu gua yang hamil di luar nikah. Yup, tetep ga punya pasangan, tapi mau bertanggung jawab ngurus anaknya walaupun sendirian. // Dari kejadian diatas gua bisa ambil kesimpulan.. Kalau belum siap masalah hati dan finansial jangan dipaksain nikah, lah. Apalagi mental, apalagi prinsip! Gapapa deh telat kawin yang penting kehidupan bahagia dan sejahtera. Setidaknya kalo ada masalah yang agak krusial ga perlu nyeret-nyeret orang lain (anak, suami/isteri, keluarga), cukup diri sendiri aja. Pelajaran yang kedua, gak egois. Perpisahan terjadi kan karena kurangnya kompromi dan toleransi, nah dari dulu ampe sekarang masalah uang itu sensitif makanya mendingan dari awal didiskusiin maunya gimana: siapa bayar kebutuhan RT, siapa yang bayar pendidikan anak(-anak), asuransi jiwa/kesehatan, tabungan/investasi berapa banyak, etc trus bikin catatannya tiap bulan biar ga kecampur-campur. Masalah kesetiaan lain lagi, perlu adanya keintiman baik secara rutin maupun spontan biar kehidupan RT ga hambar dan membosankan *gua tau yang ini susah*
  1. Keuangan & Karier. Despite the fact that they’re divorced now, karier masing-masing individu baik yang menceraikan (perempuan) maupun yang diceraikan (laki-laki) is on top. Tante gue berasal dari kalangan pendidik yang sudah mengirim muridnya kemana-mana, abang sepupu gue selalu “haus” akan ilmu pengetahuan sampe-sampe doi lanjut S3 ke Eropa dan back for good, buka usaha di Indonesia. Apakah kisah no. 1 dan no. 2 ada korelasinya? Bisa jadi. Bisa saja tante gue merasa superior karena penghasilannya diatas penghasilan suaminya dan ia tidak puas dengan apa yang telah (mantan) suaminya hasilkan, sementara kebudayaan Indonesia ‘mengharuskan’ laki-laki untuk memiliki pendapatan diatas perempuan, sementara kebutuhan RT juga bejibun (anaknya 3, btw). Bisa jadi abang sepupu gue terlalu ‘serius’ dengan kuliahnya sehingga istrinya merasa diabaikan dan mencari kehangatan laki-laki lain (they were in Long Distance Marriage, btw). Apakah salah? Apart from religious things, menurut gue disini gada yang salah dan benar, tapi adanya keputusan (pilihan) dan konsekuensi. Ketika mereka memprioritaskan satu hal maka akan ada hal lain yang terpaksa diabaikan and they MUST take risks of that, take consequences. Harusnya kejadian-kejadian seperti ini sudah disimulasikan di otak dan dibicarakan sebelum memulai babak baru dalam kehidupan, sehingga pas kejadian beneran jadinya ga kaget. // Trus kakak sepupu gue yang hamil diluar nikah maupun telat kawin gimana ceritanya? 😛 Well, gua bisa bilang they live their lives to the fullest. Yang satu bahagia banget ‘memonopoli’ anaknya dalam pendidikan dan kehidupan sehari-hari tanpa intervensi suami so she doesn’t have to compromise much, yang satu, meski cuma lulusan SMA tapi udah keliling Asia karena kerjaannya (business trip nyambi jalan-jalan). Kelayapan sama temen-temennya kesana kemari sampe puas, ga peduli omongan orang yang mengganggu (toh ga penting-penting amat), puas-puasin nabung, jadinya pas nikah dianya udah berasa ‘capek’ dan sistem ‘wild life’-nya udah shutdown jadinya udah ga macem-macem lagi. Capeknya dia sekarang ngapain sih, haha. Palingan capek main salju 😛

—–

Trus kalo gue jadinya pilih yang mana? Entahlah, kayaknya gua berada di tengah-tengah 😀 Kebetulan waktu lagi susun skripsi dulu, bokap juga bilang, “Ga usah nikah cepet-cepet lah kak, nikmatin hidup dulu, emangnya kamu ga mau jalan-jalan keluar negeri pake hasil kerja kamu? Ga mau bisa beli rumah, beli mobil sendiri pake gaji kamu? Ga mau bisa ganti gadget setiap bulan kayak ganti baju?” <– Beneran bapak gue ngomong begini 😆 Nyokap gue apalagi, “Kalo bisa kamu ga usah nikah cepet-cepet lah kak kejar aja cita-citamu, ngapain kek gitu, masalah jodoh ga usah dipikirin ntar datang sendiri kok,” yang mana sebenarnya masalah jodoh juga harus diusahakan tapi kalo udah ada yang namanya “kualitas,” “nilai jual,” “bargaining value,” usahanya ga ngos-ngosan banget. So, yeah 😛

 

Advertisements

27 thoughts on “Kata Mama dan Papa

  1. Hehehe, pernikahan itu memang masalah kesiapan hati ya. Kalau cuma “ikut-ikutan” doang dan belum “siap”, ya gak bakal jalan juga 😀 . Lagian zaman sekarang juga, orang harus mikir dengan otak juga kan 🙂

  2. Mana katanya panjang hahha dunia perkawinan ada fasenya bukan hanya materi dan prinsip namun kalau sudah ada di satu posisi dimana titik jenuh datang bahaya juga..itu..
    Bahkan kalau tidak bisa melewati jalan keluar perceraian, itu juga keputusan bersama untuk kebaikan.bersama juga….

    1. Kalo di Ms. Word udah pake Times New Roman size 12 hasilnya 2 halaman mbak hahaha.. Iyalah titik jenuh pasti ada, yang LDR aja kadang2 bisa bosen apalagi yang tiap hari ketemu dari pagi sampe pagi lagi, Makanya kubilang keintiman/kemesraan itu perlu mbak, baik secara rutin ataupun spontanitas

  3. Nice post ge!!! Ga panjang2 amat ini postingan. I agree with u. Intinya iya kalau ga siap jangan coba2 deh. Dikata married cuma cuddle2an doank? Eh aku suka tuh kata2 terakhirmu…wildlifenya udah shut down….hihi ga lucu kan dah tua baru mulai bandel..

    Happy sabbath anyway ge

    1. Met sabat kak Joice… Aku ga ke gereja nih masuk angin huhu. Kalo pacarannya main2 kya masih sekolah ya bisa aja cuddle2an aja kan, kalo udah serius/tua mana bisa lagiiiii *cek KTP* 😆
      Mendingan gitu kan kak daripada kebalik, udah punya anak-cucu berentet eh taunya “main belakang” karena pas mudanya gak dipuas2in (-_____-” )

    1. Halo mas, wah yang kayak gitu justru bagus karena udah ada persiapan, siapapun pasangannya. Jadi nanti tinggal didiskusikan aja dengan budget sekian mau dibikin konsep seperti apa.. Iya kerjaan juga prioritas tuh hehehe

    1. Siap, grak!!! Hehehe nah terkadang sebenarnya problema RT bisa dihindari kalo bisa dikompromikan ya mas. Tapi kalo udah selingkuh2 ya susah juga -____-
      Eh mas Jampang, kalo boleh tahu kemarin2 bercerai krn apa? *gpp kalo ga mau jawab, privasi*

  4. Banyak temen yang nikah tp financially belum siap skrg malah jd drama keluarga krn tinggal bareng dan financially tergantung. Ya kalo belum siap nikah, hanya buat status, jadinya bisa gt. Kasihan

  5. Kadang ngeliat temen yang kayaknya ngebet banget pengen nikah padahal masih jomblo itu jadi bingung, mereka cuma kepengen nikahnya kah? Bukannya yang paling penting menemukan pasangan yang memang membuat kita mantap untuk mau menikah dengan dia? Dalam kondisi jomblo tapi menjadikan menikah sebagai resolusi tahun 2016 pula, jadinya kayak asal ketemu yang mau ngawinin, yaudah yuk kawin. Hahahah lebih ngenes daripada stay jomblo. Biar jomblo asal happy Ge 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s