69

Para pelaku seks aktif pasti tahu judul postingan diatas tentang apa 😆 Tadinya mau posting tentang printilan make-up tapi rupanya ada topik yang lebih universal dan menarik untuk dibahas 🙂

*Ni yang buka postingan gua kayaknya para perverts yang langsung pasang tampang polos kalo emak-babenya muncul!* *ngacung* :mrgreen:

Oia maap yah komen temen2 baru sempet dibalesin… Beberapa hari ini lagi sibuk preparation buat event besar di kantor hohoho. Back to topic, postingan gua terinspirasi oleh seorang teman yang update status FB kayak gini:

“Apakah keperawanan itu masih ada harganya, ya? 64,x% pelajar dan mahasiswa sudah ga perawan.. Bagaimana nasib para jombloers? Sulit mendapatkan yang masih fresh.. Itupun kalo belom gonta-ganti cowok.. Girls keep your “mahkota” just for your only one SEUMUR HIDUP!!! Jangan sampai dikasih ke orang lain selain pilihanmu”

Emang dasar anaknya gatelan, gua komen lah ya (selanjutnya by screenshot aja, capek ngetik atu-atu 😛 )

seks1
Gege Lin = Gue 🙂

seks2

seks3
Endingnya ga direspon. Ga asik -____-

Diskusinya kentang nih padahal kalo lanjut gua mau sok-sokan nyambung-nyambungin ke ekonomi&politik wkakaka 🙂 *belagu* Yah gua jawab sendiri aja lah ya.

Gua sendiri setuju sama apa yang bakal dilakukan pak Ahok tentang lokalisasi Pekerja Seks Komersial. Lebih banyak untungnya buat negara daripada ruginya. Dosa? Urusan masing-masing lah yaw 🙂 Wong jadi PSK = pilihan kok, gada yang maksa. Kecuali kalo lu dijeblosin sama “mami” atau germo padahal ga mau, ya bisa lapor polisi toh.

Trus apa dong untungnya?

1. PSK bersertifikat artinya yang jadi PSK disini sifatnya profesional, ada batasan umur minimum (no SMP-SMA), dan jelas tujuannya apa: having fun dan duit. PSK bersertifikat akan diperiksa apakah memiliki HIV/AIDS atau STDs (yang ini sih udah pasti ya) dan serangkaian tes kesehatan lainnya. Kan ga asik ya kalo lagi ‘begitu-begitu’ trus tiba-tiba meninggal serangan jantung -_____-

2. PSK bersertifikat memiliki tarif yang ‘pantas’ selayaknya profesi pada umumnya. Maksudnya ga rendah-rendah banget macam Rp50.000,-/jam, kalo bisa patok setinggi-tingginya. Kan banyak juga tuh bapak-bapak pejabat yang mikirin selangkangan doank makanya ketahuan pas rapat DPR-MPR 😆 Ya PSK juga butuh makan kaleee, makanya kan kerja jadi lacur. Pipis aja bayar!

3. PSK bersertifikat menambah devisa negara. Denger-denger dulu Dolly di Surabaya jadi salah satu tempat wisata seks terkenal seantero ASEAN loh, bisa aja kan para pebisnis itu “bekerja” buat hal beginian juga 😆 Yang sering mampir pastinyaaa jadi pelanggan tetap. Pemberlakukan lokalisasi pun bukan menjadi masalah asal hasrat tersalurkan. Gada yang ga mungkin.

4. Persebaran PSK dapat dikendalikan, baik dari segi lokasi maupun umur. Ya itu tadi, karena ada dibawah pemerintah so tempat lacur ga resmi yang “menjajakan” anak-anak SMP-SMA bakal berkurang, bahkan nihil. Pengendalian PSK juga dapat mencegah menularnya penyakit HIV/AIDS dan STDs kepada anak sekolah, sejak dini.

Ruginya? Secara kependudukan gada 😛 Secara pribadi ya itu, takut dosa (kalo masih takut dosa) dan terjangkit penyakit HIV/AIDS dan STDs.

Trus ya yang gua gemes dari status diatas, gua gambarkan bahwa masyarakat lebih mementingkan keperawanan daripada keperjakaan. Kayaknya kalo cowok udah ga perjaka = maklum, sudah biasa gitu.

“Ah namanya juga anak laki.. Pacarnya ga bisa jagain dia, kali!”

“Istrinya ga bisa masak, ya, makanya suaminya selingkuh.. Atau jangan-jangan ga enak di kasur?”

Ya ya ya, kebanyakan rakyat Indonesia emang masih sekolot itu. Harap maklum *ehem*

Padahal keperawanan dan keperjakaan itu, bagi gua, sama aja. Kalo dibedain, ga adil buat cewek. Seakan-akan cewek itu barang “berharga (mahkota)” yang mahal kalo masih di-“segel (selaput dara)” trus giliran “segel”-nya robek tiba-tiba harga lu jadi jatuh begitu. Tapi giliran laki-laki ga perjaka lagi, (terkadang masih) dianggap macho, keren, laku, banyak yang suka.

Coba lu cewek-cewek disamain sama barang, sakit hati ga?

Gua sih ogah. #BarisanSakitHati

Tapi ya, salah satu hal lain yang bikin gua ga habis pikir adalah, kok bisa-bisanya sih kalian ‘berhubungan’ tanpa tau istilah medisnya? 😆 😆 😆 Maksudnya kan biar sopan gitu kalo mau ngomong di tempat umum. Istilah seks yang gua tau ada penetrasi, cunnilingus, blowjob, necking, petting, masturbasi/onani, oral seks, gitu-gitu. Jujur aja sih waktu gua baca koran Lampu Merah (duluuu, sekarang ga tau deh nama baru tuh koran apaan), gua agak-agak jijik gitu sama istilah-istilah aneh yang dibuat sang jurnalis. Agak-agak gimanaaa gitu.

Oia daritadi gua ngoceh-ngoceh mulu kok ga kasih solusi yak. Nih biar sama-sama enak gua kasih solusinya!

Pendidikan seks dari orangtua. Ini mah pasti yang private-private yak macam sistem reproduksi tubuh manusia, genitalnya anak, aktivitas seks non-penetrasi macam ciuman/oral seks, untung-rugi melakukan seks pranikah, resiko dan konsekuensi yang harus ditanggung ketika ‘melakukannya,’ jenis-jenis penyakit menular seksua, etc. Coba gua mau tanya siapa disini yang tinggal di Indonesia ngebahas ginian sama emak-bapaknya? Pasti jarang deh, rata-rata dapet dari teman atau bacaan di luar.

Pendidikan seks dari sekolah. Yang ini harus kerjasama dengan orangtua biar bisa ngerti masalahnya dimana, mungkin ada pertanyaan anak yang membingungkan orangtua untuk menjawabnya, nah ini sekolah bisa bantu. Biasanya sih guru BK (Bimbingan & Konseling).

Pendidikan seks non-formal. Ini bukan tentang CD bokep dan film porno ya -____- Maksudnya bisa baca majalah yang secara general membahas semua topik tapi juga menyelipkan pendidikan tentang seks. Majalah perempuan ada CosmoGirl, Cosmopolitan, Kartini. Majalah laki-laki ada Hai! dan Men’s Health. Gua suka banget baca majalah Men’s Health, cowok-cowoknya bikin ngiler! 😀 😆

Advertisements

68 thoughts on “69

  1. Iseng komen ah, Ge!

    Di dunia barat, bahkan ada kepercayaan bahwa keperawanan adalah hasil dari konvensi sosial. Enggak ada hubungannya dengan kesucian wanita. Ya gue sih setuju nggak setuju sama pandangan ini, soalnya kalo dihubung2in malah jadi ke feminisme, which is bukan gue banget. Entah kenapa doktrin “jaga keperawanan sampe malam pertama sama suami” itu udah mengakar di otak dan batin, hahahaha.

    Tapi gue setuju dengan lokalisasi PSK. Menurut gue kalo yg beginian dilegalkan justru bisa mencegah adanya PSK yang dibawah umur dan konsumen PSK di bawah umur. Kalo dilegalkan berarti kan ada asas hukumnya. Nah kalo yang diluar hukum berarti siap2 aja kena batunya. Demikian juga untuk pengguna jasa PSK. Kalau ada ketentuan hukum yang kuat, yang dibawah umur juga mikir dua kali untuk coba ke tempat prostitusi.

    1. Kalo dihubung2in nyangkutnya jadi ke feminisme & agama ya Tal, yang nyangkut ke agama = sok suci biasanya. 🙂 Mengakar di otak dan batin karena dicekokin orangtua dari kecil seperti itu, dan bisikan dari kiri-kanan juga misalnya keluarga besar dan masyarakat. Cuman rakyat Indonesia ini jadinya ‘nanggung’ Tal, mau ‘begitu2’ sok modern tapi pemahamannya ttg seks rendah. Sosialisasi seks dari sekolah aja jarang..

      Iya dasar hukum Lokalisasi PSK juga perlu biar mereka merasa aman dan terlindungi karena langsung dikelola negara, jadi profesi resmi. Resiko? Ah setiap pekerjaan emang ada resiko masing2 😛 Jenis & kadarnya aja yang berbeda.

    1. Hahahaha. Gw tadi juga mau nanya deh. X-))
      Etapi emang sih banyak yang nanyain (baca: menuntut) keperawanan tapi melupakan yang namanya keperjakaan. Dan soal protitusi yang bersertifikat, kalo memang diadakan dan pasang tarif mahal, gw kok masih yakin ya bakalan banyak yang “gelap” yang masih bermunculan untuk melayani pasar yang tidak mampu memakai pasar bersertifikat itu. 😀

      1. Yang “gelap” itu walaupun ga bisa nol setidaknya bisa diminimalisasi, mas Dan. Dari 100 jd 50, dari 50 jd 25, dari 25 jd 10 gitu decrease terus.

        Atau ajukan aja ke Ahok biar ada “kelas/level”-nya gitu ya 😀 low-end, mid-end, high-end *dikata hengpon* 😆 :p

  2. Aduh, rasanya kena tampar. Bener juga, sih. Kenapa masalah itu selalu diidentikkan dengan si cewek, enggak pernah bahas cowok. Tapi kalau menurut saya, kejadian hubungan seks pra- hanya terjadi ketika keduanya ‘sepakat’. Misalnya si cewek menolak, harusnya tidak terjadi. Dan cewek lebih punya wewenang dalam urusan itu. Cowok begitu mending ditinggalin 😀

    1. Yah ceweknya udah nolak kalo lakinya egois dan keburu terbudak nafsu tetep aja bakal dilakuin, mas. Banyak yang kayak gitu. Dari situ kita kenal yang namanya perkosaan — ada korban, ada pelaku.

      Padahal kalo laki2 maksa penisnya penetrasi ke vagina, ceweknya merintih kesakitan loh mas. Karena gada cairan lubrikasi pd vagina yang membuat otot vagina relaks dan terbuka. Akibatnya perempuan ga enjoy dalam melakukan hubungan seks. Dan lagi-lagi, kasus ini ditemukan oleh korban perkosaan. Kalo korban perkosaan mentally down dan ga dapet dukungan dari keluarga, dia akan merasa dirinya cemar, kotor, dan hina, terlebih ia menganggap seks itu ga enak. Kurang ajar emang pelaku perkosaan ini.

  3. Gue setuju sama Ahok soal red light district. Jadi lebih kemonitor, ada pajak jadi bisa buat membangun sarana dan prasarana lokalisasi dan bayar keamanan, lebih setuju lagi kalo red light district nya teratur & bersih. Pelaku dan pekerja bersih. Tingkat kriminalitas dan trafficking bisa di monitor….ideal nya kan gitu ya Ge. Tapi di Indo sih apaaa aja pasti disangkutin sama agama kok, jd semua ruang lingkup nya terbatas krn mentok (atau dipentokin) sama agama…cape deh. Paling gregetan yg tes masuk apa itu yg pake tes keperawanan! Ajegile. Emang klo ga perawan trus ga boleh sekolah? Orang kudisan aja boleh sekolah kok … ya kan.

    1. Aku juga setuju ama Ahok hehe, kan lebih kemonitor ya. Toh kalaupun gak ada tetep aja bisnis ini ada, Namanya pun profesi dari zaman dulu kala.

      Pop and Ge, ada dulu kenalan aku cowok pas dapat istri yg gak perawan, dibalikin loh ama dia ke keluarganya. Gila ya

      1. AJEGILEEEE cinta sebatas selaput dara. Hahaha miris.
        Coba sini pembungkus penisnya dikuliti dulu biar dia ngerti sakitnya kehilangan selaput dara karena keadaan.

    2. Iyaaa Jakarta Red Light District karena yg bikin Ahok ya kak. Kalo yang bikin Jokowi = Indonesia Red Light District 😀
      Kalo ga salah sih lembaga pemerintahan gitu kak Oppi kayak TNI, Kepolisian, gitu2. Entah korelasinya apa antara keperawanan dan kualitas kerja -_-

  4. Aku suka pembahasanya, ku pikir juga lebih baik tempat tempat itu dijadikan 1 tempat atau wilayah jadi mudah untuk diawasi.
    coba kalau 1 lokalisasi di tutup bukanya hilang malah bakal menjamur dimana mana dan susah di awasi.

    1. Iya karena ngelaksanainnya ngumpet2 kan. Kalo ada pembasmian sifatnya temporer aja, mana kapok itu PSK kalo gada tindak lanjut. Dan diberi ruang kebebasan berekspresi dlm hal seks lebih bermanfaat daripada dilarang tanpa alasan.

  5. Kalok liat angka 69 aku jadi langsung inget sama simbol zodiak Cancer. Bahahah 😀

    Betul, Geee.. Kalok masalah dosa uda jadi pribadi masing-masing. Jadi ngga perlu dibahas lebih dalam lagi. 😛 Tapi dulu di SMP ku ada pendidikan seksnya kok. Awalnya jadi kontroversi sik, tau lah yaaa kek mana orang Indonesia. Pas uda gede, aku bersyukur karena uda tau lebih dulu. 😀

    1. Oia yaaa Cancer hahaha 😀

      Bagus ya Beb kalo dulu sekolahmu sudah kasih pendidikan seks. Ngebahas apa waktu itu?
      Sekolahku jg ada sihh tapi kurang lengkap, 1x aja -_- waktu itu ngebahas menstruasi.

    1. Grace, aku iseng ya jawabin si Bang Jampang. Bang Jampang yang baik, I think you totally missed the point. Apakah sang penulis mengungkapkan kalau LAKI2 yang bermain dengan PSK di lokalisasi artinya lebih baik daripada laki2 yang bermain dengan PSK di luaran?

      Yang jelas, penulis mengungkapkan lokalisasi itu banyak positifnya terhadap PSKnya dan untuk devisa negara. Apakah ada diungkapkan lebih positif untuk pemakai jasanya? Yang namanya pemakai jasa PSK, mau pejabat ataupun tukang asongan, tetep aja gak bener. Dosa tanggung sendiri.

      Kalau mau nanya iseng, tetep dong harus baca dan dipikirin dulu, biar isengnya keren dan lebih in context sama artikelnya. Sekian dan terima kasih.

      1. bagi saya, kedua lelaki yang seperti nggak layak buat dibanding2kan. lelaki yang baik menurut saya tentu saja lelaki yang setia kepada istrinya dan tidak pernah memakai jasa PSK ataupun melakukan hubungan suami istri di luar nikah dengan mengatasnamakan cinta.

        kenapa saya bertanya begitu? sebab saya teringat sebuah hadits dari Nabi Muhammad yang bunyinya sebagai berikut :

        Suatu hari ada seorang pemuda yang mendatangi Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Wahai Rasulullah, izinkan aku berzina!”

        Orang-orang pun bergegas mendatanginya dan menghardiknya, “Diam kamu! Diam!”

        Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata, “Mendekatlah.”

        Pemuda itu pun mendekat lalu duduk.

        Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bertanya, “Relakah engkau jika ibumu dizinai orang lain?”

        “Tidak demi Allah wahai Rasul,” sahut pemuda itu.

        “Begitu pula orang lain, tidak rela kalau ibu mereka dizinai.”

        Lanjut Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Relakah engkau jika putrimu dizinai orang?”

        “Tidak demi Allah wahai Rasul!” pemuda itu kembali menjawab.

        “Begitu pula orang lain, tidak rela jika putri mereka dizinai.”

        “Relakah engkau jika saudari kandungmu dizinai?”

        “Tidak, demi Allah, wahai Rasul!”

        “Begitu pula orang lain, tidak rela jika saudara perempuan mereka dizinai.”

        “Relakah engkau jika bibi – dari jalur bapakmu – dizinai?”

        “Tidak, demi Allah, wahai Rasul!”

        “Begitu pula orang lain, tidak rela jika bibi mereka dizinai.”

        “Relakah engkau jika bibi – dari jalur ibumu – dizinai?”

        “Tidak, demi Allah, wahai Rasul!”

        “Begitu pula orang lain, tidak rela jika bibi mereka dizinai.”

        Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam meletakkan tangannya di dada pemuda tersebut sembari berkata, “Ya Allah, ampunilah kekhilafannya, sucikanlah hatinya, dan jagalah kemaluannya.”

        Setelah kejadian tersebut, pemuda itu tidak pernah lagi tertarik untuk berbuat zina.

        Hadits Riwayat Imama Ahmad

        dosa seseorang emang ditanggung masing-masing, namun bukan berarti kita boleh membiarkan orang lain berbuat dosa selama tidak mengganggu kita. mungkin untuk yang ini bisa melihat tulisan saya di sni :

        https://jampang.wordpress.com/2015/04/28/bernasib-mulia-atau-menjadi-kera/

      2. Wah konteksnya udah main agama nih.. maap mas untuk kali ini postingan saya not that religious 😛
        Lagipula zaman skrg ga sedikit kok orangtua yg “menjual” anaknya demi duit, alasan ekonomi.. kalo mas melarang trus mas bisa bantu apa? Nasehat ga mempan buat mereka.. Mas bisa kasih pemasukan rutin buat mereka sesuai nominal yg mereka butuhkan, padahal mas Jampang & keluarga sendiri jg punya banyak kebutuhan? Kalaupun iya, sesuai hukum agama mas pasti perempuan (calon) lacur itu harus dinikahi.demi.tidak menimbulkan omongan masyarakat.. Trus mau nikah kg musti minta izin mbak Minyu, ngurus dokumen ini-itu dll. Ya jalan pintanya melacurkan lah.
        Makanya saya bilang, dosa urusan masing2. Mengingatkan 1x-2x memang boleh tp jangan terlalu ikut.campur. kayak gada urusan lain aja yang lebih penting 😛

      3. komentar atau pertanyaan saya di awal sebenarnya nggak bawa2 soal agama. tapi karena ada yg balas komentar saya dengan menyebutkan kata “dosa”, di mana kita sama-sama tahu bahwa “dosa” itu hanya ada dalam lingkup agama, jadinya ya saya sambbungin ke masalah agama 😀

        lagipula, pertanyaan saya di awal bisa dijawab dengan satu kata aja, ngggak usah panjang2 koq…. cuku “ya” atau “tidak”

        😀 pisssssss

    2. Saya ga bahas masalah personal mas karena nanti pembahasannya jd makin panjang.
      Gausah yg begitu2, kalo calon suami saya ada pelihara binatang (anjing/kucing/burung atau apapun itu), tetep saya suruh cek virus yang berkaitan dengan bulu binatang, taksoplasma misalnya.

      1. saya pikir kalau kita berbuat sesuatu atau menuetujui sesuatu, kita harus memikirkan juga bagaimana kondisi kita terkait sesuatu itu 😀

    3. Mas Jampang, kayaknya pertanyaannya salah alamat. Konteks pembicaraan bukan masalah apakah suami boleh bermain dengan PS (bukan PSK, karena semua pekerja itu komersial), soal itu saya pikir semua perempuan memiliki konsensus menjawab tidak boleh (amit-amit!).

      Sertifikasi yang Grace maksudnya di atas itu untuk memberikan penghasilan layak bagi PS, selama ini penghasilan PS lebih banyak dimakan oleh mucikarinya ketimbang mereka sendiri. Tapi sebelum melangkah ke prostitusi advance, mari membahas yang sederhana dulu, prostitusi itu akan tetap ada selama manusia ada di muka bumi. Saya melihat dari kacamata bahwa ketika demand terus ada, maka harus ada regulasi yang mengatur supply. Contoh paling gampang lokalisasi di Jayapura.

      Disisi lain saya memahami kacamata Mas Jampang, yang mau memutus supply, sehingga demand bisa berkurang. Tetapi apakah pemutusan supply akan memutuskan permintaan? Kok saya melihatnya semakin dilarang, maka orang semakin penasara. Saya mengira metode perdagangan melalui media sosial, seperti twitter akan lebih menguat. Saya jadi ingin tahu, kalau misalnya kita ambil opsi pemutusan supply, solusi apa yang mas Jampang tawarkan untuk perdagangan yang tak bisa terkontrol? Melalui twitter, atau random sms, flyer-flyer di tiang listrik atau lewat hotel berbintang. Cara apa yang akan mas Jampang tawarkan untuk menangani hal tersebut?

      Grace, maaf ya komentar saya panjang. Semoga gak masuk SPAM.

      1. kalau salah alamat, ya diabaikan saja.
        pertanyaan saya singkat, jawaban yg diminta pun singkat. cuma satu kata. tapi jawaban dari orang-orang yang tidak saya tanya panjang-panjang dan melebar ke mana-mana 😀

  6. Aku juga setuju sama Ahok, dilokalisasi gitu lebih baik terutama dalam soal pengawasan…karena toh mmg gak mungkin juga dihapuskan praktek prostitusi gitu. Sampe kapan pun juga bakal tetep ada, tinggal tergantung pribadi aja, masih ngerasa itu dosa ato gak…

    Soal keperawanan aku juga setuju, jangan cuma cewek yang dituntut harus jaga, tapi cowok juga dong….sama-sama manusia ini…

  7. Kalau sy gak setuju ada legalisasi prostitusi. Walau nanti sdh ada tempat legal, pasti PSK-PSK baru bakalan tambah banyak. Dan kalau tmpt prostitusinya gak mencukupi lagi, apakah akan dibangun lokalisasi yg baru lagi? Apakah akan ditambah lagi?
    Pendidikan seks perlu. Tapi seks yang kebablasan dan dilegalisasi oleh negara, menurut saya sudah tidak tepat.

    1. PSK baru tambah banyak?
      Jangan salah mas, justru jadi PSK Bersertifikat banyak persyaratannya 🙂 Bisa jadi malah kehilangan minat karena buat daftarnya aja udah susah, belum lagi urusan birokrasi 😀

      1. Kalau daftarnya susah, ya sama aja mba ga nyelesein masalah. Masih akan tetap ada PSK terselubung. Apalagi skrg para PSK ga cuma mangkal di lokalisasi, panti pijet atau tmpt hiburan malam. Skrg lbh terang2an ‘jualan’ di medsos ky fesbuk dan twitter.

  8. Grace… saya pernah tulis soal keterbukaan keluarga saya mengenai pendidikan sex. Saya copas sedikit saja ya. Di bawah ini.

    Bagaimana dengan soal sex education? Percaya atau nggak, mama saya itu sangat-sangat terbuka dengan yang namanya pengetahuan soal satu itu. Jangan heran kalau papa saya bawa kalender dari supplier di Jepang yang gambar cewe2 seksi aduhai itu, kami anak-anak ini ya boleh aja ngelihat. Malah kami jadi tau anatomi tubuh dan nggak kebingungan. Kemudian pelajaran soal agama dan pembawaan diri itu, sangat-sangat ditekankan oleh orang tua saya, soal bagaimana kita harus mencintai tubuh kita, dan bagaimana kita menjaga hal yang “satu itu” sampai ke jenjang perkawinan. Dan to be honest, saya nggak pernah tuh penasaran. Soalnya saya tau juga resiko-resikonya secara fisik maupun secara rohani, karena dari kecil sudah diexpose. Makanya, walaupun kesannya saya blak-blakan dan agak preman, saya berani loh melawan kalau ada orang yang berpikir cewek yang sudah kuliah di luar negeri dan pernah pacaran, pasti sudah pernah melakukan. Enak aje lo!! *tujes*

  9. Iya Ci kalo ga salah aku jg pernah baca.. Tulisannya udah lama bgt kan itu hehe.

    Iya yg terbuka gitu malah bikin kehilangan minat buat melakukan seks pranikah ya Ci krn udah ga penasaran lagi, diceritain aja udah males sama resiko2nya apalagi melakukannya..

  10. Hehe aku nyari2 judulnya..ternyata menyudut kecil dan cuma dua angka tapi syarat makna LOL

    Paling kesal “Istrinya ga bisa masak, ya, makanya suaminya selingkuh.. Atau jangan-jangan ga enak di kasur?” Bah, dasar gatel mah gatel aja !

    PS: Suka ketukar PSK ama PKS 😀

  11. 64,x% gak perawan itu mungkin di daerah perkotaan Kalo di desa angkanya kemungkinan 95%.
    Soal lokalisasi pemerintah lebih pintar dari Ahok. Kalo Saya ikut aja apa maunya pemerintah dimana saya tinggal.

  12. Nah soal red light district ya menurut gw boleh juga diterapkan, karena emang prostitusi itu dimana2 ada ya, tersebar di berbagai pelosok kota. Tapi kalo dikumpulin di 1 tempat emang pemerintah lebih bisa ‘mengawasi’. Kayanya Ahok dulu perna bilang begitu. Tapi mengingat mayoritas Indonesia ini masi pegang adat ketimuran tinggi2, kayanya kok ga mungkin jalan ya programnya, let see..

    Nah ni judulnya kok 69 napa ya?? hehehe

  13. Gausah bahas judul dah Ci wkakaka.. Yah seharusnya bisa yah krn gua jg menyayangkan Dolly dibubarin (dulu sih setuju) krn kan bisa dikenai pajak baik pengguna maupun pelaku, cm ya gmn dong bu Risma-nya berjilbab gt 🙂 maklumlah

  14. Helo!

    Salam kenal, pengunjung baru nih, hehehe.

    Gue suka sama bahasan lu nih, Grace. Btw mau lurusin aja, terkadang soal gender memang nggak bisa disamaratakan. Ada beberapa hal yang kenapa cewek boleh, tapi cowok; atau sebaliknya. Yang kayak gitu sih menurut gue, mungkin hanya Tuhan yang tahu. Atau kita sebagai manusia seiring berjalannya waktu pasti akan tahu apa jawaban pastinya.

    Contoh: kayak soal perjakanya lelaki. Kenapa cowok nggak kayak cewek yang selaput darahnya hilang, langsung jadi masalah? Cuz, cowok kalau perjakanya hilang, cara buktikannya itu gimana? Kan kalau cewek, kalau perawannya hilang, bisa dilihat dari selaput daranya. Yah walaupun gue rada menentang ada beberapa orang yang mempermasalahkan soal selaput dara. Gue sih fine-fine aja kalau misalnya calon istri gue itu ga perawan selama dia nggak ngelakuin beberapa hal yang gue rada ilfil kayak nyemok, minum miras, tatoan, atau ngedrugs. Nggak banget dah cewek-cewek kayak gitu. Say no banget!

    Contoh lainnya: soal poligami. Cowok, di beberapa aliran kepercayaan, boleh nikahin tiga atau lebih cewek. Sementara cewek itu nggak boieh. Nah itu karena cewek kalau punya suami lebih dari satu, bakal susah ngebuktiin siapa anak kandungnya. Kalau cowok, ga terlalu sulit.

    Untuk kasus dimana cewek bisa merasa superior, juga banyak kok. Kayak di bus, kita harus mengutamakan cewek (walau bukan lansia). Buat cowok yang masih ‘waras’ sih, kalau liat cewek berdiri, pasti bawaannya mau kasih tuh cewek duduk. Plus sekarang aja, di beberapa fasum, ada beberapa tempat khusus buat cewek.

    Hahaha.. Gila panjang banget buat komentar pertamax di blog ini, hahaha. Btw jangan tersinggung yah, cuma sharing aja, sekaligus ngelurusin juga. Peace, love, and gawulll!!! :p

    1. Halo, Nuel! Thank you for stopping by and giving comment 🙂
      Iya sih utk beberapa hal gua tau bahwa ada hal yg ga bisa disamaratakan antara perempuan dan laki-laki. Cuma di postingan ini gua mau bilang biar kita jadi org tuh ga “double standard” — perempuan harus perawan sementara laki2 Ga harus perjaka (misalnya). Ga adil, kan.. Atau laki2 boleh poligami sementara perempuan ga boleh poliandri. Zaman semakin maju, utk mengetahui ada-tidaknya hubungan darah secara kandung bisa tes DNA 🙂
      Sementara fasum yg mengutamakan perempuan (di bus, ladies parking) kalo kata gua itu meremehkan perempuan bgt haha. Kesannya kami ga bisa parkir mobil sendiri dengan benar, kesannya kami makhluk lemah yg harus duduk setiap saat. Lain kasus dgn lansia atau ibu melahirkan/menyusui/bawa anak, ya. Denger2 fasum gerbong khusus perempuan di kereta, utk menghindari tindakan mesum. Yah itu sih masalah lakinya aja, ngapain dia mikir porno di kereta?
      Gitu 😛
      Lah jadi panjang juga ngejawabinnya 😛

  15. Wah, pendidikan seks dari orang tua ini penting banget sih IMHO, jadi semacam benteng pertahanan pertama anak terhadap derasnya arus informasi terkait seks (yg mana sebagian besar misleading atau disampaikan dengan cara yang tidak tepat).
    Ingat kasus anak SD yang baru2 ini direkam videonya lagi having sex dan ditonton teman-temannya?
    MIRIS BANGET kan….

  16. Salam kenal Ge, baca tulisan ini jadi takuut. Takut karena secara logika membenarkan, tapi secara “hati” gw belum bisa ngasih solusi terhadap masalah PSK ini.
    Gw cuma bisa mengusahakan mendidik anak2 gw dengan pendidikan seks (sesuai umurnya aja) seperti aurat dan mahram non mahram. Semoga pendidikan ini bisa berguna bagi mereka kelak.
    Oiya, gw juga berharap utk kasus perkosaan n human trafficking dpt perhatian lebih besar, dari segi penyembuhan trauma korban juga hukuman pelaku.

    1. Iya mbak secara ga langsung aku jadi belajar sama postingan sendiri sih, refleksi gitu. At least less-judging kalo ada seseorang yang mengambil keputusan utk jadi PSK, karena kita ga tau alasannya apa kan.. Atau mungkin tau tapi tak sedalam org yang mengalaminya.
      Iya kasus perkosaan dan human trafficking juga berkaitan erat dengan hal ini. Salam kenal juga, mbak Ziza 🙂

  17. PSK bersertifikat? Ah bener banget banget tuh, itu harus.
    Gua masih sekolah tingkat sma, dan mbak harus tau.., temen2 gua sebagian ada yang suka layanin om-om, karena ga puas sama penghasilan orang tua sendiri. Pengen banget ngelarang mereka, ah tapi apa daya gua bukan siapa2 mereka, cuma temen :’)

    1. Ghuuulam makasih udah mampir dan kasih kesaksian (aduh bahasa gue Kristiani bgt)! Ya kebanyakan sih kalo anak2 sekolah maunya cari jalan pintas aja, dapet duit cepet & banyak tp dengan cara yg salah 😦 kerja kok begitu.
      Itu udah opsi terakhir bgt lah kalo 1000 lapangan pekerjaan udah tutup

  18. Aku kadang beli Men’s Health dengan harapan termotivasi punya perut macam papan gilasan.
    Lha kok tapi masih mbelndung aja ini. Macam beli buku resep aja hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s