Bandung Final Destination

Akhirnya coy pecah telur juga!!! Postingan pertama 2016!!! Mana judulnya banyak gaya pula wkakaka.

Tidak mau mengulangi kesalahan yang sama waktu postingan Malang gue belum kelar (untung yang Surabaya-version udah!), postingan Bandung harus diselesaikan ini hahaha. Mana ternyata pas diinget-inget banyak juga kegiatan di Jakarta dan Bandung dari hari pertama yang lupa dicatat -____- *toyor diri sendiri*

Jadiii setelah kemarin ketemu Uda, Sabtu pagi (Dec 12, 2015) cao lah gua ke Bosscha. Lah bukannya ke gereja nih anak! ๐Ÿ˜† Yaabis gimana dong justru gua ke Bandung karena ngejar Bosscha-nya kan, mumpung deket dan ada kesempatan, kapan lageee. Bukannya gua menomorduakan Tuhan tapi males ah ngomongin hal relijius disini ๐Ÿ˜›

Suasana hujan, jam 09:30 setelah sarapan gua naik gojek kesana. Pake nyasar pulak! Kirain kalo udah driver lokal langsung tau jalan eh taunyaaa -____- FYI kalo Sabtu Bosscha cuma buka sampe jam 13:00 sementara hari Minggu tutup, makanya dibela-belain banget kan. Kenapa si Uda kagak nganterin gue sementara doi ada boil? ((( BOIL))) Bahasa anak 90-an banget ๐Ÿ˜† Tak lain dan tak bukan karena *jeng jeng* KERJA cuyy trus siang atau sorenya gitu ke Jakarta hiks. Maklum deh masih budak kapitalis gabisa bikin libur seenaknya ya, Da. ๐Ÿ˜†

Nyampe Lembang masih ujan sok atuh langsung beli tiket aja.ย Bosscha ini ada 2 sesi, yang jam 09:00 gue kelewatan akhirnya dapet sesi yang jam 10:45 deh bayarnya Rp15.000,- aja pemirsa.ย Murah ye cuy padahal ilmu dan biaya perawatannya kan ga murah. Mungkin karena rutin juga tamu-tamu berdatangan sehingga harga segituย dianggap cukup? *soktau*

IMG20151216072042[1].jpg

Foto gedungnya Google-ing aja ye boookk udah banyak kan bertebaran dimana-mana. Trus mbak-mbak guide-nya imut banget ya! Seneng deh liatnya. Mana dia kasih penjelasannya juga menarik dengan nada yang OK jadinya ngga ngebosenin gitu (lupa nama mbak guide-nya siapa). Dia juga nunjukkin kalo lantainya bisa dinaikturunkan sesuai keperluan (dan tinggi badan peneropong! *ambil meteran*) dan posisi atapnya bisa dipindahkan tergantung posisi langit yang mau dilihat sebelah mana. Canggih!

IMG20151212105656[1].jpg
Teleskop Zeiss with mbak guide. Diameter teleskop: 60 cm. Panjang lensa fokus: 1072 dan 1078 cm. Fungsi: Mengamati bintang ganda visual dan geraknya, menentukan jarak bintang dari bumi, serta mengamati pergerakan komet dan planet lain.ย 
Waktu ada sesi tanya jawab gua ga ketinggalan ikutan, dooongg.. Hahaha. Waktu itu kalo ga salah gua tanyanya,

“Apa aja kegiatan dan kerjasama yang pernah dilakukan Bosscha baik secara nasional maupun internasional?”

Gua nanya begitu karena ngerasa sayang aja udah ada balai obervatorium bidang astronomi yang memenuhi rasa penasaran akan ilmu pengetahuan angkasa eh malah gak diperhatiin pemerintah.

Kalo ga salah jawaban dari pertanyaan diatasย adalah, sudah ada beberapa kali kerjasama antara perusahaan astronomi di Thailand dan Jepang yang bekerja sama dengan Bosscha secara khusus. Dan sebentar lagi akan dibangun Balai Obervatorium Nasional yang berada di bagian timur Indonesia, sebelahnya Bali tapi masih kesanaaaaaanya lagi bukan di Lombok. Antara NTB dan NTB. CMIIW ๐Ÿ™‚ *buat temen-temen yang baru dari Bosscha yang ingatannya masih fresh mungkin bisa kasih info tambahan di kolom komen*ย Duh bagus deh ya! Sayangnya yang di timur Indonesia nanti ga bisa dikunjungi olehย sembarang orang, hanya ilmuwan dan orang-orang tertentu yang diberi izin masuk atas dasar penelitian. Mantap!

Waktu kelar dari Bosscha gua agakย bingung kan mau kemana akhirnya gua memutuskan untuk beli oleh-oleh sekalian titipan. Oleh-oleh andalan gua tentu saja Amanda Brownies (!) yang langsung ambil di outletnya, lumayan dapet 2 brownies kukus dan 2 brownies bakar. Gua suka brownies bakarnya btw lebih garing di luar empuk di dalam #eaaa. Brownies ini 2 box gua kasih kantor (Ritz & Ayana), 1 box kasih ke temen, 1 box makan sendiri #rakus. Abisnya baru 3 hari ๐Ÿ˜› Trus gua beli maicih 2 bungkus level 10 titipan temen gue. Gile liat cabenya aja gua udah ogah ini kok temen gue mau makanin ya hmmm. Abis itu mampir Ciwalk bentar, makan di salah satu restoran fast food, trus nonton deh!

IMG20151212185203.jpg

Bisa dibilang gua anaknya demen nonton so selama ada kesempatan pasti gua mampir ke bioskop yang ada di kota itu (kecuali pas di Malang) makanya ga heran kalo pas di Surabaya gua bolak-balik TP wkwk kerjaan nonton mulu apalagi pas filmnya bagus dan jamnya pas ๐Ÿ™‚ Kalo kata nyokap gue, “Setan mata satu” hahaha.

Yaudah kelar dari Ciwalk gua beli pisang sale di Kartika tadinya jadi oleh-oleh buat Jojo ternyata aku gatahan godaan yaampun pisang sale-nya kok enak?! Btw ini bacanya SA-LE ya bukan ‘sale’ as in diskonan! Wkakaka ๐Ÿ˜† Buat Jojo ntar deh gua jajanin kue soerabi yang di Dewi Sri yes ๐Ÿ˜‰

Habis beli pisang sale langsung cuzzz beli nasgor dekat hostel sebagai penutup malam ini, packing bentar, trus tidur. Ciao!

—–ย 

Minggu pagi, jam 06:30 berangkat ke bandara. Biasalah, naik apa lagi kalau bukan gojek andalanku haha. Disuruh Uda brangkat jam 06:00 biar ga macet atau keburu-buru atau apa lah eh ternyata daku keasikan sarapan roti dan juice. Maafkeun aku, Uda *sungkem* Pas nyampe bandara agak bingung ini pintu masuknya mana.. Ealah ternyata pintu keberangkatan nasional dan internasional jadi satu, dong!!! Bandaranya kecil pula ๐Ÿ˜ฅ Maklum sok2 anak gedongan selama ini liatnya bandara gede mulu apalagi bandara Changi noh *langsung bikin perbandingan* tsk. Untung lagi di-renovasi. Sorry to say walaupun gua demen suasana kota Bandung tapi gue ga bakalan ke Bandung dulu deh dalam waktu dekat ampe bandaranya kelar! Too much hassle and crowd hiks akika sesak napas di dalam. Maaf Uda walau aku mencintaimu tapi aku lebih mencintai diriku sendiri.

 

HUEEEEEKKK. *yang baca muntah* ๐Ÿ˜† ๐Ÿ˜† ๐Ÿ˜†

Yah begitulah kira-kira perjalanan santai gue di Jakarta dan Bandung selama sekian hari. Ternyata enak banget ya jalan-jalan santai kayak gini, sendirian, ga dikejar waktu berasa kayak dikejar macan *karena anjing terlalu mainstream* *halah* Next mo coba aaahh ke tempat yang rada jauhan dikit hihi.

Sampai jumpa di postingan berikutnya! Merry Christmas 2015 and Happy New Year 2016! *telat banget lu Ge*

Advertisements

31 thoughts on “Bandung Final Destination

  1. Yang rencana mau bikin observatory di timur Indonesia itu bener. Soalnya Leiden kerjasama ama Bosscha bahkan disini ada yayasan sendiri untuk ngurusin Bosscha. Tapi sekarang masih dalam pemetaan dan survey tempat. Jadi masih lama banget bakal ada observatorium di timur Indonesia. Doain semoga cepet kelar ya.

    1. Yoi krn banyak juga yg perlu diurus kan. Utk tempatnya sendiri masih perlu itung curah hujan tahunan, kelembaban udara, ketinggian lokasi, dll. Belum lagi dari pihak luar: arsitek/teknik sipil yg akan membangun gedung, fisikawan, bla3x pokoknya intinya ribet deh ๐Ÿ˜… tp aku tetap senang!

    1. Bisa Ciiii justru seruan malem drpd siang hihihi tp katanya dateng pas bulan Apr-Okt aja krn langitnya bagus. Itu pas musim kemarau sih emang hahaha ideal bgt.
      Eaaaa Uda dibawa2, ke-GR-an nanti dia Ci wkaka ;p

  2. Wah belum pernah ke bandung nih, soalnya rumahku disidoarjo! Hahaha

    Pengen banget ngerasain ke bandung.
    sery ya kak kayaknya liat bintang di bozcha.
    jadi pengen deh, aku dulu pernah liat bintang di surabaya tpi lupa deh tempatnya apa. wkwkkw xD

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s