Kualitas Terisi.

Gua kirain setelah putus dari si Koko bulan Juni kemarin gua ga bakal pacaran lagi ampe beberapa tahun ke depan, eh taunya dapet gantinya cepet banget 😆

Sebelum menceritakan tentang pacar baru gua ini, gua cerita dulu kenapa gua putus dari mantan yang terakhir, ya. Beberapa temen blog yang temenan sama gua di Facebook pasti tau deh, karena bawaan gua hepi bener pas putus 😆

Adanya ketidakpuasan dalam diri gue ketika melihat dia sebagai seorang individu yang utuh. Karir, stuck. Keluarga, adaaa aja masalahnya yang selalu dikeluhkan ke gue. Dua aspek ini paling penting dalam hidup gue. Kebahagiaan? Yah masa’ dia menggantungkan kebahagiannya ke gueee.. Ujung-ujungnya gua ngecewain juga, kan. Namun ada satu kelebihannya: Relijius. Banget! Aktif banget di gereja.

Yang mana gua malah ga sebegitu relijiusnya 😆

Akhirnya at some point I realized one thing: We have different POV on big matters. Visi-misi kami beda. And I’m sorry to say, kualitas hidup sang mantan ada di bawah gue. Gimana gue mau fokus bertumbuh kalo malahan harus mendukung orang lain dalam porsi lebih dari batas sewajarnya? Gua ampe heran, sebelum ketemu gue hidupnya ngapain aja sih.

So yeah, I said I cheated on him, when actually I didn’t. Salah satu dari sekian banyak cara untuk berpisah secara cepat 😛

Di postingan gue beberapa waktu lalu juga nunjukkin video tentang kesiapan berpasangan kan. Di masa transisi itu gua juga sempet mikir, sebenernya yang belum siap pacaran itu gua atau sang mantan sih? Atau waktunya yang ga pas? Trus waktunya itu KAPAAANN??? 👈 ciri-ciri orang ga sabaran. Ah yaudahlah emang blom jodoh aja kali.

Ga berapa lama setelah itu gua teringat prinsipnya HitmanSystem tentang Koleksi – Seleksi – Resepsi. Yo weis yuk memperlebar sayap pertemanan dan networking sebelum cari yang baru, baik secara online dan offline. Kalo jodoh alhamdulillah kalo bukan ya beneran temenan aja.

Dalam menjalani proses koleksi dan “beternak ayam” ini pun ga gampang karena gue musti pinter-pinter pilih pergaulan sampai menemukan seseorang dengan standar yang gua mau. Secara online, gua pernah kenalan dengan orang-orang luar daerah dan luar negeri juga. Ya temen-temen yang pernah pake jasa dating online pasti ngerti lah ya. Disini gua sempet sreg dengan beberapa orang.

Secara offline, gua ikut komunitas, seminar, keluar-masuk club, keluar kota.. Tapi yang nyantol dikit karena gua harus konsisten sementara kendala gua ada di transportasi.

Setelah melalui proses Koleksi dan Seleksi ini akhirnya gua memutuskan mau sama yang mana. After 3 months, bok! Itu aja pake drama sama beberapa orang, njir 😆 Lama bener ye (kalo rumusnya HS after 3x dating aja). Gua punya jadi lama karena mau-ga-mau LDR lagi. Lah emangnya yang deket-deket Bali sini ga dapet, Ge? Ya ada aja sih yang mau sama gue tapi guenya yang ga mau sama merekaaaa *belagu* 😆 Yaudahlah fix jabatan Ratu LDR gua sandang 😆

Lalu apakah sama yang baru ini kualitas hidup gue meningkat?

Alhamdulillah, iya. Latar belakangnya dia secara individu hebat bener, dan gua “malu” kalo ga bisa catching-up his quality. Toh Tuhan sendiri bilang, carilah pasangan yang sepadan kan. Itu ga hanya tentang keimanan tapi juga latar belakang pendidikan, kualitas hidup, dan karir (dan banyak aspek lainnya).

Dan lagi-lagi, HitmanSystem mengajarkan:

Jika ada sepasang kekasih punya nilai kualitas yang berbeda, salah satu cara untuk mempertahankan hubungan adalah: sejajarkan kualitas. Or else, pisah aja.

Contoh nih ya. Kualitas hidup gua nilainya 8 sementara kualitas hidup si mantan nilainya 6. Ini setelah ditotal dari berbagai aspek, ya. Perbedaan nilai kualitas hidup ini, secara disadari atau tidak, bisa memengaruhi cara berpikir, cara berkomunikasi, tindakan, pola hidup, dsb. So karena solusi untuk mempertahankan hubungan adalah dengan menyejajarkan kualitas, artinya either doi yang “naik” ke atas atau gue yang “turun.”

Sekarang logikanya gini deh, ibarat sekolah, lebih seneng dapet nilai 8 daripada 6 kan? Bahkan pengen naik lagi ke nilai 9. So ga mungkin dong gua turun nilai, rugi! Tapi si mantan juga ga mau tuh diajak kerjasama buat ningkatin nilai (sementara mulut gue capek juga nasehatin dia). Gua udah ngasih kesempatan setahun, bok! Itu aja udah buang-buang waktu banget. Akan lain ceritanya kalo umurnya sepantaran gue, mungkin gue masih maklum. Masalahnya dia kan udah 30+ something! Selama ini dia kerja kemane aje cuyy? Yaudah daripada gue nanti dibilang demanding, mendingan putus aja. Itu solusi terbaik.

Akhirnya gua bikin press-conference juga! 😆 Semoga ga penasaran lagi yaaa.. Kapan-kapan gua ceritain hubungan yang sekarang deh dan tolong doakan hubungan kami lancar-lancar aja plisssss. Haleluyah!

PS: Lagu buat (para) mantan. Perhatikan liriknya!

Advertisements

9 thoughts on “Kualitas Terisi.

  1. Haduuh, baru BW an lagi langsung baca postingan sensasional inih hahahah *apasih*
    Yah namanya pun masih pacaran Ge, masih sah lah gonta ganti asal ada alasan yang jelas. Pacaran kan emang proses seleksi, kalo gak happy kenapa juga di jalanin yagak?
    Congrats sama yg baru ya, semoga langgeng dan cocok 🙂

      1. Eitsss dalam berpacaran emang bukan cari yang sempurna tapi cocok, saling melengkapi. Makanya pas pacaran sih sah sah aja kalo mau putus asal alasannya masuk di akal bukan cuma main main. Tsaaah udah kayak pakar asmara belom 😆

  2. Grace, just my opinion ya. Kalau lu masih muda, dan namanya masih pacaran, kalau bisa sih…kalau bisa nih ya, jangan jelekin yang lama dan memuja yang baru dulu. You will never know, apalagi pacarannya masih seumur jagung. Kalau sudah nikah dan sudah teruji oleh waktu, baru deh elu akan bisa menyimpulkan whether the quality of a person is as good as you thought. Gue sih berharap elu beneran sudah menemukan orang yang tepat, dan penilaian elu yang ditulis di post ini tepat.

    Oh iya, Hitman system itu bikin salah satu org yg gue kenal jg berantakan, jadi gue gak terlalu sreg sm yg namanya hitman2an. Hehehe. Bukan kenapa2, menurut gue walaupun pasangan hidup itu harus dicari, tapi bukan berarti kita kayak org MLM nyari networking selebar-lebarnya. Milih pasangan itu harus lewat proses, dimulai dari kita mengenal dulu diri kita, lalu mempelajari org2 di sekitar kita, kalau bisa dari smaller circle. Karena apa? Kalau kita ada di circle yang tepat, kekurangan dan kelebihan si pasangan itu bisa jg kita ketahui dari interaksi dia dengan org2 yang juga kita kenal. Ya gitu aja deh, just my opinion ya, mgkn bisa setuju or ngga, tapi mendingan disampaikan kan, biar ada different POV.

    1. Makasih banyak Ci Leony atas masukannya.. Jadi sedih bacanya hehehe. Iya HitmanSystem juga ga gua terima mentah-mentah kok, di-filter dulu, itu gunanya otak kan 😛

      Anyway gua pengennya punya pasangan yang mendukung gua bertumbuh.. Dalam bidang apapun itu. Masalahnya seberbusa apapun mulut kita kasih nasehat, kalo orangnya ga niat berubah, nasehatnya bakalan mental juga kan.. Itu maksud gua. Jadi daripada gua capek tenaga pikiran waktu buat ngasih nasehat “permata” ke “anjing” (sorry, dear ex!) mendingan dilepas aja lah. Udah setahun loh Ci.. *lgsg kepikiran emak gue yang ngasih nasehat selama puluhan taon*

      Trus anaknya clingy bgt d’oh ga tahan! Padahal LDR juga zzzzz -____-

  3. Wah selamat Ge! Lagi manis-manisnya ya hihihi. Semoga aja yang ini emang jodoh ya ^^ Gue pribadi ga demen sama hitman system itu sih tapi prinsipnya memang nasehat dia yang bagus kita ambil, yang gaje abis ya kita buang ya hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s