Jakarta 2 Hari: Adek-adekku Sayang dan Seminar

Kemarin lanjutan ceritanya sampe mana ya?

Jadi abis pulang dari GI itu gua langsung ke rumah kan.. Ga mampir-mampir lagi. Aku takut kalo mampir malem-malem ditengah kejamnya ibukota 😆 Sebenernya ga masalah kalo tempatnya aman tapi kita tau pasti Jakarta kayak gimana kan yah. Di Bali mah gua biasa aja pulang malem.

Nah~ nyampe rumah nih ada sodara sepupu gua (lebih muda) mampir. Dia emang biasa mampir kalo abis pulang gereja (waktu itu ada Kebaktian Permintaan Doa). Pas ketemu gue, dia nanya, kok bisa putus sama si Mantan? Gua sih sebenernya males banget membongkar masa lalu tapi berhubung dia laki-laki ya gua kasih tau aja.. Dari sudut pandang seorang perempuan dewasa muda dan seorang pekerja. Harapan gue sebagai seorang individu, seorang pasangan, seorang pekerja.. Sebenernya gua juga ga ambisius-ambisius banget jadi orang tapi kan setidaknya punya tujuan hidup yah, minimal ga ngerepotin orang lain lah. Trus sebisa mungkin gua kasih wejangan, kebetulan kita sama-sama di bidang hospitality dan dia lagi kuliah di back office-nya, gua kasih gambaran tentang kerjaan gua yang sekarang dan pergolakan hospitality pada umumnya, dan dia mengerti.

Kelar ngasih wejangan, laper neh.. Sebenernya adek-adek gua sih yang laper haha gua mah ngikut aja, eh mereka sok-sokan pesen Dominos! Pas lagi ada promo buy 1 get 1. Wkakakaka.. Adek-adekku, kalian rakus juga yahh.. Kirain gua doank *eh gimana?* 😆 Akhirnya kita pesen yang XL Cheese dan Med Vegetarian. Kelar makan, tidur!

Besoknya nih gua bangun pagi kan. Gua bilang sama adek gua kalo mo ada seminar seharian. Kalo ada apa-apa kabarin.. Biasa si Bungsu sekolah, si Tengah kuliah pagi. Emangnya ikut seminar apa sih gue?
image

MarkPlus Conference 2016! 

Jadi ini tuh seminar marketing yang diadakan tiap tahun dan narasumbernya bener-bener orang terkenal yang dia bangun perusahaannya dari bawah secara serius sampe bisa merekrut karyawan segitu banyak. Kenapa gua ikut beginian?

  1. Karena pertumbuhan pengusaha lokal Indonesia skala UKM baru 1%, ketinggalan banget dari negara-negara maju lainnya yang udah diatas 5%-10%.. Gausah jauh-jauh deh bandingin sama negara tetangga aja, Singapura dan Malaysia. Nah kalo gada yang buka lapangan usaha, semua pasti berlomba-lomba jadi karyawan, sementara persaingan juga semakin ketat. Perusahaan pengen punya karyawan yang pintar, loyal, berdedikasi tinggi terhadap perusahaan, dan berpengalaman. Nah trus yang fresh graduate kemana? Kalo semasa kuliah ga aktif ikut organisasi sana-sini, belajar soft skills, mati aja lu *jahad banget gua yak* 😛
  2. Waktu lagi makan di McD kan suka ada kertas lapisannya tuh diatas tray, nah itu gua baca.. Ternyata pencetus ide junkfood McD itu (bapak siapa namanya? lupa) memulai usahanya dari sekitar umur 60-an. Pertamanya dia emang karyawan gitu trus pas pensiun ga pengen diem-diem aja. Mungkin udah kebiasaan aktif kali ya.. Selain badannya yang aktif, otaknya juga aktif, sampe usahanya berkembang sampe sekarang. Dari bacaan itu gua menarik kesimpulan, sebenernya mulai usaha dari umur berapapun bisa yang penting niat, dan modal utamanya bukanlah uang tapi IDE. Jualan ide mahal, loh.. Karena dituntut untuk kreatif dan menjadi ‘beda.’ Kendalanya kalo mulai usaha di usia tua adalah, musti siap rendah hati dan ‘rendah diri’ hehehe (karena biasanya nyuruh-nyuruh bawahan sekarang minta tolong pake produk/jasa nya).
  3. Pembeli saham perusahaan-perusahaan yang dibangun di Indonesia kebanyakan pihak asing. Apakah salah? Tentu saja tidak. Masalahnya, kita belum bisa jadi tuan rumah di negara sendiri karena kalo ada rapat pemegang saham pasti juga ada intervensi asing, kan~ Gua tau hal ini dari kelas Pasar Modal yang gua datengin di Surabaya Agustus kemarin. Kalo kita memegang peranan disana kita bisa bantu cari solusi win-win biar kesejahteraan rakyat juga kerasa, ga mentingin urusan perut pemegang saham dan kapitalis aja. Maklum, urusan duit itu sensitif yes.

Nah berdasarkan ketiga alasan diatas apa aja langkah-langkah yang sudah gua lakukan? Belum ada sih *ngomong aja lu Ge!* 😆 Gua berharap setidaknya gua bisa ‘curi ilmu’ dari mereka dulu nanti gua terapkan pelan-pelan. Apalagi ntar udah mau MEA (Masyarakat Ekonomi ASEAN) 2016 kan.. Ya gimana gua masih ikut orang (baca: ibu bos) trus gua juga masih ada kesibukan lain (ngajar, les Mandarin, aktif di gereja, etc) jadi gua mau ngumpulin tabungan dulu. Gua udah ada ancer-ancer juga start dari bulan Jan 2016 nanti musti ngapain, udah bilang laki gue juga dan dia dukung (haleluyah!). Semoga berhasil yah dan bisa memangkas problem-problem yang ada. Btw gua dapet kata-kata bagus dari Oom Henry Manampiring nih,

“KNOWLEDGE WILL NEVER BETRAY YOU.”

image

So… Buat temen-temen yang lagi buka usaha dan berjalan, semangat! 🙂 Ada ci Pingiwed yang lagi buka usaha baru, Ci Yulianti Jimahi di Kalimantan sana, dan Ci Dessy yang buka usaha puding sutra 🙂 *maap buat temen-temen lain yang ga kesebut*

 

*btw kenapa ini jadi postingan serius, sih? 😆 *

Advertisements

14 thoughts on “Jakarta 2 Hari: Adek-adekku Sayang dan Seminar

    1. Ibarat pacaran serius Xiao, kalo mau buka usaha serius = komitmen tinggi. Niat gaboleh setengah2, musti dicari solusinya..
      Ibarat kerjaan ada yg namanya 3mths probation (training), kalo buka usaha itu limitnya 3thn.. Baru bisa dibilang sukses.
      Makanya kalo mau buka usaha serius mendingan resign dr kerjaan yg skrg trus fokus dsna 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s