Surabaya On The Move

Ini ye cyin bulan depan eike ada rencana ke Surabaya lagi kalo tulisan ga diselesaiin jadinya numpuk dan utang postingan banyak. Keburu lupaaa~

Jadi kan gue udah 2x ke Surabaya ya ceritanya, nah ngapain aja tuh? Yang bulan Agustus 2015 ada seminar Pasar Modal gitu (reason revealed), yang bulan Oktober 2015 ini ngajuin visa America (another reason revealed). Yes gue penganut “pamali” banget, kalo belum pasti kejadian mendingan gausah bilang-bilang ke orang lain.. Malu kalo gagal 😂

Agustus 2015
Kemarin ceritanya sampe di Monument Kapal Selam kan ya? Nah kelar itu kan udah gelap sekitar jam 6-an gitu saatnya cari penginapan. Gue tanyain guide-nya kan trus dia kasih penunjuk arah kemana harus berjalan kalo mo nyari penginapan. Yo weis gua ikutin. Penginapannya udah dapet nih tapi kok malesin banget ya bentuknya. Trus gua cabut aja deh.
Sambil nyebrang sambil lihat Hotel Sahid, rate-nya lumayan tinggi buat gue hari itu.

image

Tongpes bookk ~ wkakaka akhirnya gua jalan lagi dikit ke arah stasiun kereta api eh disana ada mesjid. Sempet loh gua kepikiran buat TIDUR DI MESJID!!! πŸ˜† tapi kayaknya beresiko banget deh untuk anak imut-imut seperti akyuuu *yang baca muntah* bisa-bisa gue ‘dikerjain’ pas tidur.
Akhirnya nemu tukang ojek di deket mesjid sana trus minta dianterin nyari penginapan yang deket Basuki Rahmat. Dapetlah Sparkling Backpacker Inn ini ~ kalo ga salah dulu mbak Noni pernah nulis deh.

image

Abis bayaran dan naroh barang, muter-muter bentar sama tukang ojeknya buat nyari gedung IDX buat gue dengerin seminar besok.

image

Lumayan banyak hal baru yang gua pelajarin disini khususnya cara “membaca” perusahaan, cara puter uang, cara investasi yang benar di produk lain selain beli saham perusahaan, gitu-gitu deh. Sebelum berangkat gua juga memantapkan diri dengan bertanya ke orang sekitar dulu jadinya ga buta-buta banget dan bisa meminimalisir kesalahan umum yang diperbuat.
Semimarnya dari jam 9-selesai dengan 1x break tapi jam 4pm gua uda cabut karena jam 5pm dijemput travel buat balik Bali, beres-beres dulu πŸ™‚

Oktober 2015
Jadi kan beberapa temen udah tau ya kalo nyokap gue kerja di Amrik eh ga lama kemudian sakit breast cancer. Selama ini sih nyokap fight2 aja karena ada temen yang bantuin setiap kali mau kontrol ke RS tapi kami rasa (keluarga) kok ga cukup ya. Tetep care dari orang terdekat seperti suami dan anak-anaknya lebih afdol gitu. Akhirnya kami memutuskan untuk mengajukan visa Amrika. Bokap dan adek-adek di Jakarta, gue di Surabaya. Hasilnya?
Dari antara kami berempat cuma bokap yang diterima! 😂
Jadi gini ceritanya, memang bokap dan adek-adek mengajukan visa itu pake surat pengantar dari dokter yang menangani nyokap disana sementara gue enggak, murni travelling (visa B1/B2). Nah alasan kenapa kami anak-anaknya ga lolos adalah: DIKHAWATIRKAN TIDAK KEMBALI PULANG KE INDONESIA 😂 Karena gada ikatan kuat gitu. Ya salah gue juga sih pas diminta buku tabungan ga inisiatif ngasih slip gaji + surat keterangan kerja, kirain diminta terpisah gituuu~
Jadi yaudahlah abis dari konsulat gue langsung cao ke Basuki Rahmat lagi ambil sertifikat IDX-nya.
Gimana respon nyokap?
Pasrah doi~ Padahal biasanya ngomel-ngomel kalo ga lolos πŸ˜† buang-buang duit banget 2,3jt blum lagi ongkos dan printilan lain selama di Surabaya 😂

image

Abis itu gua ke TP bentar nonton 3 Dara. Tiap ke Surabaya wajib banget nonton karena HTM muraaahh cuma separuh harga di Bali. Lumayan lucu filmnya trus ada pemeran pake nama gue, cantik banget orangnya~ kapan gue bisa jadi kayak gitu ya hahaha.
Done TP, next House of Sampoerna.

image

Ga puas disini karena guide-nya dibagi-bagiiii! Aku kan bawel maunya semua ditanya eh peserta lain udah pindah spot. Yaudahlah ngikut aja cuzzz. Paling demen sama arti-arti dibalik semuanya: logo, nama rokok, lambang-lambang di tembok, etc

image
Gedungnya penuh dengan lambang 9 (jumlah bintang di logo ini: 9 buah) karena melambangkan kemakmuran. Kepercayaan Tionghoa
image
Marching Band Sampoerna, sekarang udah ga aktif lagi
image
Tulisan Dji Sam Soe di warung: 9 huruf. Warung pertama yang menjual rokok Sampoerna. Plat nomor motornya juga 5+4 = 2+7 = 9
image
Rokoknya masih diciptakan manual dan inilah tempat buruh rokok membuat rokoknya. Masing-masing baris memiliki "supervisor"-nya sendiri yang menghitung kuantitas dan kualitas rokok.

Setelah liat ruangan ini (gambar diambil dari lantai 2 bangunan), gua jadi mikir tentang topik hangat kemarin di askfm. Ada yang bilang “Ga setuju kalo pabrik rokok ditutup, nanti buruh-buruh itu kerja dimana?!” FYI rokok selain membunuh penggunanya juga membunuh pekerjanya karena setiap pekerja ditargetkan = 3000 linting rokok dan gajinya disesuaikan jumlah lintingannya. Kalo memenuhi target ya syukur, kalo ga memenuhi ya siap-siap aja terima seadanya.

image
Alat Linting

Ngeliat hukum ekonomi yang berlaku disini (high supply, high demand = cheaper price) ga heran anak-anak dibawah umur banyak yang udah ngerokok.

image

Kemarin juga sempet ada usulan, antara tutup pabrik rokok atau naikin pajaknya. Menurut gue pemerintah harus tegas dalam hal ini ya (termasuk mengecat ulang tembok House of Sampoerna dan menghapus lambang-lambang itu 😁) atau ga bakalan jalan sama sekali.

Ini apaan dah endingnya kok jadi ngomel-ngomel wkakaka… Intinya setiap ke Surabaya disempetin mampir spot baru, berhubung waktunya singkat so eike manfaatkan sebaik mungkin.. Ciao! πŸ˜‰

Advertisements

18 thoughts on “Surabaya On The Move

  1. Semoga ibunya Mbak cepat sembuh ya :hehe. Paling seru memang jalan-jalan sekalian cari ilmu memang, ilmu dapat terus jalan-jalannya juga jadi :hehe. Saya belum pernah ke HoS :haha, dengar cerita dari teman-teman, memang di sana seru banget sih :hehe.

    1. Makasih, Gara πŸ™‚
      Ah aku mah pecinta museum makanya demen bgt nyari ginian. Ini lagi lirik-lirik TripAdvisor bulan depan ke Surabaya mau ke museum mana lagi wkwk. Pdhl museum di Bali aja belum kulahap habis…

  2. Aku dulu setelah lulus kuliah kerja di HM Sampoerna lho hehe. Cuman bertahan setahun, trus karena alasan idealisme mengundurkan diri. Waktu itu mikirnya “aku kok menikmati gaji dari barang yang bisa bikin orang sakit ya” akhirnya resign deh. Sayang sih sebenarnya, gajinya gede dan fasilitasnya oke haha. Tapi rejeki ga kemana, akhirnya bertahan 6 tahun kerja di Farmasi di Jakarta (bertolak belakang banget ya 2 perusahaan itu πŸ˜…)
    Semoga Ibu segera membaik yaa.

    1. Iya karena alasan idealisme aku pun juga sepertinya ga akan beli sahamnya Sampoerna, mbak.. Walaupun titik-baliknya pasti lancar-lancar ajah πŸ˜…
      Tau kok kadang mreka ada program Beasiswa Djarum lah, menolong korban bencana alam lah, apa lah tp tetep aja kok kayaknya ga cocok ya.
      Makasih, mbak Den 😊

    1. Makasih, Oom Arman πŸ™
      Temen gua ada yg di-blacklist di Kedutaan Amrik krn udah apply berkali-kali tp ga diterima terus. Pengajuan yg terakhir sambil marah-marah, “Kenapa sih kok susah banget mau ke Amrika?!” Fix πŸ˜€

  3. susah ya memang dapat visa amerika. yasut ge paling gak bokap lolos bisa brangkat ke amrik nemenin nyokab.
    saya pernah loh nginep di sahid surabaya dibayarin kantor tapi hahahahha. jadi inget dari sana makan kepiting saus padang yang eunaaak banget rasanya πŸ™‚

    salam
    /kayka

    1. Masalahnya Desember ini papa ke Eropa mbak urusan kerjaan, tau deh jadi ato engga biar bisa nemenin mama sebentar.. Huhu.
      Enak ya mbak Kay dibiayain kantor yg penting udah bisa ngerasain walopun cuma sebentar. Kepiting saus padang sounds yummy πŸ˜πŸ˜‹

  4. Grace semoga Nyokap lu cepet sembuh dan kalian bisa segera berkumpul ya.

    Soal visa ada satu aturan yang gue tetepkan: lebih baik kebanyakan dokumen daripada kurang dokumen. Jadi kalau Apply lagi kasih dokumen yang banyak (yang nyambung juga sih). Gue bahkan submit bukti Apply cuti di sistem kantor. Jadi mereka bisa lihat dari tanggal berapa ke tanggal berapa.

  5. gua dulu waktu ngajuin visa ke jepang juga hampir ga diterima ge. alesannya ya gitu… takut gua ga balik lagi. terus dia minta jaminan banyak deh… surat sponsor suami, perusahaan, tabungan, dll dll dll. hahahahaha…

    semoga nyokap lu segera sembuh ya… aminnnnnnn…

    gua ke surabaya baru 3x juga. 1x nginep, 2x transit πŸ˜€ jadi gua belum pernah kemana2 selain mall ciputra world, dan pasar atom, terus kuliner rawon setan hahaha…

    1. Masih mending Ci dikasih kesempatan buat ngurus dokumen tambahan, gua uda siapin dr awal malah ga diminta tau2 ditolak aje πŸ˜‚πŸ˜­
      Makasih Ci amin nyokap cepet sembuh. Next time coba ah Ciputra World dan Pasar Atom, gua mainannya ke Tunjungan Plaza mulu neh hahaha…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s