LDR — Yes or No?

Beberapa hari ini gua lagi asik baca-baca blognya Oom Henry Manampiring (di dunia twitter dikenal sebagai @newsplatter) then I stumbled upon this article about LDR. Lucu deh karena dalam bentuk survey gitu, so ini dari pandangan khalayak ramai para pelaku LDR. Too bad gua ga tauย survey ini waktu itu karena ga follow sang pemberi survey ๐Ÿ˜› Anyway ini menarik untuk dibahas. Artikel-nya Amrazing yang juga tentang LDR bilang bahwa LDR itu ngga menyenangkan, walaupun contoh yang diberikan adalah the-happy-ending-one dan komen-komen yang ada menunjukkan setengah setuju, setengah lagi ga setuju sama LDR. Ada yang bilang LDR bikin miskin (bener juga sih ๐Ÿ˜† ), ada yang bilang ga bisa tahan kangen, bisaย miskomunikasi karena salah pengertian, dll.

Nah kalo dari gue sendiri yang juga pelaku LDR, menurut gue LDR itu sucks ga, sih? Well, here’s some points of view ofย mine:

1. LDR memberikan kesempatan untuk jalan-jalan lebih banyak. Kok bisa? Gua kasih contoh: Lo tinggal di Papua sementaraย pacar idaman tinggal di Aceh. Untuk saling mengunjungi tentunya butuh biaya yangย ga sedikit kan, khususnya dari tiket pesawat. Sama-sama diujung, bok. Solusi yang bisa gua kasih adalah: ketemu di tengah-tengah, misalnya DI Yogyakarta, biar adil #PelakuKeadilan. Setidaknya biaya pesawat udah kepotong separuh dan sisanya bisa nambahin biaya akomodasi/konsumsi/pelesiran lainnya. Berlaku juga buat yang pacarannya beda negara/benua. Cuma lebih rempong di visa,ย currency rate,ย dan zona waktu aja.

2. LDR memberikan kesempatan untuk belajar lebih baik, contohnya menabung.ย Melihat situasi di poin 1, tentunya lo akan bikinย prioritas untukย ketemu pacar. Misalnya lo lagi pengen makan steak sementara temen lagi gada yang bisa diajak pergi, pastinya pikiran lo ngawang-ngawang, “Seandainya dia ada disini…” Nah pasti tuh duit buat makan steak lu tabung biar di lain kesempatan bisa makan steak bareng, dimanapun lokasinya. Ini berlaku buat yang LDR-annya serius (dan udah cinta banget). Kalo ga serius dan ga cinta-cinta banget pasti nyari ‘selingan’ lokal LOL ๐Ÿ˜† ๐Ÿ˜†

3. LDR menambah stok kesabaran. Iya kalo tinggalnya di LN yang koneksi internetnya bagus (dan kadang gratis!), di Indonesia udah bayar, (masih ada yang) lelet lagi. Pengalaman gua sama Melvyn sih, kalo lagi asik ngobrol trus tiba-tiba putus pasti karena unstable connection, zzzz -_____- Disinilah stok kesabaran (dan pengertian) dibutuhkan biar ga misunderstanding.

Baru segitu dulu sih keuntungan LDR yang selama ini gua dapatkan. Kalian ada yang sudah pernah mengalaminya? Atau malah ada keuntungan-keuntungan lain? Bisa share di kolom comment ya ๐Ÿ˜€

Advertisements

66 thoughts on “LDR — Yes or No?

  1. Kalau keseringan ketemu, malah berantem terus..
    Ldr ada bagusnya deh, supaya jadi tetep kangen kangenan.. daripada ketemu tiap hari, tapi begitu hiahaha.. *seringliat,bukanpengalaman*

  2. hehehehe gue kaga pernah LDR dan kayaknya gak suka LDR an deh Ge, soalnya tipe yang pengen deket dan ketemu terus (baca:kaga sabaran juga orangnya) ๐Ÿ˜†

  3. kalo buat gua NO. hahahahahaha.. ๐Ÿ˜€ gak suka aja. pacaran deket aja kangen terus, kalo jauh bisa nangis2 mulu kali yaa. hahahha

  4. Aku sempet dikritik krn ngikut suami kesini. Yg ngritik lbh suka klo aku long distance sama suamiku. Dih… LDR pas pacaran aja gw ogah; apalagi pas udah married. Keuntungan LDR apa ya? Aku ga tau krn blm pernah. Tp emg LDR is not for everyone nor every couple ๐Ÿ™‚ bisa jd pas A menjalin hubungan dgn B, dia kuat LDR. Tp ketika A menjalin hubungan dgn C, dia ga kuat.

  5. jarang berantem dan less drama, sayang banget soalnya udah ketemunya jarang-jarang masa dipake brantem ama drama2an ๐Ÿ˜€ LDR atau gak LDR sih benernya sama aja, yang penting semua dinikmati aja *sok wise*

  6. NOOOOO! aku ga suka ldr, huhuuu.
    aku paling ga bisa ldr-an, tapi dulu pernah karena terpaksa. Begitu kita jadian eh gataunya tu cowo dikirim kerja ke medan, senep.

  7. Aku sedang menjalani LDR nih.. Hehehehe. Udh 2x ldr, yg pertama gagal.. Yg ini mudah2an happy ending yaaa.. Berat sih, tp gimana dongg udh terlanjurrr kecantol hihihihi

      1. Kamuu ldr juga ya? Aku jakarta-los angeles hehehe jauhh yakk. Eh aku lumayan suka nulis ttg ldr di blog, siapa tau menghiburr.. Trus suka follow bbrp blog ldr jugaa utk menghibur dirii โœŒ๏ธ

      2. hehehe aku ketemu nya 2 taun sekalii.. jauh euy :p suka cerita2 soal ldr nya juga ga di blog? aku mau baca kalo ada.. kan biar saling menyemangati hehehe

      3. Ketemu di tengah2 donk kak, kayak tips no. 1 ๐Ÿ˜‰ cocokkin waktunya hehehe. Ceritaku dimasukkin kategori ‘relationship’ kak Christa, silakan mampir ๐Ÿ™‚

  8. gak pernah LDR ge, dan kayanya gak bakal bisa deh.. yang satu kota aja dulu masih sering berantem gak kebayang apa kabar kalo ldr hihihih makanya gue salut banget deh sama org yang bisa ldr, stok sabarnya segudang pasti ๐Ÿ˜€

    1. Dulu gue pernah gitu Re, deket tapi berantem terus jadi males ketemu huahaha. Kebetulan dr kecil udah terbiasa pacaran ga satu lokasi sih (beda sekolah, beda gereja, beda temen main) so mungkin gue sudah terbiasa saja ๐Ÿ˜€

  9. Semangat Ge LDR-nya! Salut sama kamu bisa awet lho! Ada satu sahabat gue yang gak beruntung, tiap pacaran selalu LDR… hahaha. Sekarang sih untungnya awet sama yang terakhir ini masih jalan.
    Selama ini pengalaman LDR dan semi LDR gue jelek sih hahaha. Pengalaman pertama semi LDR (yang misah berbulan2 tapi cuma sementara) ini cowok cuek and egois ya. Goodbye. Yang kedua diriku diputusin karena si cowok sialan ini gak mau LDR alesannya (ini udah pacaran lama lho trs harus LDR doi gak mau). Huhu menyebalkan tapi untung sih putus soalnya abis putus baru sadar sifat2nya jelek semua mahahahaha ๐Ÿ˜€

    1. Thankyou, Ci Mariska ๐Ÿ™‚
      Iya ga setiap orang/pasangan cocok LDR-an *ngutip kata2nya MamTyka* puji Tuhan di gue cocok2 aja sih huehe. Krn gaya pacaran orang beda2 jg.
      Itu temen lu lagi LDR-an jg Ci skrg? Semoga awet juga dah ya ๐Ÿ˜€

      1. Yup tergantung orangnya Ge. Kl gw suka resah gt loh takut org kenapa2 *kayanya turunan bokap gw dikit2 takut* hahahahaha. Iya lg LDRan, gw sih seneng banget kalo jadi ntar jd tinggalnya lebih deket di Sydney lol

      2. Jiahahaha kalo gitu lu udah cocok lha sm Mike, aplg pas ada peristiwa stalking2an itu kan~ kalo ada yg deket kya Mike (aplg disokong latar belakangnya itu) at least bisa ngerasa lebih aman. ๐Ÿ™‚

  10. Saya pelaku LDR dan ga pernah kapok LDR haha
    Knp?dg LDR bisa lebih mandiri,ga manja dan selalu berpikir bahwa “gue bisa kok,wlau ga ada dia disini”.
    LDR selalu bkin rasa kangen lebih banyak,bikin mrasa dekat wlau sbnrnya jauh.
    LDR itu bikin deg deg serrrr laah haha

  11. Aku pernah LDR selama hampir 3 tahun dan ngga berjalan dengan baik, Ge. Jadi sekarang sih ngga mau LDRan lagi. Hahah.. ๐Ÿ˜€ Entah akunya aja yang emang ngga cocok LDRan.. *kibas poni*

      1. Betah Ge, zaman SMA trus awal kuliah. Putus sambung gitu sik. Wkwkwk.. ๐Ÿ˜€ Padahal ngga jauh loh, cumak Aceh – Medan. Tapi dramanya ngga nahaaaan.. ๐Ÿ˜›

        Iya kan, soalnya banyak cerita yang manis LDRan. Semoga kamu begitu jugak yaaaah ๐Ÿ˜€

  12. belom pernah LDR dan kayanya belom tertarik Ge, entah napa gw merasa tipe gw yg akan gagal punya kalo LDR an hahaha
    tapi belom pernah dicoba sih jadi gatau rasanya gimana dan plus minusnya apa hihihi

    semoga lu awet sama Melvyn yahh ๐Ÿ˜€

    1. Iya mbak Emmy pas tadi pagi aku ngomong gini juga ke Melvyn. Dia setuju, sih. Krn keluargaku punya pengalaman ga enak, yg laki2 kuliah S3 jauh2 uda mo selesai eh dikirimin surat cerai sm istrinya di Indonesia. Ga kebayang sakitnya kya apa. Semoga ga jadi cerai (atau istrinya yg ikut kesana).

      1. Aduh turut prihatin sama keluargamu itu. Semoga masalahnya bisa diselesaikan dengan baik ya.. Yang married tapi lancar ber-LDR ada juga, hanya itu memang perlu strategi dan kompromi khusus supaya hubungan tetap baik..

  13. Ikutan nimbrung dari pelaku LDR. Sebelum nikah, LDR an 6 bulan, 2 kali ketemu. Setelah nikah, “dipaksa” LDR sama pemerintah Belanda karena musti nunggu visa tinggal turun. Overall, LDR yang terakhir membawa berkah sampai nikah. LDR yg sebelum2nya gagal total hehehe

  14. Gw sama Ai LDR 3tahun. Di gw ga gitu berhasil, Ge.. Waktu itu gw sering putus nyambung. Alasannya gw ga bisa klo berantem via telp. Maunya tatap muka.. hahaha ๐Ÿ˜€

  15. Aku LDR 3 tahun ketemu 5 kali. Waktu itu ngga ada email, ngga ada chatting apalagi Skype. Telp sebulan dua kali, kirimi surat sebulan dua kali. Sesekali kirim bunga dan dapet coklat dari dia (yang sampe Jakarta udah meleleh). Kalo telp bisanya cuma bilang kangen, kangen dan ngga bisa lama telpon karena mahal aku masih mahasiswa ha…ha…Bego banget deh rasanya LDR jaman dulu gitu.

    Untuk aku pribadi LDR karena kepaksa ya jalanin aja, abis udah keburu nyangkut cintanya sama dia. Kata kunci ya percaya dan setia dikedua belah pihak dan percaya suatu saat bisa berkumpul bareng untuk selamanya.

    1. Aseeekk ada kesaksian dari mbak Yoyen! Hehehe emang harusnya pelaku LDR bersyukur karena sudah banyak kemudahan dalam berkomunikasi, tapi jeleknya malah ga bersabar. LDR-an di zaman mbak Yoyen bikin lebih tahan banting, sepertinya ๐Ÿ˜‰ Kalo bilang kangen musti ditahan2, musti ngirit uang jajan demi bisa ketemu partner buat melepas kangen, ihiy~

      Makasih sharing-nya yang (makin) menguatkan, mbak! ๐Ÿ™‚

      1. Sama-sama Grace. Mantepin aja deh, masih bisa kan ketemu dia kalo kangen. Tinggalnya ngga jauh-jauh banget. Aku dulu tabungan kita berdua habis karena dia di Belanda aku di Indonesia. Jarang ada harga promo tiket pesawat waktu itu ha…ha..

        Kalo mantep dibawa berdoa terus dan kalo jodoh pasti bisa dan jadi. Ayat favoritku waktu LDR Roma 12: 12

      2. Iya zaman dulu budget airlines emang masih belum ada kan, mbak. Aku tergolong beruntung karena LDR di kawasan Asia Tenggara, keluar-masuk pake VOA ga dipersulit. Kalo mbak Yoyen ngurus visanya berapa duit tuh.. ckckck blm lagi aturan dan ketentuan yg berlaku kadang berubah. Perjuangannya keras banget.. Sekarang sih udah enak ya mbak udah ada keluarga mini ๐Ÿ™‚

        Iya mbak nanti aku bahas ayatnya sama pacarku. Kemarin-kemarin dia minta bahas 1 Kor. 13 ๐Ÿ˜†

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s