SEPUTAR KANTOR

Haaaiii~~~ Apart from Malang Trip’s post gua mau cerita sedikit tentang kantor gua ya. Kebetulan foto-foto masih di laptop kantor (yesss download disana haha) dan waktu itu mbak Fe pernah nanyain di postingan gua yang ini.

Jadi perusahaan tempat gua bekerja adalah perusahaan pribadi yang bergerak di estetika, khususnya wewangian. Utamanya di perfumery tapi terkadang ada juga body lotion & shower gel, tergantung pesanan dan re-order (yes, we can repeat the order you’ve done before and ship it to your place). Kenapa bisa gitu? Karena konsep perusahaan gua ini beda: Kami ga sekedar menjual parfum komersial, tapi juga membagi ilmu. Mengajarkan para tamu konsep dasar perfumery, step-by-step combining the essential oils sampai menjadi perfume, sampai labeling the bottle itself. Jadinya ga sekedar beli dan pakai πŸ™‚ Kami juga ingin para konsumen kami mengerti sedikit tentang perfumery. Makanya nama kantor tempat gua bekerja sekarang adalah: L’Atelier. Berhubung bos gua orang Perancis, maka nama perusahaannya pun pake bahasa Perancis dengan arti β€˜workshop’ atau β€˜pelatihan.’

nora1
Halaman depan website kantor

Yah kira-kira seperti ituuuu *ala Syahrini* wkakakaka untuk lebih jelasnya bisa liat di website kami ya πŸ™‚

Tadinya gua mau posting yang lucu-lucu dan menyenangkan kok malah jadi serius ya bawaannya πŸ˜€

Hari ini toko lagi sepi, cuma 1 orang di pagi hari dan 1 orang di sore hari. Tapi tamu kami yang di sore hari ini sangaaatt sangat lovable dan menyenangkan. Orangnya ramah, ga reseh, tau wewangian apa yang dimau, dan menghargai hasil karya kami. Inisialnya AO, guest came from Singapore. Sebenernya kita juga sering dapet tamu menyenangkan kayak begini tapi ya ganti-gantian, ga gua terus. Kadang kolega gua yang lain. Dapet tamu yang reseh? Sering juga πŸ˜† Udah banyak maunya, minta diskon, ga ngasih tips pula! Huahahaha minta ditujes banget ga siiihh.

Ada juga temen gua lagi ketiban sial nih dapet tamu orang Indonesia yang ga mau rugi. Maaf ya, buat kami, tamu orang Indonesia asli beberapa kebanyakan rewel dan ga ngerti konsep yang udah kita jelasin. Masa ya harga kelas standar yang kami punya kan 90min workshop = $80 dia minta bayar pake rupiah aja tapi Rp80.000,-! Pake ketawa ngakak gitu. Pak sumpah ya joke-nya basi ga lucu karena kalo bapak cuma bayar segitu yang ada kami malah nombokin! *tujes lagi*

Pernah juga seharian tuh rameeee banget sampe-sampe yang harusnya gua day-off malah masuk. Ga apa-apa lah, uang lembur πŸ˜† Waktu itu ngelayanin workshop buat 4 kids + 4 adults dalam waktu yang bersamaan sementara sebelum 8 orang ini, kami juga melayani 2 adults + 2 adults (lain couple) trus udahannya juga ada reservasi lagi. Bagooosss. Pundi-pundi bonus menggendut LOL.

Temen yang lain juga cerita, pernah pas gua lagi day-off dan dia standby sendirian di Ayana, tamunya repeat-coming alias setiap 15-20min pasti ada tamu dateng minta workshop padahal dia juga lagi melayani tamu lain. Terpaksa harus ditunggu sampe 1 jam setelahnya. Kasiaaann.. Padahal kalo disuruh dateng pasti gua mau lho bantu-bantu, biasa lah uang lembur πŸ˜› wkakaka.

Gong-nya kerja disini buat gua pribadi adalah ngadain workshop buat grup. Ga tanggung-tanggung, 400 orang! Dari D*OR (tahu lah ya brand apa, udah mendunia kok ini)! Tamunya ini notabene karyawan D*or yang datang dari berbagai area di dunia macam Jepang, Korea, China, Taiwan, SEA, Oceania, dll. Gileeee~ Kalo yang ini di toko kami ga muat sih makanya waktu itu kami keluar, ke Grand Hyatt di ruang meeting. Bos gua tadinya udah misuh-misuh tuh karena selama tektokan via email, β€˜orang penting’-nya ini banyak banget mintanya dan kadang-kadang aneh-aneh aja gitu. Beneran aneh masa ya permintaannya Bergamot harus ada di depan mata! Heloooo Bergamot dari Itali masa musti diimpor ke Bali, lebih mahal ongkirnya cuy! *google-ing aja yak Bergamot kayak gimana huahahaha* Akhirnya bos gua ambil jalan pintas lah, pakein aja tuh raw materials yang sekiranya jarang mereka tau buat jadi contoh di masing-masing table.. Trus buat label nama, kagak di-print tapi tulis pake tangan masing-masing alias hand-wiritng. Biasanya di-print gitu tapi repot di pihak kitanya bok~ Bisa-bisa kerja 18 jam ga kelar-kelar!

dior1[1]
Set-up di Grand Hyatt 20 Mei 2015
Tapi ending-nya enak sih, mungkin karena gua dan temen gua yang sama-sama baru belum pernah dapet yang β€˜susah’ macem workshop grup sebelumnya (100-200 orang). Di workshop grup-nya D*or ini juga lah gua ambil kesempatan praktek ngomong bahasa Mandarin dan Korea gua wkakaka.. Lumayan ya biar mulut ga kaku kalo mo ngomong lagi.

dior3[1]
Photobomb-ing si boss wkakaka tadinya doi mo foto meja ke belakang. Kelar workshop beres-beres dulu, stress jadinya gini dah LOL
dior4[1]
Kelar beres-beres ya makan-makan lah~~~ muka bule sendiri itu bos gua ya hihihi.
dior5[1]
Profile picture akun whatsapp gua di-capture pacar trus dikirim balik. Entah apa maksudnya πŸ™‚
Yah kira-kira begitu lah pekerjaan gua.. Masih banyak yang harus dipelajari karena adaaaaa aja bahan material yang namanya/teksturnya/rasanya/bentuknya sangat asing di indra-indra gue.. SE-MA-NGATTT!

Advertisements

35 thoughts on “SEPUTAR KANTOR

  1. Jadi itu kita bayar 80 untuk workshopnya, dari workshop itu kita diajarin ngeramu parfum gitu ya? Terus pulangnya bawa parfum atau harus order lagi? Kalau pulangnya bawa parfum murah dong, secara parfum itu mehong!

  2. Seru banget kak kayaknya di sana, meski kadang capek tapi sepadan ya dengan pengalaman yang didapat, asyik banget :)).
    Itu yang pelanggan orang Indonesia epic banget minta bayar Rp80k doang :haha, dikata beli ikan di pasar apa ditawar seperti itu :wkwk. Mau murah tapi dapat banyak, kadang beberapa orang Indonesia belum paham tentang bayaran yang “sepadan” :wkwk.
    Saya tumben lho melihat konsep workshop parfum seperti ini, keren soalnya bisa buat langsung yang sesuai karakter diri :)). Itu L’atelier artinya “workshop” ya?

    1. Iyaaa kalo suka sama pekerjaannya secapek apapun pasti dijabanin ya, Gar πŸ™‚
      Yah begitulah Bapak itu, belum bisa menghargai karya seni.. Beda dgn pemikiran bule yang, kalo bayar murah = maklum apa adanya bayar mahal = menuntut hak. Tp ada juga sih tamu reseh dari Asia Selatan & Timur Tengah πŸ˜†
      Iya sesuai karakter diri πŸ™‚ and yup L’Atelier = workshop

      1. Kata orang, kalau cinta itu rasa lelah tidak akan terasa :hehe.

        Cerita tentang konsumen memang tidak ada habisnya ya :hehe.

    1. Aduh maaf yah kualitas parfum kami berkelas banget ga bikin penggunanya alergi πŸ™‚
      Semua raw materialnya diekstrak sendiri dengan berbagai metode, laboratoriumnya ada di Sanur. Mau mampir? πŸ˜‰

      1. Mau mau mau …kasih sample yaaaaa. Jadi ntar hasil ramuan kita, bakal ditulis macam buku resep gitu yaaa trus kalo beli lagi, nanti nyontek komposisi yg sama ???

      2. Sample-nya berupa 3x trial bottles hasil percobaan kalian juga mas hehehe. Iya formula sheet-nya kami simpan jadi kalo mau re-order tinggal ngabarin kami via email πŸ™‚ nanti dibikinin trus dikirim ke tempatnya mas (the price is excluding shipping fee)

  3. Ge, seru banget kerjaanmuuu.. Dapet ilmu baru tentang dunia wangi2an yang selama ini aku sendiri penasaran kok ya bisa ada parfum yang wanginya enak bangeet, penasaran gimana cara bikinnya πŸ˜€

    1. Itu banyak faktornya sih Ci.. Yg pertama, formula. Yg kedua, body heat. Jadi ada parfum yang enak bgt di kertas tp ternyata di kulitnya tamu ga cocok πŸ™‚
      Pernah dapet tamu Italia. Di kertas wangi parfum-nya flowery tp di badannya jadi citrusy, jauh bgt πŸ˜†

      1. Bener ge, kadang aku jg suka ngerasain parfum yg wanginya enak ga selalu cocok di badan karna aromanya berubah setelah kena kulit kt kan.

  4. Ah, menarik banget tempat kerjanya Mbak..
    Ada opportunity ikutan workshop di luar negeri juga gak buat para karyawannya?
    πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s