Yang Susah untuk Dilakukan Kini

Adalah mencintai tanpa syarat, tanpa batas.

Gua ga ngerti kenapa dan sejak kapan bisa mencintai seseorang secara bersyarat, kadang dalam hati berkata, “pengorbanan gue gada harganya,” “rasanya semua sia-sia,” “kok dia ga ngeliat usaha gue sih,” bla bla bla. Ujung-ujungnya ngerasa sakit hati sendiri.

Kalo dipikir-pikir, mungkin ini karena gua belajar HitmanSystem juga (salah satu dampak buruknya, makanya gua bilang kalo baca ginian musti di-filter juga). Disana tuh diajarin kalo dia ngga menghargai usaha kita, fokuslah dengan orang lain yang bisa lebih menghargai. Kesannya pamrih? Iya. Tapi kan memang betul terkadang kita bisa puas batin kalo usaha kita dihargai, gausah dibayar pake duit deh tapi pake ucapan ‘terima kasih’ atau pelukan hangat /tepukan akrab/ciuman singkat di pipi rasanya udah seneng banget.

Terakhir kali mencintai tanpa pamrih itu… Tahun 2010 kayaknya. Itupun dengan orang yang salah (makanya jadi ‘mantan’ kan) 😆 Hubungan yang singkat tapi (gua ngerasa) lumayan juga lah effort gua. Effort dia ke gua waktu itu… Gada kayaknya. Tapi pas putus gua patahati-nya cuma bentar sih, maklum pake deadline, trus bangkit lagi.

Tapi gua sedikit bangga juga  dengan kisah asmara gua ihiy! Gua pernah naksir anak orang selama 6 tahun yang kebetulan emang jauh dari jangkauan gue. Anaknya pinter akademik, pinter bersosialisasi, ramah, pinter sport, pinter musik, alamak idaman gue banget pokoknya (tapi sombong)! Gue emang lebih suka cowok pinter daripada cowok ganteng, enak diajak ngobrol gitu. Enam tahun coyy dalam penantian.. Itu waktu sekolah tuh, SMP-SMA. Pernah juga gua naksir anak guru kimia yang effort-nya juga lumayan nih, ampe ketauan emak-bapak gua, maluuuuu.. Trus muka gua merah kayak kepiting rebus 😆

Kapan ya bisa kayak gitu lagi? Kayaknya musti latihan lagi soalnya gua bisa ‘galak’ urusan hati kayak gini karena proses latihan yang lama juga *sigh* Oia satu lagi, mungkin gua ga akan menikah kalo belum ketemu orang yang satu visi-misi sama gue, yaitu… *drum roll*

Ephesians 5 (NIV) 
22 Wives, submit to your husbands as to the Lord.
23 For the husband is the head of the wife as Christ is the head of the church, his body, of which he is the Savior.
24 Now as the church submits to Christ, so also wives should submit to their husbands in everything.
25 Husbands, love your wives, just as Christ loved the church and gave himself up for her
26 to make her holy, cleansing her by the washing with water through the word,
27 and to present her to himself as a radiant church, without stain or wrinkle or any other blemish, but holy and blameless.
… Menciptakan surga kecil di dunia.
Ya harapannya ga berkeluarga di dunia aja ya bok tapi bisa ketemu lagi di surga/akhirat sana ntar, apapun kepercayaan pasangan gua nanti (will discuss this topic with you guys later).
Advertisements

56 thoughts on “Yang Susah untuk Dilakukan Kini

  1. Saya bacanya ini seperti usahamu buat jadi makin dewasa sih Mbak :hehe. Makin ke sini jadi makin paham apa yang dicari pada diri seorang pendamping hidup, entah kesamaan visi atau sifat yang bisa saling mengerti. Setelah makan asam garam percintaan, kan jadi makin paham. Mudah-mudahan cepat ketemu someone yang bisa diajak di sisi ya :hihi.

    1. HHHHH harus lebih ikhlas katanya, Gar~ Amin ya Gar semoga ga salah pilih masalah pendamping hidup. Ya iyalah beli baju aja mikirnya ampe besok masa’ pilih pasangan cuma sejentik jari? 😆

      1. Hahaha faktor U itu Ge. Gue juga gitu kok. Udah gak masa nya mikir yang seneng seneng aja. dan dasarnya cewe itu emang lebih kepikiran sih ke masa depan maunya gimana 🙂

      2. Halaaah hahahaha…enjoy aja Ge. Bagus loh kalo lo kepikiran lebih dalam biar ga salah langkah. Lebih baik hati hati ketimbang kejeblos toh? 😉

  2. Pendapatku dari dulu sampai sekarang tentang cinta itu selalu sama bahwa cinta sesama manusia yang ga pamrih itu hanya cinta orangtua ke anak. Cinta ke pasangan hidup masih tergolong pamrih 😀 pun suami istri

  3. wiih, dalem nih bahasannya. Gw suka bible quotenya, Grace. Tapi untuk sekarang, sepertinya enakan kamu enjoy single life to the fullest, ga usah pikirin melatih cara mencintai yang bener itu gimana. tar kalau ketemu jodohmu, pasti bisa laah.

    Gw juga suka follow Hitman system, love yourself duluan kan ajaran dari dia 🙂

    1. Masalahnya Ci gua ngerasa udah hepi sekali dengan hidup gua ini *apalagi ditambah liburan kmrn* paling2 masalah gua cuman satu.. KURANG DUIT 😆 Partner gua yg skarang so far bisa diajak berbagi kebahagiaan, ya 5K itu. Gua mo cari apalagi dalam hidup ini ya?! Hehehe 😃

  4. Mungkin karena banyaknya orang yg percaya dengan stereotype ‘memberi maka menerima’, Ge 😛

    Aku jugak males bahas-bahas pengorbanan yg dulu. Biar aja jadi sesuatu yg terlupakan. 😀

  5. Duhh..

    Aku mah apatuh yang pacaran cuma sekali dan putus menjelang UN SMA dan nggak bisa move on sampe sekarang hahahahah

    *malah tcurhats*

    salam kenal juga mbak.
    Aku Aul, 22 tahun dari padang ^^

  6. menurut gw sih cinta manusia itu pamrih ya, mencintai pasangan ya pasti harap pasangannya cinta balik, perhatian balik, do all efforts lah. sebuah hubungan klo 1 pihak doank yang do all efforts, pasti capek n bubar.
    klo masa SMP SMA itu emang lucu klo dikenang, gw pikir.. sebenernya gw belom tentu bener2 jatuh cinta sama orangnya. mungkin gw cuma suka dengan perasaan gw ketika menyukai seseorang. love the idea of ‘loving someone’. Bikin hati berbunga2 cm karena papasan di lorong sekolah, jantung berdebar2 karena doi jarak 30cm dari gw.. pastinya bikin gw kreatip karena gw jadi sering bikin puisi2 lebay di diary hahahaha…

    1. Lagian kalo pacaran masa sekolah belum tentu mau kawin besok juga sih Ci, iya kan?! Makanya pikirannya ga ribet, putus ya putus aja~ Kalo yang udah ‘gede’ macam gua gini, yaelah masa ngambek dikit = putus, ga lucu amat.

      Iya capek juga kalo kita memberi atau menerima mulu, gada timbal balik dari pasangan

    1. Kalo proses belajar HitmanSystem-nya 3 tahun berarti masa ‘puter-balik’-nya segituan juga, mas. Kebetulan saya jomblo 2 thn waktu itu jadi masa ‘puter-balik’-nya cuma 1 tahun huahahaha *perhitungan*

  7. 6 taon? Geeezzzz… gue max 3 taon….. nasibnya sama… ga jadi….

    Well… good luck in your love life. Jangan nikah buru2, kecuali nemu yang pas 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s