My Freelance Job

Gua bingung nih musti posting tentang kerjaan freelance gua (yang udah lama banget itu) atau tentang Liberal-Democracy vs Conservatives wkakaka ketauan maleminggu di kost doang 😛 Soalnya yang postingan tentang freelance gua tinggal copas aja dari blog lama, lagi pengen cerita ulang, sementara topik satu lagi udah kepikiran dari kemarin-kemarin, sayang sekali kalo numpuk ga langsung gua tulis lama-lama kebanyakan isi trus bingung bahasanya gimana. Apa gua jadiin satu aja ya? Hahaha dasar labil.

Update: Postingan tentang Liberal-Democracy vs Conservatives udah gua pisah + pake password demi kemaslahatan hajat hidup orang banyak (baca: keluarga gua), password given only to those selected people. Silakan minta tapi belum tentu gua kasih ya 😛 So this one will be about my freelance job only.

*****

Ini langsung aja ye gua copas dari blog lama xixixi, enjoy! 😉

Ini menyangkut pekerjaan. Saya freelancing pertama kali sebenernya udah lama, sejak tahun 2010 atau 2011, lupa. Biasanya saya freelancer yang berdiri sendiri (tidak terikat perusahaan/instansi) karena kerjanya jadi guru privat untuk anak TK/SD calistung (baca-tulis-hitung). Trus awal 2013 ini sempet jadi pengajar piano juga. Lumayan banyak muridnya. Kemarin kebetulan ada tawaran freelance dibawah instansi alias Event Organizer, so saya coba ikut. Untuk proses (secara cepat)-nya bisa baca ceritanya disini. Ada dua events:
a. INTERNET GOVERNANCE FORUM 2013, 21-25 Oktober 2013
Diadakan di Nusa Dua, Bali. Tepatnya di gedung BNDCC (Bali Nusa Dua Convention Centre). Atasan saya yang Indonesia orang Palembang bernama Widayat Hadi, atasan saya satu lagi orang Nairobi (Kenya) bernama Moses. Baik, ramah, ga ribet, ga neko-neko. Kerjanya enak, saya dan beberapa teman jadi Webcast Assistant, jobdesc-nya bantuin Moses rekam-rekamin setiap sesi workshop/seminar/discussion jadi beberapa video (using Adobe FLME) dan di-upload ke Youtube. Salah satu contoh video yang saya rekam adalah ini:

 

Nah selain kerjanya enak, hidup saya juga sejahtera disini. Mengapa begitu? Kamu akan temukan jawabannya setelah melihat…

bgk
Salah satu lunch isi ayam
dessert1
Last Day’s Dessert, buffet menu
dessert2
Snacking while working. It was for 3-5 people. Yeah! 😀
lunch
Last Day’s lunch, buffet menu
lunch2
Mash Potato. Enyak bangeeettt!
soes
Another snacks while working. Kebiasaan, udah mau habis baru difoto 😛
Seingat saya hari pertama dan hari kedua makanan untuk seluruh staff yang bertugas adalah nasi kotak (kiri atas) lalu pada hari ketiga sampai hari terakhir mulai berubah: PRASMANAN! :))) Ngikut menunya partisipan. So yang biasanya kami makan di technical room, mulai bergeser kasta jadi Fine Dining muahahaha! Kagak pake malu saya ambil aja apa yang terlihat enak dan halal euy.
Namun saya ga mikirin makanannya ajaaa.. Emang sih saya kerja buat makan tapi ada beberapa hal yang bisa saya jadikan pelajaran. Karena jobdesc saya disini berkaitan dengan rekam-rekam video so saya musti fokus dalam hal pengambilan gambar. Which meant, musti fokus mereka ngobrolin apa. Topik selama sepekan ini macem-macem, contohnya trafficking via internet, how to protect our privacy, cloud computing, yah diskusi-diskusi semacam itu. Yang mau liat jadwal + topik acaranya, monggo disini. Disini setiap negara dari seluruh benua yang ada di dunia memberikan solusi dan kontribusi dalam memecahkan masalah yang terjadi di masing-masing negaranya. Saling mendukung, saling memberi masukan dan saran, terkadang ada kritik juga tapi ga banyak lah. Tidak sampai menimbulkan perdebatan yang berarti.
By the way disini saya juga banyak dapat temen baru, tapi saya paling akrab cuma sama 3 orang ini aja. Temen seruangan ada Desmanto Huang, temen satu divisi ada Anggi dan kak Rita (ada di postingan saya sebelumnya). Enak nih ngobrol sama mereka apa aja nyambung, hampir semua topik bisa didiskusiin. Kenalan sama Desman pas hari pertama atau kedua, lupa. Desman ini kuliah di Sekolah Tinggi Pariwisata Bali angkatan 2010 jurusan Destinasi Pariwisata (kalo ga salah). Ikut event ini dari Pacto Convex jadi Room Assistant. Tugasnya bantu-bantuin partisipan ngurus teknis ruangan (slide, microphone, dll) tapi ga ngurusin meja seperti snack/minum-nya peserta. Udah ada yang ngatur. Biasanya kami ngobrolin hal-hal umum seperti chuan (duit, wkwk), pola asuh orangtua, perkuliahan, masa depan, pengalaman kerja, temen-temen kampus, future business (amin!) dan sebagainya. Hampir kagak ada abisnya itu ngomong, hampir tiap hari ni mulut bebek ngocor terus wkwk. Berhenti kalo pas kerja ato makan doang, tempat makan terpisah. Seru.
Kalo sama kak Rita nih.. Dia lebih berpengalaman daripada saya dalam urusan kerjaan dan asmara, tak lain dan tak bukan karena usianya 3 tahun diatas saya. Dia pernah ikut event Forbes Singapura, waktu itu sedang diadakan di Bali. Lalu setau saya beberapa waktu lalu pernah ikut interview di Ayana Resort sampai tahap ke-sekian. Pacarnya bulai Australia yang udah jalan sekitar 6 bulan lebih (Oktober lalu katanya 8 bulan). Udah lama juga nih ga update, ntar tanya-tanya ah.
b. WORLD TAEKWONDO FEDERATION, 31 Oktober – 03 November 2013
Judulnya aja 4 hari, aslinya mah saya kerja 8 hari, hahaha… Saya jelasin jobdesc dan jadwal dulu yah. Disini saya melamar sebagai LO alias Liaison Officer alias Pendamping Delegasi untuk negara. Masing-masing negara mendapat jumlah LO yang berbeda tergantung berapa orang delegasi yang dikirim dari negaranya. Saya sendiri meng-handle negara Taiwan (Chinese Taipei), sejumlah 30 orang. Saya ulangi: TIGA PULUH ORANG TAIWAN datang ke Indonesia untuk bertanding olahraga Taekwondo tapi yang bisa bahasa Inggris cuma segelintir, let’s say, 5 orang.Which means rasionya 1:6 ya bok. Baiklah mari kita bawa kamus saku Bahasa Mandarin tercinta. Ga peduli nulisnya gimana yang penting nada ngomong bener dulu haha. Apakah saya ngurus mereka sendirian? Oh cencu saja tidak 😀 Saya dapet partner kerja bernama Veric Lie (silahkan cek postingan saya sebelumnya) dan puji Tuhan kami bisa bekerja sama dengan baik.
veric lie
With Veric Lie

Atasan (supervisor) saya disini namanya mas IndraEka, biasa dipanggil Keko. Entah darimana asalnya 😛 Enak diajak ngobrol, tanya-tanya/diskusi, enak diajak kerja sama. Walau agak susah dihubungi karena musti stand-by di bandara, so far seru-seru aja punya supervisor oke macam mas Keko. Sementara di ruang sekretariat kepanitiaan sendiri, saya sering berhubungan dengan Mbak Vonny, Mbak Cahya, dan Pak Tonny.

Bla-bla-bla briefing-nya udah lah ya di postingan sebelumnya, skip ke hari Minggu tanggal 27 Oktober 2013. Kelar event yang pertama, saya dan Veric inisiatif ke BICC (Bali International Convention Centre) di Westin Hotel demi ngambil beberapa keperluan panitia seperti guide book, jadwal pertandingan, jadwal tiba delegasi, dll. Emang dikabarin, kebetulan saya bisanya emang hari Minggu. Guide book ini penting karena isinya macem-macem: hotel tempat delegasi menginap, nama delegasi yang hadir (biar kenalan lebih mudah), peta lokasi, dll. Berguna banget, ga pernah lepas dari tangan saya kecuali kalo tidur, makan, dan ke toilet. Wajib bawa.
Sebagai seorang planner sejati, saya sebel banget pas tahu bahwa jadwal kedatangan delegasi saya masih belum jelas. Zzzzz.. Masa mendadak? Males banget kalo dihubungi pas lagi kuliah (Senin pagi-siang saya masih ada kelas), belum lagi penampilan kucel berantakan sementara akika kan ingin menunjukkan yang terbaik: dandan, wangi, pake heels kalo perlu. Apa daya ternyata Senin siang mereka datang, saya dihubungi Veric berkali-kali tapi baru bisa respon beberapa jam setelahnya, hal ini karena ponsel saya mudah lowbat trus powerbank ikutan lowbat -_____- Grasak-grusuk lah di kost kagak pake mandi, mesen ojek dadakan (mamam! *muka nyolot*), untung bisa. Di tas cuman nyimpen guide book, pembersih wajah, peralatan lenong, deodorant, parfum, body lotion. Heels? Apa itu? Udah teplekan aja yang penting jalan cepet dan nyaman!
Karena saya ber-teamed up with Veric so kami bagi tugas. Veric nunggu delegasi Taiwan di BICC buat administrasi pertandingan sementara saya nunggu di Grand Whiz, hotel tempat delegasi menginap. Pas ketemu mereka dongg… Langsung saya cari Veric:

Saya: Ver, pelatihnya yang mana?

Veric: Nih (nunjuk opa-opa berjaket merah, ups!)

Saya: (Ke arah opa) 您好 Nin hao! (halo; in a formal way)

Opa: 你好 Ni hao! (sambil sumringah, lega ada yang bisa bahasanya dia)!

Veric: (ngomong ke opa) She is my friend, she can speak Mandarin

Saya: (liat muka opa) 有一点点啦 You yi dian dian la (dikit aja, pak). *nyengir*

Resepsionis (R): Mbaknya bisa bahasa Cina? (sambil noleh ke saya)

Saya: Dikit mbak, lagi les

R: Tolong bilangin pelatihnya, satu kamar isinya 2 orang, mbak

Saya: (ngomong ke opa) 一个房间 Yi ge fangjian (keluarin telunjuk) 两个人 liang ge ren (jari tengah nyusul keluar). 你们的名字 Nimen de mingzi (nunjuk kotak pengisian nama)

*ps: Gua tulis pake simplified Chinese, dalam penulisan Taiwan harus pake traditional Chinese* 

Asli heboh, ribet, berisiknya ruangan itu wkwkwk. Seru. Orang Taiwan ngomongnya kayak pake toa, apalagi pelatihnya. Lobby penuh isinya mereka doang, wajar lah ya bok, 30 orang gitu -____- Itu baru hari pertama, pusingnya udah lumayan.
Hari kedua dan ketiga jadwalnya mirip. Jam 05:00 pagi saya bangun, siap-siap mandi, trus jam 07:30 udah harus standby di hotel. Jam 07:50 jalan ke Westin naik bus. Jam 08:00wita nemenin delegasi training di training room di BICC, kalo udah kelar training ya acara bebas. Terserah delegasinya mau ngapain. Bisa jalan-jalan, balik ke hotel, atau… Latihan lagi 😀 Perbedaannya dimana? Hari kedua, disisipin jadwal Judges Discussion (kalo ga salah sebut) buat pelatih, sekalian lunch bareng. Di hari ketiga, latihan marching untuk Opening Ceremony. Chinese Taipei ada di urutan ke-8, barisnya pas di belakang RRC (China). Kelar latihan marching, perwakilan delegasi negara saya (Pan Wei Kang dan Tsai Yu En) bilang, mereka bosen latihan terus. Pengen jalan-jalan. Sambil curhat-curhat gitu lah. Trus saya ajak aja mereka ke Khrisna Tuban (terdekat dan resiko terkecil, ha!) buat beli oleh-oleh buat keluarganya di Taiwan sana. Berangkat dan pulang naik taksi, saya pake dihadiahin sepatu, kalung, dan kue sebagai ungkapan terima kasih udah nolongin mereka ‘kabur latihan.’ Uhuy.

PWK TYE
Cowok: Pan Wei Kang (kadang dia manggil dirinya WakeUp Pan 😛 biar gampang sebut) Cewek: Tsai Yu En

Hari keempat sampai hari ketujuh, isinya pertandingan. Tadinya panitia ga bisa masuk aula pertandingan, ternyata boleh kok. Karena harus mengurus keperluan delegasi selama sedang tidak bertanding atau sedang duduk di tribun. Ikut nonton lah. Seru! Banget! Apalagi yang freestyle — baik yang single, pair, maupun team-up — wuih taekwondo dalam racikan dance (bingung istilahnya gimana)! Sinkronisasi antara lagu dan gaya PAS sekali. Waktu Closing Ceremony juga begitu, seru banget, ada drama-dramaan segala, kayak lagi nonton sirkus padahal aslinya mah Taekwondo Freestyle in a large group. Ihiy. Kagak nyangka. Kesempatan berharga. Kapan lagi liat begini langsung dari sumbernya, Korea sana??

Sebenernya saya ngomong banyak bahasa Mandarin selama disini tapi saking banyaknya saya sampe bingung mau masukkin yang mana LOL, apalagi sampe dibikinin percakapan kayak gitu. Yang terpatri di benak saya ya kalimat pertama bersama opa itu, berkesan sekali berbicara dengan orang Taiwan langsung. Palingan kalimat lain adalah, 肚子饱 duzi bao (kenyang habis makan), 加油!jia you! (semangat! pas pertandingan), 辣的东西 la de dongxi (makanan pedas), 发票给您 fapiao gei nin (kasih nota), 五分走 wu fen zou (5 menit jalan kaki), gitu deh.
Yang saya tangkep yah kalo kerja sama dengan orang Taiwan adalah…
1. RAJINTraining jam 08:00 pagi pas di aula training masih belum ada siapa-siapa. Udara masih fresh. Pikiran masih segar. Otot dan tenaga masih baru. Jadinya apa? SEMANGAT buat latihan. Mereka malu jadi orang paling telat se-jagad raya. Masih belum tau aja orang Indonesia jam karetnya kayak gimana… molor terus! Eh ini sempet jadi masalah lho, kesannya delegasi Chinese Taipei diistimewakan karena pake ruangan secara full (harusnya 1 ruangan bisa untuk 3-4 delegasi dalam waktu yang sama). Sementara kalo di jadwal, mereka protes untuk jam 09:00. Ih bang situ telat 1 jam yee.. Kalo mau kayak Chinese Taipei, ya dateng pagian dong ah.
2. TULUS. Mereka seneng banget dengan service yang didapat. Dalam arti, mereka hidupnya sejahtera banget untuk urusan finansial, disana. Dan biasanya negara maju identik dengan sifat warganya yang individualis (walau ga semua), termasuk cuek, ga mau tau urusan orang, dll. Ketika saya dan Veric nge-served mereka sampe jungkir-balik (urusan jalan-jalan, makanan, perintilan pertandingan, penginapan, bus, dll) mereka bahagia sekali. Siapa lagi ada orang yang bersedia melayani sampe keringetan, pulang tengah malem, ngomong belepotan bukan pake bahasa umum, dll? Dan ini ga dirasakan oleh Chinese Taipei aja sih, ada beberapa negara lain seperti Germany, Australia, dan New Zealand yang merasakan hal yang sama. Terbukti ketika private farewell party, kita-kita ampe  pelukan dan banjir air mata. Saya sih 😛 Saking akrabnya. Saya sampe bilang ke salah satu Cici yang saya adore: 认识您我很高兴 Renshi nin wo hen gaoxing (saya senang sekali bisa kenal kamu)! Saya dan Veric? Dapet hadiah banyaaaaaakkk banget ampe bingung gimana mau bawa pulangnya. Kami sih ga ngarep apa-apa karena itu kan emang kerjaan. Eh ga taunya malah dapet lebih. Kalo ga salah Veric dapet batu Giok dari tim medisnya. Temen saya yang handle negara Australia sempet dikasih duit (sebelumnya emang ditanyain gajinya berapa), ada juga temen lain yang handle negara Denmark dapet karangan bunga cantik hasil juara (cuma 1 orang laki-laki, juara I free-style, LO-nya perempuan), romantis pisan!

with PWK
With Pan Wei Kang, juara I Freestyle Pair barengan Tsai Yu En. Kaos yang saya pakai dikasih sama Cici yang mukanya galak tapi aslinya baik. 很厉害 Hen Li Hai!
NZ
With the New Zealand-er 😀 Bantuin saya angkat koper temen-temen Taiwan 30 biji yang segede gaban. Thank you, Handsome! *lupa nama aslinya, senyumnya manis bangeeett!*
permen taiwan
Permen Taiwan, manis warna-warni. Botolnya kecil seukuran kelingking saya. Kalo ga salah saya dapet 5 botol ada warna biru, kuning, hijau, merah, putih.
3. PERKARA DUIT. Nah yang ini kocak. Asli karena emang saya ga tau. Jadi ya seperti yang kita ketahui bersama, orang oriental secara umumnya (baik yang keturunan maupun yang asli) memiliki tingkat ke-sensitifitas-an yang tinggi mengenai uang. Ga heran mereka jago bisnis. Kalo sedang melakukan suatu deal atau apapun, sebisa mungkin mereka menghindari mengeluarkan uang cash dan ‘membayar’-nya dengan barang atau sesuatu. Di saya kena dua kali aje. Contoh:
a. Pas dinner di Bali Collection. Ditanya lah kami sama salah satu Cici yang ikut tanding taekwondo, kalian makannya gimana? Udah negosisasi sih sama pihak restoran kalo kami bakal dapet compliment, tapi saya KECEPLOSAN (beneran ga sengaja!) laporin hal itu ke Cici. Trus saya dikasih tau Veric, “Sebaiknya ga ngomong gitu, nanti dikira kita kerjasama dengan restonya.. Bilang aja, beli sendiri, nanti ujung-ujungnya dibayarin atau duit kita diganti.” Oh my, saya langsung tepok jidat. Maap Ver, ijk kagak tau! Akhirnya? Tiap hari mereka dinner di restoran hotel sajah muahahahaha!
b. Pas di Pusat Oleh-oleh Khrisna Tuban. Seperti yang udah saya bilang diatas, nemenin Pan Wei Kang dan Tsai Yu En jalan-jalan. Sebagai ungkapan terima kasih, Wei Kang niat banget beliin saya barang ini-itu, didesak-desak terus harus ambil barang. Saya bilang aja, “钱给我 Qian gei wo” (kasih saya duit aja) tapi dianya ga mau. Saya sih mikirnya kalo dikasih duit kan bisa beli alat penting yang lain ya, apa kek gitu. Atau nambah-nambahin ongkos pulang. Tapi Wei Kang kekeuh ga mau. Ya sutralah saya ambil aja beberapa barang yang dirasa emang perlu dan dipengen udah lama.
Itu kan dari segi suka-nya ya, overjoyed banget waktu kerja itu. Namun yang namanya kehidupan pekerjaan gada yang mulus kayak jalan tol. Ada aja berantem-berantemnya, gesek kanan-kiri, ego tinggi, tapi ga usah diceritakan lah toh hampir semua pekerja pasti mengalaminya. Saya anggap itu sebagai pembelajaran untuk situasi serupa di lain kesempatan. Forgiven but not forgotten. Ciyeeee.
Hai kamu teman-temanku, saya tahu beberapa diantara kita yang seumuran dengan saya memiliki pengalaman pekerjaan yang ga kalah serunya. Kalo senior mah ga usah ditanya hihi. Wanna share? 😉
XOXO,
Grace Lin 
Advertisements

30 thoughts on “My Freelance Job

  1. Ortu mikirnya kuliah yg cepat dapat kerja. Dulu aku disuruh kuliah Farmasi, SMA pun yg Farmasi (SMF = sekolah menegah Farmasi). Setelah lulus kuliah cuma kerja 10 hari di apotek dan pindah ke bidang kerjaan yg lain beda dari jurusan. Makanya nanti klo anakku besar, terserah dia mau sekolah/kuliah dibidang yg dia minati/senangi, krn masa depannya ya dari sekolah tsb.

    Bahasa Inggris ga kalah penting Ge, kan bahasa internasional 😉 . Bisa selain bhs Inggris peluang kerja makin besarlah 🙂 .

    1. Justru saking pentingnya bhs Inggris itu kak Nella, skrg dianggap sebagai main language dan udah biasa. Lha wong bhs daerah aja mulai kalah pamornya sm bhs Inggris, pdhl bhs daerah itu demi kelestarian budaya nasional juga.

      Kuliah yang cepet dapet kerja, alasannya bisa diterima. Tapi urusan kerja gak hanya tentang uang kak, kesejahteraan batin juga~ *sok wise*

  2. Gege hebaaatt 😊
    Menguasai bahasa lain selain bahasa inggris.
    Klo aq pnh bljr sbntr bahasa mandarin tp krn bolong satu dua kali jd ketinggalan materi
    Abs itu kabuuur deh
    Bwahahahahah
    Jangan ditiru 😋

    1. Gak hebat kak Syera, kebetulan ada kesempatan aja 🙂 ada gitu org BIN yang bisa 7 bhs asing, lupa namanya siapa. Masih muda tapi udah meninggal, sayang banget 😦 Ada juga model yang bisa 9 bhs asing, kalo ga salah beberapa diantaranya adalah Inggris, Mandarin, Arab. Coba bayangin seberapa pinternya dia, open-minded, dan luas wawasannya 🙂

  3. ge asik banget freelance mu, dulu aku juga sering freelance dan sering LO-in artist event2 konser, eh skrg punya suami org konser ga boleh lo2an lagi hahaha..

    bisa beberapa bahasa itu emang bagus lho ge, selain inggris skrg mandarin juga banyak yang nyari yaa 😀

    1. Iya Re freelancer di bidang event itu enak ya, sebenernya freelancer itu selalu enak sih 🙂 hehe. Jam kerjanya cuma bentar tapi duidnya banyak bgttt, pengalaman juga banyak krn ketemu orang dari berbagai latar belakang, unik2 pula.

      Iya nih orang yang bisa berbahasa Mandarin prospeknya lagi bagus 🙂

  4. Wah asik juga ya kerja lepas gitu. Sedihnya sih ya cuman bentar dan pindah-pindah. Itu yang jadi LO 30 orang Cina gue nggak bisa bayangin kalo lo perginya sendiri. Untung ada temen satu lagi. :))

    1. Kerja lepas yg model begini (hospitality) enaknya bisa ketemu banyak orang lain negara so bisa belajar karakter mereka lgsg tnp harus ke negaranya, harusnya bisa jadi lebih open-minded deh 🙂 Tapi kalo yang sistem pegawai tetap, yang dilihat konsistensi dan keseriusan kerjanya, as usual lah.

      Iyah kalo pergi sendiri bisa kelabakan gue hahaha

  5. wahh asikk yahh freelance gini bisa ketemu banyak orang dan temen baru ge….menguasai banyak bahasa pasti punya keuntungan tersendiri dong yaa…nyesel deh waktu dulu dibuang buat main2…hahahha

    1. Halo Ci, iya mungkin waktu itu emang ga kepikiran ya, waktu zamanku juga belum booming banget hs Mandarin ini, mamaku malah prefer bhs Perancis 🙂 Puji Tuhan Mandarinnya kepake walaupun sedikit2 daripada ngga kepake sm skali.

      Hehehe iya Ci doain aku bisa sering dapat freelance job ya siapa tau lebihnya bisa bikin GA trus Ci Yance yang menang 😆 😉

  6. Geeeee..
    Dari awal kuliah, aku masih freelancing mengenai virus-virusan dikit lah. Hahah.. Enak bayarnya pakek dollar. Bruakakakkk.. 😀

    Tapi sedihnya kadang virus yang aku buat untuk proteksi malah ngga berfungsi.. Hiks.. Uda pelototin coding, ngga dapet bayaran lagi. Cedih.. Perih.. 😥

    1. Virus proteksi yang ga berfungsi itu emg kamu bikin sendiri atau permintaan atasan, Beb? Waduh tega bener ga dibayar pdhl kita udah capek2 bikin ya, mengorbankan waktu dan tenaga..

      Asek dah dollar! 😆

      1. Diminta dooongs.. Cuman keknya ada kode yang salah deh, makanya ngga jalan dianya. Zzzzz.. Hahah.. 😀 Ngga papa ah, itung-itung pengalaman 😛

        Males nukarin sebenernya 😛

  7. Di Bali kalau gak salah cuma ada beberapa EO gede ya, Pacto salah satunya. Kantorku kemaren pakai Melali buat Bali Global Forum dan sumpah ya aku sampai eneg lihat makanan hotel. At some point aku cuma mau makan nasi putih sama telur aja.

    Anyway, aku salut dengan orang-orang yang jumpalitan support penyelenggaraan event gede-gede. Mereka sering banget gak ditoleh dan sering dimarahin ^_^

    1. Oh kemarin panitia ikut makan buffet/set-up menunya ya, mbak? Kalo kita sih biasa pake nasi kotak aja xixixi 😀 Pacto itu dr Jakarta tp buka cabang di Bali, kmrn aku sempet ikut yg dari JP Pro juga.

      Ehehe iya mbak namanya hospitality, kebanyakan gitu.. 🙂

      1. Yang dari EO dikasih makan kotak, kalau kami makan buffet. Tapi sepuluh hari dikasih makan buffet terus, stress aku lihatnya. Hari terakhir aku beli nasi bu Mangku nikmatnya tiada tara.

  8. Ge nemu kerjaan freelance yg sminggu2an doank ini dimana sih? hahaha kayanya seru yaa, dapet temen2 baru dan pengalaman baru 😀
    hebat ya bisa ngomong mandarin. gw ngerti dikit2 tapi klo ngomong pastilah yg diajak ngomong ga bakalan ngerti hahahaha (soalnya ga ada intonasi yg bener ngomongnya)

    1. Gua juga nadanya masih acakadut tp puji Tuhan lawan bicara masih ngerti kak Teph, hehehe 😛 gua biasanya lewat koneksi sih, ato broadcast-in BBM temen wkakaka.. Kak Teph mau? Biar ntar kalo ada DW gua email-in..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s