Kalau Mau Tinggal di Bali

5:10 adalah rasio yang gua dapat ketika sesi voting ditutup. Jadi topik yang akan dibahas kali ini adalah mengenai biaya hidup di Bali. Cieeee Gege udah kayak financial expert aja sih, bikin estimasi biaya hidup! Wkakakak. Aslinya mah kagak, cuma berbagi pengalaman aja sapa tau ada yang mau tinggal disini untuk jangka waktu yang panjang, minimal 2-3 tahun gitu. Oh iya postingan tentang Balinya gua bagi dua ya, mengenai biaya hidup dan biaya liburan (bagi yang mau berlibur disini). Cekidot!

Peringatan: This will be a very long post. Postingan ini bukanlah postingan mutlak melainkan panduan bagi siapapun yang ingin tinggal di Bali dalam jangka waktu minimal 2-3 tahun. Penulisan dari sisi subjektif alias pengalaman penulis tinggal di Bali sejak tahun 2009 sampai tahun 2014, namun estimasi biaya dihitung per September 2013 yang dapat berubah sewaktu-waktu. 

1. AKOMODASI

Ya pastilah hal yang terpikir pertama kali waktu mendarat di Bali: Lu mau tinggal dimaneee? Dua opsi utama adalah kost-kostan dan sewa rumah. Kenapa ga gua bilang beli? Karena MAHAL! At least buat kantong gua ya. Kalo mau tinggal di ruko juga bisa, asalkan pikir baik-baik usaha apa yang mau dibangun, jangan sampai udah sewa ruka Rp20jt,- s/d Rp50jt,- per tahun tapi ga balik modal. Mari gua jabarkan satu-satu beserta fasilitas yang didapat:

a. KOST. Waktu gua di Denpasar, gua sempet dapet yang harga Rp800.000,-/bln (kasur, kamar mandi dalam, mini-kitchen) bentuknya udah bagus, lokasi strategis dekat kemana-mana, rumahnya bertingkat, ada tamannya juga. Adem, asri. Satu hal yang gua suka di kost ini adalah pagi-pagi ada abang tukang sayur yang masuk ke kompleks kost gua so gua ga perlu repot-repot ke pasar. Jeleknya adalah abang tukang sayur ini suka matok harga sembarangan mumpung gada saingan 😆 hahaha. Gua sih ga masalah karena ga masak daging dan cabe (waktu itu cabe lagi mahal). Salah satu bentuk pengiritan dalam hal makanan haha. Sebelahan sama kost gua, ada yang harganya Rp1.100.000,- s/d Rp1.300.000 per bulan (kasur,kamar mandi dalam, mini kitchen, plus AC!) semua udah bebas air-listrik. Jadinya tinggal beli kebutuhan tambahan aja kayak lemari baju, rak sepatu, jemuran baju (kalo nyuci sendiri), kipas angin (kalo gak pake AC), dispenser, dll. Di Denpasar ini ada aja sih yang harganya under Rp700.000,- cuma ya kondisiinya mengenaskan trus kosongan (ga dapet kasur etc), ventilasi ga bagus lah, kurang cahaya matahari lah, gitu-gitu. Kalo di Jimbaran, ada yang harganya Rp700.000,-/bln (kasur, kamar mandi dalam, bebas air-listrik) lokasi juga bagus. Kalo mau dapet yang full furnished disini juga ada, harganya Rp1.200.000,- s/d Rp1.400.000,-/bln (kasur, lemari, AC, mini-kitchen, flat TV, meja rias, kamar mandi dalam) ada yang pake wifi sebagai fasilitas tambahan, ada yang ga pake. Ada juga yang harganya Rp2.000.000,-/bln (kasur, lemari, AC, mini-kitchen, TV, meja rias, kamar mandi dalam (shower hot+cold water)) tapi kayak mini apartment gitu ada ruang tamunya segala, pake pembatas gitu lah pake tembok tipis. Kalo yang model gini bayar listriknya sendiri. Kayak temen gua, dia kostnya murah sih Rp700.000,-/bulan kamarnya gede, tinggal berdua sama mamanya tapi kamarnya diisi 2 kipas angin, TV, kulkas. Nah kulkas kan watt-nya gede yah, mereka bayar deh listrik Rp200.000,- – an per bulan. Kalo yang pake kulkas+AC bisa jadi Rp300.000,- -an per bulan. Oia kost yang gua omongin disini bisa diisi 2 orang ya, kalo yang gedean dikit bisa 3 orang jadinya biaya ditanggung bersama, lumayan deh lebih murah.

b. SEWA RUMAH. Gua sih selama ini kalo tanya harga rumah buat survey-survey dulu, seandainya gua jadi tinggal disini lebih lama lagi (catet, seandainya), berapakah kira-kira pemasukan gua seharusnya? Dari yang harganya bikin nyengir bahagia sampe nyengir sakit hati, semua ada. Hahaha. Di Denpasar, kalo kalian tau entertainer Ern*st Pr*kasa nah dia sempet nyewa rumah di daerah Gatsu seharga Rp20.000.000,-/thn (rumah bertingkat, 2 kamar tidur, 1 kamar mandi, dapur, ruang tamu, ruang makan, garasi, halaman belakang). Menurut gua itu udah murah, kenapa? Harga rumah dan tanah disini wooowww mahalnya gila-gilaan so kalo kalian mau invest tanah/rumah/properti disini, itu hal yang tepat sekali. Apalagi di Denpasar gada hiburan apa-apa hahaha. Mau liat apaan lu di kota kerja begitu? Jauh dari pantai, jauh dari mall, jauh dari taman. Kalo di Jimbaran, kakak gua ada nih nyewa rumah dari yang mahal banget sampe harga standar semua udah dia cobain. Rp75jt,-/thn (glek, uang semua itu!) full furnished. Rumahnya modelnya lucu, jadi kayak 2-mini houses trus ditengah-tengahnya ada taman. Adem banget! Gua pernah stay di tempat dia beberapa kali. Rumah depan, isinya 2 kamar tidur queen beds+AC, 1 kamar mandi, dapur, meja bar, ruang tamu, garasi, flat TV. Rumah belakang isinya 1 kamar tidur king beds + AC, 1 kamar mandi, dapur, meja makan (lupa pake TV ato enggak). Trus kakak gua ini pindah ke rumah Nusa Dua yang harganya Rp50jt,-/thn full furnished juga, rumahnya bertingkat. Gua sempet stay disini juga beberapa kali karena kompleks perumahannya ada kolam renang. Isi rumahnya ada 3 kamar tidur+AC, 2 kamar mandi, ruang makan, ruang tamu, dapur, 2 flat TV garasi, halaman belakang. Setahun berlalu dan akhirnya kakak gua ini pindah ke rumah lain, kawasan Nusa Dua juga, yang harga sewanya Rp20jt,-/thn (apa Rp25jt,- ya? Lupa) tapi kosongan! Kagak full furnished. Isi rumahnya ada 2 kamar tidur, 1 kamar mandi, mini kitchen, halaman belakang, ruang tamu, ruang makan, garasi mobil. Kalo kayak kakak gua yang lain tuh di Legian, biaya sewa rumahnya Rp60jt,-/thn full furnished juga, isinya 2 kamar tidur+AC, 1 kamar mandi, dapur, mini-bar, ruang makan, ruang tamu, flat TV, garasi, mini-pool, halaman depan.

Menekankan untuk biaya listrik+air, selama kagak bawa barang elektronik macem-macem itu kost-kostan FREE air+listrik. Gua sih ga punya TV, ga pake AC, ga ada kulkas, murni bawa laptop dan mini-fan aja. Kalo ada kost yang ga free listrik, bayar bulanannya Rp25.000,- s/d Rp50.000,- per bulan. Kalo yang isinya komplit, kayak yang gua bilang di atas lah sekitar Rp200.000,- sampe Rp300.000,- per bulan.

Habis ngomongin tempat tinggal sekarang kita melipir ke…

2. KONSUMSI. Paling enak kalo masak sendiri jadi biayanya bisa disesuaikan dengan lidah, dompet, dan kebutuhan hehe. Kayak kost-kostan gua sebelumnya tuh yang ada tukang sayurnya. Well, ga sempet masak? Atau males? 😛 Untuk makanan sehari-hari ga usah khawatir karena disini ada banyaaaakkk warung Jawa. Karena gua dari Jakarta otomatis lidah Jawa gua juga kental lah ya, ada sih Bataknya dikit yang pedes-pedes gitu. Untuk lauk satuan, ayam 5rb, ikan tongkol potongan 4rb, ikan utuh 7rb-10rb, sayur 3rb, jamur krispi 3rb-5rb, lauk potongan (tahu, tempe, perkedel, bakwan jagung, etc) 1rb, telur 2rb-3rb, mie goreng as lauk 3rb, mie goreng/rebus+telur as main course 7rb. Oia di daerah Waturenggong, Denpasar ada warung ayam kremes yang cocok buat dijajal rame-rame, karena jatuhnya murah! Gua sih bayar paling banyak 15rb aja (paket hemat). Mengapa begitu? Karena nasinya itu dibawain 1 bakul bisa buat 3-4 orang! Huahahah. Trus sambelnya manteeepp, boleh nambah sambel juga. Udah sama minum (es jeruk/es teh manis), paling banyak gua habis Rp50.000,- saja. Silahkan bagi 4 orang! 😀 Trus kalo restoran Chinese Food disini juga banyak tapi yang juara itu yang dari Medan. Alamak ngiler kalipun awak! Namanya Restoran Tian-tian Lai (天天来/Come Everyday). Untung makanannya enak jadi pengunjungnya ya repetisi juga buat dateng kemari. Gua juga suka resto Chinese Food dari Surabaya yang namanya Cak Asmo (punya oom-nya temen gua), disitu makanannya juga enak dan murah, Gua paling demen ama siomay-nya. Duh jadi ngiler. Slurp!

Kalo untuk tempat wisata kulinernya sendiri, ada daerah yang namanya Teuku Umar, Denpasar. Nah ini jalanan isinya cuma dua jenis, toko elektronik dan warung makan. Harganya tergolong terjangkau. Puas-puasin! Berhubung sekarang gua tinggal di Jimbaran biar deket sama kampus, tempat makan yang lain ada di Dewi Sri, Kuta. Berjejer dari ujung ke ujung isinya warung makan semua. Tempat gua makan sate dan soerabi bandung waktu lalu ya disini, oia Holycow juga udah ada disini 😉 Belum gua jajal aja hahaha.

Tempat tinggal beres, urusan perut lancar, sekarang ngomongin masalah…

3. TRANSPORTASI. Yak! Gimana mau pergi-pergi ya kalo ga ada media transportasi haha. Satu hal yang gua sayangkan disini adalah, transportasi umumnya ga ada bok. At least sebelum tahun 2011 ya. Makanya waktu itu gua pilih kost yang deket kampus biar bisa jalan kaki aja (plus kost gua yang dulu ada wifi-nya, asik ga tuh). Sekarang sih udah mendingan ada bus Transarbagita yang cakupannya juga terbatas, Denpasar-Badung-Gianyar-Tabanan (tapi baru nyampe Batu Bulan, Gianyar). Murah siiiiihh tapi kalo pengen melipir ke tempat lain kan jadi nambah pengeluaran lagi buat bayar ojek/angkot. Jangan salah harga angkot disini sekali jalan Rp10.000,-! Kalo ojeknya Rp30.000,- tapi belum pake nawar. Bisa nego harga kok.

Gua ngerti kalo transportasi disini adalah salah satu sumber pemasukan utama dari wisatawan (baca: sewa mobil/motor secara harian/mingguan/bulanan) tapi harusnya sekarang diminimalisasi, lah! Pertumbuhan Bali Selatan itu pesat banget, sekarang daerah Kuta udah padat, macet, bikin suasana panas, dll yang menurut gua udah gak kondusif. Lain banget sama Bali Utara yang masih pure, bersih, adem, sejuk, lengang. Lagian sejak ada Transarbagita, bule-bule itu lebih demen naik bus. Naik bus bawa sepeda, papan surfer. Hayolohh.. Sekarang sih belum keliatan ruginya tapi beberapa tahun mendatang kalo (hampir) semua bule kemana-mana naik bus (dan menempuh gang kecil dengan jalan kaki), modar weis kalian. Lagipula di tempat asalnya bule itu lebih demen naik kendaraan umum, sepeda, atawa jalan kaki. Naik taksi? Nehi-nehi lah sama aja bikin bangkrut.

Saran gua sih buat pemerintah Bali, perbanyak lah itu armada bus, kurangi kendaraan pribadi, kurangi keegoisanmu… *jadi ngomel, ga apa-apa lah di blog sendiri ini*

Habis itu apalagi ya… Kalau males nyuci+setrika baju sendiri, palingan gua nge-laundry sih biasanya Rp5.000,-/kg, kalo setrika aja (alias cuci sendiri) harganya Rp3.500,- /kg. Trus buat tempat hiburan-nya, selain pantai, ada Club House. Biasanya di Sky Garden Legian bayar first drink charge (FDC) Rp100.000,- banyak pilihan, dulu gua biasa pesen Smirnoff 2 botol. Sekarang udah ga pernah clubbing lagi, tobat deh haha (Jojo cewek saksinya). Gua ga pernah ke club house yang lain, menurut gua ga worth-it aja. Denger-denger di Hu’u bayar Rp75.000,- ga tau dapet FDC atau engga. Selain itu, anak-anak FMIPA Biologi pernah belajar juga di alam terbuka di Bali Bird Park, gua juga pernah ke Bali Zoo, kalo anak-anak Fak, Kedokteran Hewan pernah belajar juga di Bali Safari & Marine Park (eh atau di tempat lain ya, lupa) biayanya pake harga mahasiswa. Trus gua juga pernah ke Ubud Monkey Forest, will talk about this later.

Fiuh ngos-ngosan juga gua nulisnya haha. Semoga ga ngos-ngosan juga buat yang baca. Gua seneng bisa nulis ini, setidaknya bisa membantu bagi teman-teman yang membutuhkan (untuk sementara waktu). Kalau ada yang mau ditanya ga usah segan-segan ke kolom komentar ya 😉 Kalau gua belum tahu jawabannya, nanti pasti gua cari tahu.

Next post, bagi yang mau berlibur di Bali! 😉 *coret-coret dulu*

Advertisements

144 thoughts on “Kalau Mau Tinggal di Bali

  1. kurang lebih mirip2 jakarta Ge biaya hidupnya 😀
    iya agak ngos2an bacanya tapi seru hahaha..
    itu yg sewa rumah setahun 75 juta, di jkt bisa buat KPR apartemen 2 bedroom lah, 10 tahun lunas dan jadi hak milik 😛

      1. di baywalk pluit dapet kok kak Fe, 2 bedrooms yg 38m hanya 475 mio, kalau di KPR sekitar 6an sebulan 😀
        kalibata aku ga ngecek tapi harusnya sekitaran segitu juga 🙂

      2. Sbb mbak Fe, aku pernah ke salah satu apartment di Kalibata, lupa namanya apa. Tempatnya kecil sementara yg punya rumah, barangnya gede2. Kesannya jadi sempit :/ padahal belum punya anak.

    1. Sbb Ci, wah iya sama ya? Gua jadi salah kasih info nih sama temen2 gua di KL, gua bilang Bali half-cheaper.. Hahaha.
      Iya yang 75jt itu, duh nyesek ya kalo buat sewa rumah 😦 Mendingan buat DP apartemen atau rumah kecil yang penting punya sendiri.

    1. Tanah di Bali Selatan harganya mabuk bener dan kalau gue ga salah nggak boleh beli kalau ga pakai Ktp Bali. Tanah orang Bali udah kayak Betawi, makin banyak yang dijual karena mereka butuh duit cepet buat upacara. Beberapa tahun ke depan, kalau ga ada kebijakan melindungi tanah mereka, bisa berabe orang Bali.

      1. Sekarang orang Bali udah makin pinter mbak Ai (atau licik? 😆 ) mereka ngga mau ngejual tanah lagi, so mereka SEWA-sewain aja dah tuh.. Bener mereka butuh uang cepat untuk biaya upacara, tapi mereka ga mau kehilangan aset (plus ga perlu kerja juga haha)

    2. Waduh kalo harga tanah dan rumah utk SHM ga berani bilang angka pastinya mbak Fe, yang pasti udah diatas 1M(-ber).. Hahaha. Aku juga jadi ngos2an ngumpulin uang kalo mau tinggal disini.

  2. Gue agak heran loh sama transport umum di Bali, kaga adaaaa alias minim banget. Bis trans itu aduh jangkauannya terbatas. Itu yang bikin Bali makin aujubileh aje macetnya, karena semuanya kendaraan pribadi. terakhir gue kesana, kuta-ubud 3 jam ajaaa dah…
    eh gue setuju sama mbak Feb, harga tanaaah di bali, Ge *dikate gege makelar tanah :lol:*

    1. Iya kak Maya, udah macet, makin komersial pula.. Gua ga habis pikir sama developer disini kok rajin banget bangun hotel murah padahal belum tentu sebanding sama jumlah wisatawan, tau sih Bali ga pernah mati turis tapi apa ga pernah kepikir kalo seandainya turis2 berbelok tujuan wisata, yg menyebabkan permintaan kamar hotel dan sewa mobil/motor berkurang. Sementara transportasi umum buat kesejahteraan masyarakat lokal jangka panjang.

  3. mau nambahin dikit yah kak grace…
    kalo listrik selain tergantung sama banyaknya barang elektronik, tergantung pemakaian..
    fyi, aku tinggal di daerah Renon, Denpasar dan isi kosan hanya kulkas, kipas, laptop, dan lampu hahaha .. tapi tiap bulan bervariasi aku bayar listriknya, bisa dari 36rb s.d 75rb..
    kok bisa? iya karena aku orangnya pelupa (alias malas) buat matiin barang-barang itu kalo lagi pergi.. yaa sekedar matikan lampu dan kipas aja bisa bikin hemat listrik loh :))
    hemat hematlah biar murah hihihi

  4. Yaaa, Bali sih ya jadi memang sudah lumayan tinggi biaya hidupnya untuk ukuran Indonesia, hehehe 🙂 .

    Iyaa, Bali memang transportasi umumnya amat minim ya. Dan lagi jalannya juga kebanyakan sempit gitu. Jadi kalau sewaktu musim liburan, spot-spot utama itu pasti jadi sumber kemacetan deh, hahaha

    1. Iyah buat ukuran orang Indonesia!
      Sebenernya buat anak mahasiswa masih banyak yang murah sih, Zi.. Cuman kalo buat bekerja, musti tahan banting sama kya di Jakarta hahaha ngos2an liat harga properti.
      He-eh nih masih menyayangkan pemerintah Bali belum menggalakkan pemakaian transportasi umum, padahal bagus buat kesejahteraan masyarakat lokal ga perlu stress di jalan krn macet 😀

  5. Ge setuju transportasi umum di bali emang kurang banget, soalnya semua orang pake mobil & motor makanya jalanannya sekarang jadi suka macetttttt… Semoga transportasi umumnya ditingkatin lagi ya 🙂

    1. Iyah Re apalagi Bali Selatan, macetnya parah banget sementara Bali Utara kosong melompooongg. Jomplang banget bedanya. Amin2 pemerintah Bali musti menggalakkan penggunaan transportasi umum demi kesejahteraan masyarakat lokal 🙂 Ga stress liat macet di jalan.

  6. Harga tempat tinggalnya mirip2 ma di Jakarta ya Ge 😀
    Iya tuh transportasi nya yg kurang ya, jadi harus sewa motor/mobil 😦
    Ajuin ke Pak Jkw biar transportasi umumnya diperbanyak 😀

    1. Iyah Ci hari ini peresmian dan pelantikan Jokowi jadi presiden, kan? Wah harus bikin surat terbuka nih buat Jokowi biar bisa beresin transport di Bali :mrgreen: 😀
      Iyah harga akomodasinya lumayan bikin ngurut dada.. Deg2an juga gua nulisnya, Ci Sur

  7. Hai, Ge.. Salam kenal yah.. 🙂

    Ini panduan lengkap bingits. Kemungkinan aku bakalan kerja di Bali mulai taun depan Ge, jadi emang buta sama sekali tentang biaya hidup di sana.. Makasih ya 😀

      1. Oalah ditunggu kedatangannya di Bali, Beby 🙂
        Aku di hape biasa buka blog via opera mini, buat yg blogspot ga bisa lgsg komen 😦 kalo wp kan udah ada apps nya sendiri hehehe next time yah beb ^^

      2. Kalo di wordpress ada tombol ‘follow’-nya Beb so kalo orang yang kita follow ada postingan baru, bisa langsung kebaca dan komen dsb. Kalo buat blogspot aku copy URL-nya dulu trus dimasukkin ke list buat di-follow hehehe.
        Makasih ya 🙂

  8. Ternyata transportasi disana masih minum ya.
    Gak jauh beda dong dengan di Jayapura, wkwkwk…
    Tapi setidaknya di Bali ada tempat penyewaan motor, kalo di Jayapura sini gak ada 😀
    Untuk harga sewa rumah/kost ataupun biaya konsumsi juga lebih mahal di jayapura sini 😦

    1. Hi Zippy salam kenal 🙂
      Iya transportasi umum masih minim so disini orang2 masih pake transport pribadi.
      Menurutku wajar di Jayapura mahal krn jalur distribusi segala sesuatunya agak sulit dan rempong hehe, ingat ‘ada uang, ada barang’ maklum lah perkembangan Indonesia masih berpusat di pulau Jawa pdhl pulau2 lain masih banyak yg perlu diurus.
      Yah mari kita lihat kinerja Presiden berikutnya dgn susunan kabinet yang baru, semoga membawa perubahan ke arah yg (semakin) positif ^^

  9. dulu aku pernah tinggal di denpasar juga taun 2009-2010, ngekos di perumahan jadi pesona di daerah pemogan cuma 350ribu sebulan tapi kamarnya kosongan dan belum termasuk listrik. sekarang pasti udah mahal2 yahh banyak pendatang soalnya..

      1. Makasih kak 😉 ini ngebantu banget. Rencana doang sih pengennya kuliah di Bali, tapi yah biaya hidup perlu dipertimbangkan. Kalo bisa sih tetep bisa ngirit disanah. Kak ada temen di FK unud? Kalo ada tolong bagi cerita dong gimana biaya kuliahnya 😉 makasih banyak kak gege({})

      2. Halo, Farra… Aduh sori banget baru bales 😦 baru baca. Untuk biaya kuliah aku kurang tau say karena tiap jurusan & fakultas itu beda2 hehe, maaf ya.. btw asalnya dari mana, nih?

  10. Hello! Saya kebetulan aja lagi research soal sewa rumah di Bali.. dan ketemu blogpost ini. Kalo bisa minta info tentang sewa rumah kakak kamu di Nusa Dua, boleh? Thank you!

    1. Halo. Kalo aku 1,5jt cukup sih. Kost 500rb, internet modem 100rb, pulsa hp 100rb, laundry 75rb, ongkos bus 100rb, kebutuhan tak terduga 100rb, kebutuhan kuliah 150rb, sisanya makan-minum. 🙂

  11. wah, infonya keren… kak, mau nanya nih. Kalau Fak. Kedokteran Gigi Unud masih baru ya? Klau tau, mata kuliahnya apa aja? ada pelajaran bahasa lokal bali gitu gak? terus ada asrama untuk mahasiswa kan??

    1. Halo, wah sori nih walopun aku kuliah di Unud aku ga tau apa2 ttg FK(G) krn kebetulan tempatnya jauh dr kampusku (FKG di Denpasar, kampusku di Jimbaran) 😆
      Iya ada asrama khusus mahasiswa.

  12. hallow mbak gege thanks buat infonya ya..
    btw aku ada rencana mau pindah ke bali dan kerja di daerah sunset road..
    boleh minta pendapatnya ngga enakan tinggal di daerah mana ya yg ga terlalu mahal biaya tinggalnya soalnya aku rencananya mau ngontrak,, maklum udah berkeluarga hehehe..
    †ђąηk ўσυ ya..

    1. Kalo utk kontrakan biaya murah masih banyak di Jimbaran mbak, cm ya itu lokasinya jauhan dari Sunset Road 🙂 terakhir cek harga sih 15jt/thn (harga mentok) bisa cicil 2x.
      Rencana pindah ke Bali kapan, mbak? Berkabar ya.. Makasih udah mampir blogku 🙂

  13. Hi ge,

    Salam kenal ya..
    Rencana akhir bulan Juni ini suami mau pindah kerja ke Bali..dan mau bawa kita istri dan anaknya.

    Cuma lagi bingung cari tempat tinggal..secara saya pengecut gak berani tinggal dirumah berdua aja sm anak selagi suami kerja.

    Jadi kita rencana cari apartemen or kosan yg punya fasilitas apartemen yg ada mini kitchennya any suggestion gak ya ge? Di seputaran sunset road gitu kantornya suami

    Thanks ya ge.

    1. Halo, mbak… Sori nih kalo untuk daerah Sunset Road aku kurang tahu karena ga pernah tinggal disana, utk temen pergaulan pun juga jarang dari sana so agak susah korek-korek info nih 😆 Coba googling dulu deh mbak sambil aku cari tahu juga ya, nanti kalo masih bingung bisa tanya2 aku via email chickly.fresh@gmail.com

      Semangat 🙂

  14. Really helpfull bangeett..
    Apalagi emg skrg ada pertimbangan mau kuliah di bali..
    Pengen tanya” lebih jauh kak kalo boleh hehe.. 🙂

  15. Halo Mba,

    Salam kenal ya…
    Mau tanya untuk koneksi internet yang cepat dan stabil apa ya?
    Apakah ada koneksi broadband atau yang recommend?

    1. Hi Lou 🙂
      Kerjaan partime disini lumayan banyak kok, coba cari2 via internet ya. Saya sih prefer daerah Kuta Selatan (Jimbaran, Kuta, Nusa Dua, Tuban, etc) tapi di Denpasar prospeknya juga bagus kok. Selamat mencobaaa

      1. hi thanks for replay.
        kemungkinan saya langsung kelokasi dan cari disana langsung jadi sekalian langsung cari kost2an yg dekat lokasi tapi apabila urusan saya di jakarta sudah selesai. kalo harga kost2an biasa berapa ya kira2 saya ga butuh macam2 yg penting ada kamar mandi dalam

  16. Saya baru pindah dari bandung ke bali. Trus mindahin anak sekolah, biaya SMA bikin kaget. Di SMA 4 Denpasar uang pangkal 15jt, kain seragam 2 jt. SPP perbulan 585rb. Total Rp 17.585.000.

    Tanya ke SMA 2 Denpasar, uang pangkal, bahan seragam Rp 13.500.000

    Kalo di bandung, SMA Negeri uang pangkal semua sama, Rp 4.500.000

    Katanya pendidikan wajib skrg 12 tahun. Lhah kalo uang pangkal segitu, kasian.. ga semua mampu kan..

    1. Halo mbak Eva maaf baru balas,
      ya untuk beberapa hal Bali memang kerasa “bule banget” padahal pemasukan dan pengeluaran gak sebanding, belum lagi kualitas yang didapat.. Kalau boleh tau, pindah ke Bali karena apa ya? Anak2nya kenapa ga lanjut selesaiin sekolah di Bandung aja dulu, mbak? Baru nanti nyusul ke Bali hehehe..

  17. Hallo mbak, mau tanya dong. Saya ada niatan mau cari kerja d bali, kebetulan saya baru wisuda akhir 2015 kmarin dengan gelar sarjana komputer. Saya si ng pilih-pilih jenis pekerjaan kalaupun emg it rezeki saya kenapa saya tolak, kalaupun ad alternatif lain yg lebih baik pastinya saya pilih yg lebi baik. Maksutnya gini mbak, unk d bali itu sendiri susah ng buat cari kerja.
    trus untuk lingkungan d sana gimana y mbak? Kebetulan saya domisilinya dari sumatra, denger-denger masyarakat d sana ada diskriminasi sama org lampung. saya si bukan org lampung, cuma tau aj gimana gitu.
    Makasih mbak

    1. Halo Oki aduh maaf baru balas krn baru liat 😦 Kamu jadi pindah ke Bali?
      Sebenernya bukan diskriminasi yg kya gmn2 sih, waktu itu sempet ada cekcok aja antara orang Bali asli dgn orang Lampung yg tinggal di Bali.. Tp skrg sdh aman (sepertinya).

    2. Hai Oki mau bantu dkit ni. Jdi setauku sih ya dlu antara orang Bali sma orang Lampung sempat lah ada ribut2 di Lampung yg lumayan bkin geger sampai gubernurnya harus ikut turun tangan mendamaikan gtu sih. Tapi selama aku tinggal dsni (baru sebulan sih), orang sini cuek2 asal nggak usah lah nunjukin ke suku an atau asal kita. Yah aku nunjukin gara2 motorku plat AA (dari Magelang). Tapi selain itu cuek2 aja sih. Ya semoga kedepannya nggak ada lagi lah ribut2 antar suku. Toh kita masih satu presiden.
      Gtu aj yaa Oki. Semoga menjawab walau dkit

    1. Halooo. Kebetulan part time job di Bali lumayan banyak dan aku sempet ikut bbrp kali. Saranku boleh2 aja ambil part time/freelance gt tp pinter2 manajemen waktunya ya ^^ btw nanti kuliahnya jurusan apa?

  18. thanks buat artiklnya. cukup membantu buat saya. soalnya ini ada planning buat pindah ke bali dan cari pekerjaan disana. saya orang kaltim, sekarang kondisi perekonomian didaerah kami sangat sulit jadi berhubung sedikit stress makanya saya buat rencana yg agak tiba2 untuk pindah ke sana sekalian cari kerja untuk sementara waktu ke depan.
    tapi ya sampai sejauh ini yg ada hanya informasi2 yg dikumpulin dari google hahaha
    thanks anyway

  19. halo, cuma numpang bilang terimakasih aja nih. artikelnya ngebantu banget.
    googling-googling cari info buat kost kadang kalau cuma iklan kaya di infokost.co.id kurang bantu. reviewnya ini yg mantep haha
    siap-siap bulan depan hijrah ke bali nih, mencari sesuap nasi sama sekarung berlian hahah

  20. ka,,kalo kostan yang harganya 400 ribu perbulan ada gak?..soalnya kalo segitu mah mahal banget belom buat yang laen,,tolong nfonya yah ka,,trus kasih tau deh dimananya??heheh thank ka bantuannya

    1. Halo,
      Wah sori ya aku kurang tau soalnya udah lama ga update info kost2an lg tapi setau aku ga ada deh. Di kalangan temen2ku aja harga kostku udah paling murah, 500rb dapet kamar + free air. Listrik bayar sendiri. Daerah Jimbaran.
      Thank u udah mampir 🙂

  21. Halo, Kak Ge! Terima kasih ya artikelnya membantu sekali soalnya aku ada rencana mau ambil Unud ni huhu masih tahun depan sih tapi mau siap-siap dari sekarang. 😂 Berarti masih 11/12 sama living cost di Jakarta ya. 😳

    1. Kalo kamu tinggalnya di kawasan kampus atau asrama Unud bisa tekan biaya sih dek, soalnya disini pengeluaran terbesar adalah akomodasi + makan + transport. Kamu mau ambil jurusan apa? Good luck ya 🙂

  22. kak gege tolong dong info biaya hidup kalau kuliah di unud berapa? aku niatnya mau ambil kedokteran plus biaya sekitaran sana mahal engga? terus masuk unud gampang gak yah (kata sih passgradenya 55.00%?)

    1. Halooo Syamsi maaf baru balas 😦 Kalo mau, kamu tinggal di Asrama Unud aja krn lumayan menekan biaya. Utk pengeluaran lain2 tergantung gaya hidup kamu yah. Anak2 FK Unud pinter2 btw 🙂

  23. Pertanian yang menjadi dasar budaya Hindu Bali berubah menjadi pariwisata. Orang Bali generasi kakek kami aslinya adalah petani, kebanyakan miskin dan kurang pendidikan, belog polos. Kalau ada lahan tidak produktif, mereka akan jual karena tidak kuat membayar pajak. Apalagi ditawari uang cepat yang jumlahnya ribuan kali lipat dari hasil jerih payah bertani. Sulit untuk tidak tergoda.

    Pembeli tanah adalah pemodal asing dan lokal (terutama dari Jawa-Jakarta). Mereka membeli tanah untuk investasi. Normal, karena Bali Selatan adalah pusat pariwisata. Senormal semut yang suka berebut gula. Makanya kenaikan harga tanah di Bali bukan hitungan tahun lagi, tapi hitungan bulan. Ini Bukan sepenuhnya salah mereka.

    Tapi tak bisa juga disalahkan masyarakat Bali yang semakin lama semakin resah. Setelah uang hasil menjual tanah habis di generasi ayah kami (yang sayangnya kurang bijaksana). Generasi kami kebanyakan tak bisa membeli kembali tanah itu. Kami hanya bisa mengontrak di tanah sendiri. Pura Subak kehilangan pengempon (karena sawah udah beralih fungsi). Pura-pura terjepit hotel. Hilang sudah kesakralannya dan kesuciannya. Orang Hindu yang menjual tanahnya ke orang bukan Hindu akan kehilangan sanggahnya. Apalagi pendatang mulai banyak berjubel. Kami merasa terpojok. Saya amati akhir-akhir ini di Sosmed, sebagian orang Bali menjadi antipati pada pendatang. Mereka melampiaskan keputusasaan dan kemarahan pada pendatang.

    Semoga Bali shanti selalu.

  24. Kak Ge, aku rencananya mau ke bali nih buat coba2 nyari hidup hehe..kira2 gaji kerja part time itu udah bisa mencukupi belum ya biaya hidup di bali. Thx kak

    1. Halo Alicea,
      Kalo cuma buat nambahin uang jajan cukup kok dek, kalo buat nutupin biaya hidup kyanya kurang.. Musti full-time kerjanya. Kamu kesini mau kuliah, kah? Gud luck ya

      1. Thx ya kak udh dibales..Iya kak rencananya mau ngelanjutin study disana cuman kayaknya belum sekarang kak. tapi aku mau kesana lebih awal buat nyari kerja dulu kak, biar ada pengalaman sekalian buat adaptasi sama lingkungan sana gitu kak hehe 🙂

  25. Kak ge, aku ada rencana pengen kuliah di Bali nih jurusan pariwisata kalo gak arkeologi. Itu ada di kampus mana ya kak? Kira kira untuk setiap jurusan itu ada biaya tambahan untuk praktek gak?
    Dan apa disana kuliahnya bisa di pakai untuk part time? Kk ada kontak anak yang jurusan pariwisata gak? Atau arkeologi

    1. Halo Puput,
      unfortunately aku udah ga di Bali lg skrg tp aku bantu jawab ya.
      Pariwisata/arkeologi ada di Kampus Udayana Denpasar, tp beda fakultas. Utk biaya praktek, aku gatau ada atau engga krn kebijakan masing2 fakultas berbeda. Pengalamanku kuliah di IT, gada biaya tambahan.
      Utk part time, sesuai jenis pekerjaan kamu dan kesepakatan antara kamu & perusahaan. If you’re really that good in English, you can apply to my previous jobs.
      Utk kontak yg terbaru, ga ada. What do you expect aku udah tua otomatis temenku jg uda banyak yg keluar dr sana.
      Hope it helps ya 🙂

  26. Salam kenal ge, mau nanya nih lowongan kerja di bali , udh pusing nyari kerjaan di makassar ngk ada panggilan” heheh, trs klo untuk org yg seperti saya yg bertatto ini, kebanyakan syarat kerja disini ngk boleh bertatto pa di bali juga seperti itu?

    1. Halo mas saya sudah baca emailnya, balas disini saja ya. Kalo utk bertato atau engga saya kurang tau krn saya sendiri tidak bertato. Mgkn utk kerja di bidang hospitality/pariwisata boleh ya yang penting masih presentable, bersih, rapi, dan enak diliihat. Mas Haerul bisa bahasa apa aja?

  27. Salam kenal ge , aku abis baca artikel di blog kamu, oh iya mau nanya nih, rencananya mau ke bali nih buat kerja , udh angkat tangan masukin lowongan sana sinih di makassar ngk ada pangilan” juga hehe, di sini kebanyakan syarat buat kerja ngk boleh bertatto , apa di bali juga sama syarat nya seperti itu ?

  28. Sorry.ganggu.saya butuh nasihat dan pencerahan.next week saya mau pindah ke bali.budget pas2an la.niat emg mau kerja ngerantau.bisa kasih ide dimana saya hrs stay.cz saya g bs naik motor or mobil.boro2.punya z ngga.😁😁yg sekiranya daerah kost2annya byk low.jadi pulangbpergi bs jalan kaki.ditunggu pencerahannya.makasih😄😄

    1. Halo, saya kurang tau ya budget kamu berapa tp saya baru saja keluar dr tempat kost yg lama biaya Rp500rb per bulan. Namanya Pdk. Jepun, daerah Kampus Udayana Jimbaran. Hope it helps

  29. Hello Ge.. infomu membantu banget. mungkin bisa update harga kos-kosan atau tempat tinggal yang full furnished yang bisa buat pasutri di daerah denpasar, sekitaran Jalan Kebo Iwa atau maksimal 15 menit dari situ. Kami bakal pindah sekeluarga beserta 1 bayi. kl ada info lokasi atau contact tolong info ya..budget 1jt-1.2jt masih ada gak ya?

    Makasih banget..nget..nget ya.

  30. Hello Ge.. salam kenal. info km usefull banget. btw.. masih bisa update harga kos-kosan/tempat tinggal yang full furnished di daerah denpasar, sekitaran Jl. Kebo Iwa atau paling jauh 20 menitan dari situ? yang seharga 1jt-1.2/bln masih ada gak ya?
    Kl punya referensi tempat tinggalnya/ kontak boleh dong. kami mau pindahan sekeluarga+bayi. kalau ada referensi tolong banget ya.

    Makasih banget Ge..

  31. hay ge..di bali tukang lulur keliling banyak peminat ga?terus rekomen donk daerah d bali yang kos nya murah,lengkap,terus g jauh dari pusat wisata..aku email ya salam kenal rencana bulan depan mai stay di bali

    1. Ko Riyaaann barusan aku tanya temen2ku harganya udah mulai naik nih, soalnya menjelang tahun baru pasti banyak turis. Biasanya memang harga kost naik 2x dalam setahun, waktu tahun baru dan pergantian tahun ajaran

  32. Hi Grace,

    Aku baru saja mondar-mandir di web cari tahu soal kerja & tinggal di Bali. Your writing described everything outstanding.

    Baca sana-sini, ada yang namanya KIPEM yang konon katanya lebih sakti dari E-KTP. Real quick, apa KIPEM itu masih applicable sampai sekarang ? Kalau saya datang kesana, apa aku juga harus apply KIPEM? Apa kamu juga punya? Dengan masa berlaku 3 bulan saja dan berikutnya harus perpanjang plus biayanya, apa menurut kamu perpanjangan tiap 3 bulan merepotkan ?

    Lalu, ada namanya PECALANG yang job desc -nya kamu pasti udah luar kepala. Kabarnya kadang mereka bahkan gedor-gedor pintu kamar bahkan waktu subuh untuk sekedar cek KIPEM kita. Apa pintu kamu pernah digedor-gedor? Apa menurutmu itu lumrah?

    Anyway, your wordpress is really nice.

    1. Duh abang makasih banget pujiannya jadi terharu hehe. Kipem masih perlu bgt bang krn fungsinya sbg kartu izin tinggal. Dan sebenernya (dulu waktu zamanku) gak harus punya, gak tau ya kalo skrg. Aku sih gak punya.
      Memang repot bang tiap 3 bln sekali diperpanjang, dan memang lebih baik main aman sih. Aku dulu digedor jam 10 malem, udah tidur, bilang gak punya duit (mereka tagihnya pas tanggal tua, kiriman ortu blm dateng). Mreka makan harus ada, kukasih aja 20rb sambil bilang “nih pak saya cuma ada segini tp 3 hari ke depan bapak tanggung makan saya ya,” sambil minta no HP + alamat wkwkwk *niat. Akhirnya gajadi ditagih sih, bang

  33. Hallo Kak Gege,

    Thanks for the good writing, it’s very useful!

    Anyway, aku ada email Kak Gege barusan, tolong direply yah Kak.. 😃

  34. Asik baca tulisannya…enak dibaca…bahasanya ringan tapi padat bumbu. Infoh tersalurkan dengan baik, pembaca diajak milih keputusan jitu bin ajaib kalo mau nyaman tinggal di Bali. Sering sering nulis lagi ya. Kritiknya, balutan humornya harus lebih kreatif lagi agar tidak berkesan kaku biar pembaca bisa ketawa sambil makan gorengan.

  35. gue uda dua kali liburan ke bali, rasanya pengen tinggal disana beberapa bulan, bosen, sumpek dengan rutinitas dan segala kacaubalaunya Jakarta, thabk infonya
    sampe ketemu di bali,

  36. nyari2 info persiapan buat tinggal di bali, eh nemu tulisan dirimuh. hadewww.. aslikk.. asikk banget baca tulisannya. segerr bacanya sekaligus ikut ngos2an juga *maklum, bacanya sambil lari*. kebetulan emang udah berencana *pake banget* mau kerja pluuussss tinggal di bali yang mungkin akan terealisasikan 2 th lagi.*masih lama keleeuuss*. karena wisuda baru th depan cyiin… udah bosen, penat, puyeng, sumpek tinggal di tangerang. macettnyaa itu lhoo.. hemmm… gajauh beda sama jakarta.. Grrrrr *ala2 macan biar greget*.*apa si?*. mau ke kantor aja harus abis subuh *lebayy* *gue kerja smbil kuliah, maklum anak rantau..lol*
    by the way, on the way, busway… itu gimana keadaan si transportasi di bali sekarang? masih terbataskah? penasaran. antisipasi juga kalo trnyata disana mash agak sulit transportasi. kalo untuk kost2an dan konsumsi si mash bisa lah ya ditanggulangi. transportasi nya itu lho yg bkin bngung.
    o yah 1 lagi, lowker banyak ga si disana?
    thank you~

    1. Halooo.. Maaf baru respon ya. Anyway aku panggilnya mbak atau mas nih? Hehehe.
      Untuk loker.. Disana banyak-banyak aja sih yang penting rajin pantengin portal lowongan kerja. Jobstreet, Jobsid.. Tapi yang paling menjanjikan emang biasanya hospitality, tourism, atau horeca /hotel restaurant cafe/ gitu.
      Untuk transport, udah ada bus Sarbagita kok mirip2 transjakarta. Cakupannya jg cukup luas. otherwise bisa nyewa motor jg disana biar pergerakannya gampang.. Semoga membantu dan good luck! 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s