The Ultimate Guide for Learning: Language

Kagak tau kesambet apaan, ini gua lagi pengen ngasih tips-tips sederhana dari kapan tau ๐Ÿ˜† Kalo kemarin buat kalangan tertentu, sekarang buat kalangan umum dong ๐Ÿ˜‰ Hari gini ga bisa bahasa asing (dalam hal ini bahasa Inggris), apa kata duniaaaaa? Hahahah belagu amat gua yak. Sejujurnya bahasa asing gua ga terlaluย bagus juga tapi sepanjang pengamatan dan pengalaman gua, cara-cara (yang sebenernya) umum ini lebih efektif. Pada bosen kaaann, baca textbook + duduk di kelas doang, sambil dengerin guru/tutor cuap-cuap? Hayo ngaku! *cari temen* ๐Ÿ˜†

Yaudah seperti biasa gausah banyak cingcong, langsung aja yeee.. Siapin amunisi dan cemilan karena postingan ini bakalan panjang! Cekidot!

1. Where to Start. Gada tempat belajar yang paling efektif selain diri sendiri, karena semuanya dimulai dengan kata NIAT. Tempat kursus itu penunjang aja, sebagai alat bantu. Kalo lo niat belajar bahasa asing pasti kagak bakalan bolos kelas deh kecuali kalo emang kepepet banget, misalnya sakit yang bikin lu bedrest. Kalo cuma batuk-pilek trus kagak masuk kelas mah, cemen.. Hahaha ๐Ÿ˜†

Cari tau tempat les yang sesuai dengan kebutuhan lo, entah itu jarak atau biayanya. Situasi dan kondisi tempat kursus juga mempengaruhi lho, misalnya fasilitas tempat les itu dan kualitas guru-gurunya disana: helpful dan informatif, ga?

Waktu tinggal di Jakarta, tepatnya di Ciledug, gua les Bahasa Inggris di tempat kecil yang bentuknya kayak rumah gitu. Ga terlalu terkenal dari segi nama tapi anak kompleks pada les disana, ga tau deh karena gada pilihan lain ato kagak ๐Ÿ˜› Waktu itu gua masih umur 8 tahun, kenapa gua bisa inget? Karena jaraknya deket rumah so gua ga bakal capek bolak-balik, sepertinya biayanya terjangkau (ga tanya bokap) karena gua lumayan lama les disana, guru-gurunya asik, temen-temennya asik, pelajarannya juga asik! Ya namanya juga anak-anak ya… Gurunya banyak kasih games, dong. Sejak saat itu gua suka (menjurus cinta) ke bahasa Inggris. Penting!

Di daerah Jakartaย lainnya, tepatnya di Kelapa Gading, gua les bahasa Mandarin. Nama tempatnya NiHao (sekarang udah ganti CaiHong). Waktu itu gua berumur 17 tahun (iye, telat). Jaraknya dari sekolah/rumah gua sih lumayan, tapi jarak tempat les –> kantor nyokap deket banget, hanya beberapa langkah. Samping-sampingan gitu! :))) Mungkin dari sekolah gua di Salemba musti berpeluh-peluh ria naik bus Transjakarta + angkot + jalan kaki tapi menurut gua itu semua worth it lah. Biayanya juga affordable, bayar untukย 1 bulan = kelas 2x/mggu (total 8x sebulan) + buku bacaan + buku latihan. Mayan gausah fotokopi-fotokopi lagi :))) Trus temen-temennya yang masih gua apal ada Alvin, Maudy, Elvina, Valerie, Lisna, gurunya Laoshi Aswin. Iya, sekelas cuman dikit tapi kompak :)))

2. Why Must Studying It. Cencu saja karena kebutuhaaann! :))) Yah bahasa Inggris is so common especially in Bali. Sayangnya ga semua orang dewasa di Bali pinter bahasa Inggris ๐Ÿ˜ฆ Gua pikir karena banyak turis bule disini – apalagi di pantainya – mereka jadi bisa bahasa Inggris automatically loh, taunya kagakk.. Hahaha tetep musti belajar juga or they’ll know only broken English yang parah banget itu! Ih gemesh deh.

Berhubung bahasa Inggris is so last yearย (saking common-nya) yang masih dipake juga, tambah setidaknya satu bahasa asing lainnya. Gunanya apa? Tentu saja untuk meningkatkan nilai jual elu ๐Ÿ™‚ Misalnya kalo elu mau kerja di bidang tulis-menulis (penerjemah, reporter, journalist, professional blogger) dan bidang hospitality. Kepake banget! Gua sih nambahnya bahasa Mandarin dan bahasa Korea ya, maju-mundur setidaknya ada peningkatan setiap hari.

3. Why Choosing that Language? Kalo bahasa Inggris udah pasti karena kebutuhan ya seperti penjelasan gua diatas, everyone speaks English now and then. Kalo menurut gua, nambah bahasa asing tuh musti ada chemistry-nya (biasa… cewek!). Gua nambah bahasa Mandarin karena mau belajar bisnis (orang Cina kan pinter bisnis, nih! Kudu belajar sama mereka huahahaha), dan karena emang demen aza gitu. *dadah-dadah ke Wu Zun*

wuzun gege
Gen wo zaiyiqi ba, Wu Zun gege!!! โค

Bahasa Korea juga karena doyan *dadah-dadah ke Lee Min Ho* ๐Ÿ˜€

lee min ho
Oppa saranghae~yo!!! โค

Dan untung yeeee perjuangan gua berbuah manis, Macan Asia lagi bangkit, sejak 5 tahun belakangan! Yippiiee ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ Sering-sering dah tuh turis Mandarin dan Korean speakers (Korea, China, Taiwan, Singapore, Malaysia) dateng kemari. Trus praktek sama mereka walopun dikit-dikit. Gantian ya, tunggu aku di negaramu! ๐Ÿ™‚

4.How to Improve. Ya secara umum pasti banyakin vocabularies dan bikin kalimat baru setiap hari <– tempat les banget. Gua ada cara menarik: lewat film, musik, dan bergumam (mumbling). Lewat film, zaman sekarang dipidi udah canggih kan ye, coba subtitle-nya bikin ke bahasa Inggris aja gih. Ga ngerti? Justru itu tempat lo belajar! Kalo lo nemu satu kata yang ga ngerti, PAUSE filmnya –> CATAT katanya –> UCAPKAN berulang-ulang sampe lancar. Monyong-monyong dah tuh bibir :)) Kalo ada yang ngeledek, cuek aja. Tandanya dia ga peduli sama improvements lo. Hal ini juga berlaku untuk kalimat-kalimat dalam film, yang terkadang ada idiomnya. Kalo ga ngerti, catat + ucapkan aja dulu, nanya artinya besok sama guru lo. Yang mau latih pendengaran, coba tanpa subtitle dulu selama 10min pertama, trus lo rewind, play lagi dan cocokkan apakah maksud yang lo tangkep = tulisan di subtitle-nya. Gitu terus sampe filmnya habis *lalu kaset rusak* ๐Ÿ˜† ๐Ÿ˜†

Lewat musik, lebih gampang daripada film. Kan liriknya ga bergerak-bergerak tuh :)) Tiap denger lagu baru yang menarik, cari tahu liriknya dan CATAT. Inget ye lu bisa dapet liriknya dari Google tapi tetep harus lu CATAT ULANG. Gunanya biar kata-kata tersebut lebih merasuk jiwa #eaaaa x))) Benernya sih biar memori katanya langsung tersimpan di otak. Kata-kata yang ga ngerti bisa buka di kamus, trus terjemahkan secara satu baris, terjemahkan satu kalimat, terjemahkan satu bait, terjemahkan satu lagu secara keseluruhan. And then you’re now done ๐Ÿ™‚

Lewat gumaman, bener dah lu musti ngilangin gengsi. Coba aja sok-sokan ngomong bahasa Inggris di rumah, berani ga? x) Paling emak-bapak lo bilang, “Sok bule lu!” Gapapa maju terus pantang mundur men yang penting lu udah nyoba. Ntar kalo lo mahir, yang bangga emak-bapak lu juga. Kalimat gumaman bisa bikin sendiri, bisa kata-kata di film yang lu catat, ataupun lirik lagu yang lu hapal.

Yak sekian dulu tips yang bisa gua bagikan, semoga berguna ya! *capek juga nulis dan mikirnya * *keringetan* Kalo ada yang mau bertanya atau nambahin di kolom komen, silakan ๐Ÿ™‚ ๐Ÿ™‚ ๐Ÿ™‚ โค

Advertisements

18 thoughts on “The Ultimate Guide for Learning: Language

  1. Grese aku loe ngak bisa bahasa inggris sumpah nyesel badai. Sekarang kalau musim liburan sering kepakai tu.
    Walau telat aku belajar bhs inggris ini 3thn ini tetap lah belepotan lagian belajarnya otodidak. Pokoknya ngak malu aja hajar terus.
    Semangat Semangat…

  2. Aku karena ikutan sama BEC jadi belajar Bahasa Inggris lagi, Ge.. Ya uda lupakan lah Bahasa Jepang yang payah itu yaaaa, apalagi nulis kanjinya. Bahahah! ๐Ÿ˜€

    1. Udah nyampe Jogja, Beb?
      Saranku sih coba deh cari komunitas Jepang dsna trust join, rajin ikutan acaranya ๐Ÿ˜€ biar ga ilang gitu aja Beb.
      Trus beli tiket pesawat buat ke Jepang hahaha *kompor*

      1. Beloooom.. Ini lagi nunggu perbekalan dari big bos biar bisa hidup di tanah orang.. Wakakakakkk ๐Ÿ˜€

        Iya jugak ya, Geeee.. Aku sih pengennya ngga lupa sama Bahasa Jepang, tapi kek mana lah dianya sendiri terlalu susah untuk dimengerti ๐Ÿ˜ฆ

        Iiiiss.. Tuh kaaan, jadi mau cek-cek webnya AA.. Bahahah! ๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s