Quality of Service

Baru aja mo nge-link postingannya Ci Epoi eh uda di-drop down duluan wkakakak. Ceritanya sih tentang pelayanan J*E yang beberapa minggu ini lagi kacau, gua kirain cuma Ci Epoi dan Ci Felicia yang lagi ga hoki eh ga taunya temen kost slash temen kampus gua juga kena. Gua kasihtau aja musti gimana-gimana ke temen gua ini based on Ci Epoi’s experience. Semoga ga keulang di lain waktu deh yaaa.

Jadi gua tau dari beberapa orang tentang pelayanan J*E yang lagi ga oke akhir-akhir ini, kebetulan gua kemarin baru cerita-cerita sama Jojo tentang kirim-terima barang. Doi biasa pake Pos Indonesia, aman lah walopun lama (daripada ga sampe-sampe tapi kesel juga nungguinnya ya 😆 ) Biasanya gua pake J*E fine-fine aja. Trus tadi pagi temen gua dapet kiriman dari Medan, harusnya selembar kertas SKCK tapi isinya malah BUKU! Nah loh jauh amat.  Jadi heran dong doi, ga mungkin keluarganya sampe salah kirim soalnya selembar kertas SKCK itu penting banget buat dilampirin di dalam CV-nya, doi kan lagi dalam masa pencarian kerja, mana tuh surat SKCK isinya data-data penting pula. Kalau disalahgunakan sama salah satu pegawai J*E gimana tuhh..

Sejauh yang gua tau selama ini dalam menjalani kehidupan, kita semua pasti mencari hal-hal yang baik, kalau perlu yang terbaik, dan menghindari hal-hal buruk. Buat apa mencari hal buruk yang merugikan diri sendiri dan orang lain, kita punya otak untuk dipakai berpikir, punya hati untuk diajak berempati, dan punya tangan dan kaki untuk memberikan pertolongan. Sepanjang hidup manusia, kualitas kehidupannya dinilai dari banyak aspek.

Dalam hal bisnis dan hubungan pertemanan, kualitas pelayanan (Quality of Service) itu penting banget. Seberapa penting kita menganggap pekerjaan/keluarga/agama/pasangan/pribadi kita menentukan prioritas kita. Dalam kasus J*E yang menjadi jembatan antara pengirim dan penerima barang, menurut gue kualitas pelayanannya lagi menurun. Hospitality-nya berkurang. Kenapa gua pake istilah ‘hospitality‘? Karena arti ‘hospitality‘ merujuk kepada jasa yang ditawarkan kepada pihak lain. Bahkan menurut Wikipedia, ‘hospitality‘ di zaman dulu lebih kompleks lagi — menyangkut keamanan dan kenyamanan, tidak hanya hiburan dan kesenangan. No wonder kata-kata hospitality banyak ditemukan dalam hal akomodasi di tempat wisata dan sejenisnya.

Ketika hospitality dikaitkan dengan quality of services, seberapa banyak kita mau berkorban untuk orang lain dan mengesampingkan keinginan kita sendiri? Nge-host orang itu ga gampang, kita musti ngerti kebutuhan objek hospitality kita. Dalam kasus J*E, sebenarnya penyedia layanan tau bahwa konsumen hanya ingin agar barang dapat dikirim dan sampai di tujuan sesuai dengan kondisi sebenarnya. Kenapa harus diubah? Apakah dengan mengubah kondisi layanan lantas dapat memberikan kesenangan bagi pihak JNE-nya sendiri? We never know. Temen gua ada yang (pernah) kerja di perhotelan dan jabatannya adalah sebagai Guest Relation Officer. Ini juga termasuk quality of services karena GRO menjadi jembatan antara pihak tamu dan pihak hotel tentang keamanan dan kenyamanan yang diperoleh kedua belah pihak: tamu dapat stay di hotel tersebut sesuai dengan fasilitas yang telah dibayar dan pekerja dihargai atas hasil usahanya, at least tamu mengucapkan ‘terima kasih.’ GRO menjamin kualitas pelayanan dari pihak hotel dan menghadapi komplain dari pihak tamu secara wajar.

See? Hal itu ga gampang.

Eh dari tadi ngoceh-ngoceh mulu tentang quality of services, gua sendiri gimana? Puji Tuhan selama ini gua nge-host keluarga/temen-temen yang lagi liburan di Bali, kebanyakan dari mereka kasih feedback positif *senderan di awan* Mulai dari sepupu gue dan temennya orang Korea yang kuliah di Aussie dan pengen pulang ke Jakarta pake transit di Bali beberapa hari, temen les waktu di Jakarta (Hi, Din! Hi, Armi! Hi Sonny 🙂 ), temen SMA, sampai nyokap dan adek gue, semuanya senang. Some of them were ready with itineraries tapi kalo lagi tanya-tanya dan pengen jalan-jalan kemanaaa gitu, gua senang membantu. Semoga kualitas pelayanan gua ga menurun ya, kalau teman-teman blogger atau pembaca ada yang mau ke Bali boleh lho kontak eike 😉 *ujung-ujungnya promosi hahaha*

Advertisements

28 thoughts on “Quality of Service

  1. Itu layanannya memang diubah sehingga kualitasnya menurun atau memang pas kebetulan sedang “siklus”-nya aja sehingga sedang turun? 😀 Yaa, siapa tahu sekarang ini mereka sedang sibuk-sibuknya kan sehingga ada kesilapan gitu 😀 .

    1. Ga ngerti juga Oom mungkin karena pilihan terbatas.. Kalo kirim sesama Indonesia pake FedEx mahal di kiloannya x_____x pake Pos Indonesia mungkin masih ada yang ragu padahal pelayanan bagus juga.

  2. Kiriman ku pada balik lagi. Katanya ngga nemu alamat. Lha masa tiga-tiganya dikirim ke kota yang berbeda, semuanya salah alamat. Piyeeeee.. 😥

    Jadi akhirnya aku nyobain pake TIKI deh, Ge. Lebih mahal. Tapi ngga papa, mudah-mudahan sampe deh

    1. Buset 3x kirim semuanya balik lagi?! Dengan alasan ga masuk akal… Capek juga ya Beb ngadepin ginian, baik bagi pengirim maupun penerima. Repot ngurusnya.

      Iya nih pake TIKI ya… Atau Pos Indonesia, Beb.

      1. Capek, Ge. Ngeluarin duitnya jugak yang lebih capek! Bahahah.. 😀
        Belom lagi rasa ngga enak ke temen karena uda janji bakalan dikirim. Lha apa mau dikata ya kan?

  3. FYI Jne kalo udah masuk desember-taun baru emang jadi lambreta gitu~~ soalnya banyak banget kiriman. tapi paling kacau sih kalo menjelang lebaran tuh, mereka sering overload dan jadinya barang sering telat sampe.. dulunya suka sebel klo telat, sering dapet komplen dari customer aku, tapi pas ngecek sendiri ternyata emang gila banget, dan akhirnya aku maklumin. trus jauh2 hari udah info ke cust klo jne mengalami keterlambatan 😀

  4. J*E g pernah pengalaman kirim barang ke Korea masa stasiun TV gitu gede orag J*E bilang ga nemu alamatnya, parah ga sih ?! akhirnya g komplan sampe marah2 pokoknya klo ga sampe g minta duit g balik!!! sampe akhirnya itu stasiun TV di korea g email2in untung responnya pada bagus2 :), tapi yang namanya service beginian klo lagi sue yah emang kita sedang ga beruntung, dulu kirim kaos 2, pas di terima 1 🙂

    1. Wuih Ci kirim ke Korea bisa ya? 😮 baru tahu hehe.. kirain lokal aja.
      Ya namanya juga jasa manusia susah diprediksi ya Ci. Untungnya aku ga pernah kena sih tp kalo kena huhu males banget :p

      1. Bisa, si J*E ada kerjasama dengan ekpedisi luar, harganya mahal, lebih mahal dari E*S dan ga bisa di track, lebih murah E*S via kantor pos bisa di track.. kedua kali na g kirim ke korea pakai E*S aja pasti hahahaha 😀

  5. hospitality aku pikir artinya keramahan waktu pelayanan ternyata bisa berarti ketepatan pengiriman juga ya? misalnya objek yang diterima penerima harus sama dengan yang dikirim oleh si pengirim?

    1. Setiap bidang ada hospitality-nya kok ga harus pengiriman barang atau perhotelan/restoran. Biasanya yg menawarkan jasa, hospitality-nya harus kuat karena ‘produk penjualan’-nya abstrak. J*E jd salah satu contoh aja yg kebetulan kena.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s