Kekanak-kanakan

Lagi bersih-bersih hard disk external eh nemu tulisan ‘nyampah’ alias curhat 😆 #DibuangSayang yoweis tak posting aja biar jadi kenang-kenangan. Curhatan ini kejadian di tahun 2010. Mumpung udah move-on lama, jadi rada konyol juga pas baca ini sambil geleng-geleng kepala dan bergumam, “ck, ck, ck…” Postingan dibuat dengan edit seperlunya.

*****

Sebelum saya posting, saya mau nyanyi dulu.

“Tugas ini membunuhku.. Lalalalala” – D’Massive

Well, akhir-akhir ini saya lagi capek. Capek fisik, capek hati, capek batin. Why? Sesuai dengan lagu yang saya nyanyikan di atas, minggu lalu saya lagi banyak tugas daaaaann semua deadline-nya adalah tgl 29! Gosh, I’m pretty tired.. Ga hanya fisik, tapi otak juga. Tapi semuanya harus dikejar.

Back to title, pasti kita semua yang udah dewasa telah melewati masa kanak-kanak. Tapi, apakah hanya sekedar fisik? *Cek&Ricek* Hmm, emangnya yang dimaksud dengan kanak-kanak apa, sih? #cek Wikipedia

Saya jadi ingat, saya pernah memiliki hubungan asmara dengan seseorang yang umurnya jauh diatas saya, beda 7 tahun. Dia sudah kerja, sementara saya masih kuliah. Dari segi usia, harusnya dia jauh lebih dewasa dong, ya… Tapi ternyata enggak! Semasa pacaran, saya lebih banyak mengalah (dalam artian, klo diomelin saya lebih banyak diam. Padahal belum tentu dia bener). Saya ngerasa, saya yang lebih banyak berkorban. Bukan artinya saya ga menilai kebaikan-kebaikan dia selama ini… Tapi kok kayaknya ga sebanding aja gitu.

Sampai suatu ketika kami berpisah. Tau masalahnya karena apa? Sepele, saya ga sengaja hilangin data-data dia sebanyak 47GB padahal isinya kerjaan dia semua. Untungnya gada yang kena deadline alias udah clear. Tapi tetep aja dia marah sama saya… Wajar sih. Selayaknya orang yang berbuat salah, saya pun minta maaf. Bener-bener dari hati saya yang terdalam sampe saya nangis-nangis. Cengeng gak, sih? Tapi memang seperti itulah kenyataannya. Namun keputusannya sudah gak bisa diganggu-gugat. Mau bilang apa? Yaudah putus deh jadinya.

Selang beberapa bulan, saya mau bangkit dong! Ga mau patahati lama-lama. Saya bikin deadline terhadap diri saya, pokoknya 2 bulan dari sekarang udah harus ada kenalan baru! Biar semangat gitu.. Nah kebetulan kenalan baru ini cowok, which was pacarnya sahabat saya. Akhirnya jadi dekat deh.

Tiba-tiba di suatu hari yang cerah bulan Januari, si ‘mantan’ nge-sms saya, “Aku lagi sakit.. Kamu ngga mau jenguk? Sibuk yaa..” Glek! Wah males banget kalo gini caranya. Saya kan mau survive, ‘ngapain nih orang ngehubungin gue lagi?‘ begitu pikir saya waktu itu. Saya ngga janji apa-apa, tapi akhirnya saya datang juga ke rumahnya, bertiga dengan sahabat saya dan pacarnya ini. Saya mau lihat, dia udah berubah atau belum? Kalo udah berubah, baguslah. Demi kebaikan dia. Kalo belum, akan saya doakan. Tapi kalo minta balikan, ga akan! Giliran saya yang minta balikan (waktu itu), doski kaga mau. Jiahh ~~~

Singkat cerita, kami sampai di rumahnya orang ini. Oh, udah mulai sembuh rupanya, pikir saya. Sempat ngobrol basa-basi ga jelas, akhirnya sampai kepada satu cerita ketika dia ditawarkan pekerjaan di perusahaan asing yang kebetulan data-datanya sangat dia butuhkan tapi kebetulan udah keburu saya hilangin. Duennngggg! Ngapain sih ni orang ungkit-ungkit masa lalu? Fiuhh. Sabar Ghe, sabarrr.. Itu aja omongan saya dalam hati dari tadi. Ga betah banget, akhirnya saya maksa2 sahabat saya minta pulang!

Mampir dulu ke Dunkin Doughnut, saya bertiga dengan sahabat saya dan pacarnya ini ngobrol-ngobrol mengenai peristiwa tadi. Tanpa memperdulikan orang sekitar, saya ngomel-ngomel dengan suara kencang sampe dilihatin. Bodo amat deh.. Yang penting uneg-uneg saya keluar semua biar gada beban lagi.

Sebenarnya saya udah tau lama bahwa usia tidak mempengaruhi kedewasaan seseorang. Ada orang yang usianya jauh diatas saya tapi sifatnya masih kekanak-kanakan (seperti mantan saya ini) namun ada juga orang yang usianya lebih muda dari saya tapi pemikirannya jauh ke depan. Dan hal itu semakin nyata di depan mata saya, terlihat dari pengalaman saya yang ngga enak itu.

Bagaimana dengan pengalaman kalian?

Advertisements

9 thoughts on “Kekanak-kanakan

  1. ihh males banged sakit di rumah aja manja minta dijenguk mantan? huahaha trus sbenernya ngapain dia minta dijenguk? ngajak balikan juga engga.. ckckck

  2. Hahah.. Nyebelin banget mantan kamu itu, Ge. Kalok aku uda baybay aja trus melenggang cantik keluar dari rumahnya! Wkwkwk 😀

    Sepupu ku ada yang uda hampir 30 taun tapi belom dewasa jugak. Jadi memang bener sik, dewasa itu ngga diliat dari umur. :3

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s