“Mi, Minta Duit!”

Masih ada yang inget sama lagu ini?

Dulu ya zaman gua SMP-SMA lagu ini sukses jadi ringtone di hape hahaha. Penggalannya doang sih buat lucu-lucuan. Etapi trus ya gara-gara keinget lagu ini gua jadi sok-sok serius gitu mikirnya.

Siapa yang ga suka duit disini? Pake bahasa yang lebih halus lagi, deh.. Uang. Jangankan gue, adek-adek kecil aja udah ngerti kalo uang bisa dipake buat beli coklat kesukaannya dia *lirik video tadi* Waktu kecil, zaman permen masih cepek-an (Rp100,-) di kampong sana *anjir tuwir amat gue* gua suka ngasih koin gocap-an (Rp50,-) 2 biji ke adek gua buat jajannya dia. Trus pernah nih suatu hari gua kerjain dia, kasih lembaran cepek-an monopoli (yang gambarnya simpanse itu loh tapi bahan kertasnya kan beda) buat jajan. Otomatis ditolak sama ibu-ibu penjaga warung dong ya. Sukses lah adek gua ngambek berhari-hari 😆

a5

Makin gede, makin ngerti uang, makin demen lah kita-kita ini, iye gak. Jajan gulali, permen karet, coklat, beli kado buat pacar yang ulangtahun dan perayaan-perayaan lainnya #eh, patungan fotoboks #okesipmakinkeliatantuwir, makan KFC, ongkosin pacar naik angkot (fix pacaran bikin bangkrut!), makan eskrim, semuanya pake uang. Belum ada tuh sejarahnya yang gua tau pake daon atau bulu ketek – iyuh! – buat melakukan transaksi jual-beli.

Pokoknya nih ya orang yang bilang ga suka duit pasti munafik! Sok-sok bilang, “Ah gua gausah banyak-banyak lah secukupnya aja” giliran naik gaji habis juga tuh duit dijajanin hahaha.

Beberapa waktu lalu gua ada ngobrol sama temen gua yang udah berbulan-bulan tinggal di Bali tapi ga kerja. Usianya beberapa tahun lebih tua dari gue. Gua bingung kan secara dia udah biasa kerja, biasa pegang uang, ngurus ini-itu kok sekarang malah ga kerja. Eh ujug-ujug ternyata pacarnya ngebiayain hidupnya dia. Dan itu ga kecil, lho! 2/3-nya gaji gue yang bisa dibilang, lumayan banget… Gua pernah ke kost-nya dia dan ternyata isi kost-nya lebih bagus dari gue ada kulkas segala. Bayangin aja habisnya udah berapa tuh buat listrik sebulan. Belum lagi pulsa hape (hapenya ada 2), bayar aer, tagihan asuransi (doi ikut asuransi kesehatan pribadi), dll kebutuhannya dia lah.

Gua tanya dong, emangnya lu ga mau kerja lagi? Apa kek gitu.. FYI gua pernah bantu dia cari kerjaan beberapa kali tapi entah karena satu dan lain hal dia ga kerja disana. Ga dapet panggilan lah, tempatnya agak jauh lah, gajinya ga cocok, ga sesuai background dia, etc etc etc.. Ada aja. Kalo kata gua sih namanya bekerja pasti kita berkorban waktu kan, apalagi tenaga. Kalo emang worth-it pasti gua jalanin.

Ada juga satu masa dimana waktu gua masih sekolah, gua jalan-jalan ke mall bareng nyokap trus liat doi jajaaaann mulu ada kali habisnya ampe berjut-jut. Lima tahun lalu uang satu jutaan aja udah banyak apalagi sepuluh tahun lalu kan. Gua protes lah ke emak gua, “Mama belanja mulu tapi aku ga dibeliin apa-apa huh” eh trus nyokap gua ngambek dong!! Pikiran gua waktu itu, kalo mama belanja aku juga mau dibelanjain. Sementara pikiran nyokap, ‘gua udah kerja, nabung lama, demen sama tas/baju/sepatu ini dari kapan tau trus sekarang diskon, sikat aja!’ Semakin gua gede, semakin gua kerja dan mengerti nilai uang dari sisi yang lain, semakin gua mengerti bahwa terkadang seseorang butuh reward atas pekerjaan dan usahanya, setidaknya dari dirinya sendiri. Biar hidup ga terasa jenuh dan membosankan gitu. Nah reward menurut patokan orang beda-beda, ada yang berupa travelling, ada yang wisata kuliner, ngembangin hobi di bidang otomotif/fotografi, menghadiri konser idaman, kalo emak gua belanja barang-barang branded. Ya begitulah.

Kalo ngomongin duit ga bakalan kelar-kelar ini. Mulai dari kesenengan dapet gaji ke-13 atau bonus dari bos sampe pait-paitnya dimana kita minjemin uang ke orang tapi ga balik 😥 Ada juga orang yang ga tahu diri kerjanya minta duit mulu ke anak kecil *curhat*

Berhubung Indonesia lagi ulangtahun nih.. Gua mau nitip pesan sponsor buat Bapak Presiden. Ayo pak tingkatkan lagi pertumbuhan ekonomi Indonesia, dorong wirausaha kecil-menengah yang mandiri, perkuat sektor ekonomi Indonesia mulai dari investor lokal dan pengusaha biar kita jadi mandiri dan ga bergantung dengan oranglain.. At least sebelum memberi kita ga minta-minta dulu lha ya… Apalagi sampe ngutang karena hal yang ga penting. Malu, oiy! :p

Advertisements

10 thoughts on ““Mi, Minta Duit!”

    1. Sebenernya ga masalah sih krn mreka statusnya udah tunangan (tp ngomongnya ttp ‘cwo aku’ #eaaa) tp gatau ke depannya gmn kalo putus *amit2!* pasti cwonya kecewa dan minta duitnya balik 😆 udah berkorban banyak gitu loh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s