Balada Kampus Tercinta

Yuhuuuu~ Happy weekend, kawan-kawan! Setelah postingan kemarin yang penuh keseriusan *ehm* dan perbincangan yang panjang (yang juga jadi masukan buat gua, makasih ya kakak-kakak blogger *salim tangannya satu-satu*), mari hari ini kita santai sedikit~

Pasti pada tau dong ya istilah ini:

Right Man at the Right Place. [Orang yang Benar di Tempat yang Tepat]

Satu minggu sebelum bulan September berakhir, bokap gua dateng ke Bali karena urusan kerjaan sekalianย serah-terima laptop buat skripsi gua. Karena lagi gada kegiatan hari itu, ikut jalan-jalan lah gua bareng rombongan bokap. Semalemnya bokap dan rombongan udah dinas di hotel Swissbel-Hotel (ada pertemuan para calon menteri) trus karena besok paginya gada jadwal, jalan-jalan deh seharian sambil nunggu waktu boarding tiba. Dari pagi sarapan di hotel, jam 9 cao langsung meluncur ke Khrisna beli oleh-oleh, trus ke Pantai Pandawa, siangnya makan di Warung Ayam Betutu deket Bandara, nemenin belanja di sekitaran Pantai Kuta, abis itu ke bandara (rombongan ada yang berangkat malam ada yang stay, nah bokap gua kedapetan yang berangkat malam).

Nah dari Khrisna ke Pantai Pandawa yang di Nusa Dua itu kan bisa lewat 2 wilayah, ke Jimbaran dulu atau langsung ke Nusa Dua (yang ada tol-nya tapi kita ga lewat tol). Ehhhh si pak Supir bawa kita lewat Jimbaran (kampus gua) dong!!! Katanya lebih deket, ga macet, bla bla bla… Kalo jarak mah relatif ye, trus justru kawasan Nusa Dua itu jarang macet! Kesel banget gua. Mana pas di Jimbaran ada tanjakan yang lumayan curam, Innova kurang ancang-ancang yang menyebabkan mobil mundur sedikit sambil gua deg-degan di jalan, “Ni mobil ga kenapa-kenapa, kan?”

Kenapa gua ga suka ke Pantai Pandawa lewat Jimbaran? Soalnya… pemandangannya.. JELEK! Ga enak diliat sepanjang mata memandang soalnya kampus gua itu gersang, dan gersang sepanjang wilayah! Tuh kan. Sampe-sampe salah satu anggota rombongan si mas Faj*r bilang, “Disini ada kampus pertanian tapi mahasiswanya ngapain aja yak” dalam hati gua jawab,ย kerja di bank, katanya mau jadi petani berdasi, ada yang kerja di asuransi juga.. Malu gua coyy, malu! *bingung antara harus begini :/ karena satu kampus sama gua atau begini ๐Ÿ˜› karena bukan urusan gua hehe*

Setau gua kalo di Amrik dan Eropa itu sistem kerjanya sama seperti kutipan yang diatas deh. Lu lulusan jurusan mana, kerjanya di bidang itu juga. Jangan melenceng, jangan ambil jatah orang lain yang udah kuliah di jurusan lain. Kalo di Oz gua kurang tau tapi denger-denger ga peduli lu lulusan apa, selama kerjanya bener ya sini terima-terima sajo, gua malah pernah baca ada salah satu bos di perusahaan di Oz cuma tamatan SMA. Wohooo welcome to the club! Eike juga mau dong ๐Ÿ˜‰ Wkakakakak. Nah kalo di Indo campur-campur, ada yang udah sesuai jalur, ada yang belom. Kalo temen gua yang lulus dari jurusanย Teknik Mesinย kemarin, dia kerjanya di perusahaan kontraktor khusus bidang transportasi. Sementara si Mr. Batman my another friend kuliahnya di jurusan Hubungan Internasional tapi kerjanya di pertambangan ngurusin oli dan mesin/alat berat pertambangan lainnya! Melenceng jauh yah hohoho.

Kalo gua sendiri ga tau deh gimana nantinya. Gajinya lulusan IT itu gedeย tapi tanggung jawab juga dituntut gede, apalagi yang divisinya Networking kayak gua gini, musti siap-sedia 24/7 tidur pun tak tenang!

Kalo kamu gimana, udah sesuai kutipan diatas, belum? ๐Ÿ˜‰

Advertisements

31 thoughts on “Balada Kampus Tercinta

  1. kadang mikir buat apa diadain kuliah jurusan misalkan pertanian kalau SDM dibidang pertanian nya ga diberdayakan sebaik2 nya, lahan pekerjaan yang sesuai buat lulusan jurusan pertanian itu tidak ada? jadi mau g mau harus cari kerja apa saja jadinya..:)

    1. Sebenernya banyak mbak tp lahan kerjanya di kampung.. Bantu petani urus sawah. Cuman udah beda zaman kali ya, anak zaman sekarang mana mau kerja di sawah, becek kotor. Butuh pengorbanan lebih besar drpd pekerjaan lain. Pdhl dgn bantu petani, bisa buka lahan pekerjaan (bukan ‘mencari’ lahan pekerjaan). Jd businessman deh.

      1. iya betul..mental lulusan nya juga penting yah akan tanggung jawab mengaplikasikan ilmu yg ia dapatkan
        .. ๐Ÿ˜€

  2. Aku sih saat ini mengejar karir sesuai pendidikanku Ge, soalnya mmg dr awal passionnya disini makanya sekolah ini.. Tp byk jg kok yg ga sesuai jursan kerjanya, dan menrt gw no prob.. Bagus2 aj Hahaha
    Gaji IT beneran gede loh say temen gw yg anak IT makmur.. Tp hrz rajin programming dan ambil job freelance si ๐Ÿ™‚

    1. Hahaha gua sih ambil jurusan ini 50:50 ci, 50% doyan math and physics, 50% demi keluarga lol. Kalo yg 100% itu Sastra Cina UI tp ga dibolehin bokap, masih rada ‘kolot’ dia wkaka pdhl Mandarin penting.
      Syukurlah kalo Ci Mey bisa ambil jurusan yg disuka ๐Ÿ™‚

  3. Hahaha, kadang memang begitu ya, pekerjaan dengan pendidikan bidangnya kok agak jauh gitu. Tapi ya mau bagaimana lagi kan; kadang namanya juga kepepet jadi pekerjaan apa pun ya diambil deh, hehehe ๐Ÿ˜€ .

  4. Kalo di jerman juga kebanyakan pada kerjanya sesuai jurusan kuliahnya. Gue sendiri juga gitu, Kerjaan gue sekarang ya sejurusan sama kuliah gue dulu. Soalnya kalo nggak gitu visa tinggal gue nggak bisa di perpanjang. Setelah 2 tahun kerja baru deh gue boleh bebas milih kerjaan yang gue mau ๐Ÿ˜€ Semoga cepet ketemu kerjaan impiannya ya ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

      1. Iya.. kadang emang suka telat ya, soalnya kitakan udah dituntut nentuin jurusan kuliah pas umur 17/18 tahun. Menurut gue itu masih kepagian sih buat tau kenal passionnya kita

  5. Kalau kerjaan sama dengan jurusan yg diambil sebenernya lebih enak ya karna setidaknya udah punya basic yang sama dan kurang lebih tau hal2 mendasar di kerjaan. Tapi ga jarang jg orang yg punya jurusan berbeda dengan kerjaan yg sekarang malah jauh lebih ahli daripada yg kuliah dari jurusan yg sama.
    Sebenernya semua balik lagi ke orangnya masing2 ya..

    1. Yah kak Maria, kalo statement-nya pake ‘kembali ke org masing2’ bakalan gada debat/pemikiran selanjutnya donk ๐Ÿ˜› hehehe. Iya ada aja yang begitu, lebih ahli karena sudah berpengalaman atau memang minat/passion-nya disitu ๐Ÿ™‚ jadinya lebih mendalami

  6. Iya Grace, temanku banyak yg lulusan IT juga ga kerja bidang IT.
    Katanya uda capek mau coding hahaha.
    Untungnya aku masih di bidang IT, jadi ga melenceng.
    Ayo Grace nanti kerja bidang IT juga, cuma kalo networking emang harus standby 24jam ya hehehe

    1. Oh trus pada kerja apa dong Ci? Sapa tau bisa menginspirasi hehe. Pada banting setir gitu ya.
      Liat nanti aja deh Ci yg penting lulus dulu.. Maunya sih kerja yang loadnya dikit tapi uangnya ngalir terus :mrgreen:

      1. Ada yang jadi marketing sama accounting, banyakan ngincer di bank sih Grace hehehe
        Iya bener yang penting lulus dulu hehehe
        Aku juga mau kalo yg kayak gitu Grace ๐Ÿ˜€

  7. saya dong salah satu pelaku yang melenceng dari ijasah sarjana saya. hahaha
    lulusan sastra indonesia harusnya kerja ya ga jauh-jauh dari naskah tulisan atau minimal jadi presenter atau minimal jadi peneliti yah. kalau jadi guru mesti sekolah lagi ambil program pendidikannya.
    lah, setelah lulus saya malah kerja di marketing berlian, terus ga lama dipindahin ke divisi HRD yang ngurusin tetek bengek karyawan. ujung-ujungnya tetep yah nego sana sini sm vendor2. lhaa jauh kan dari apa yang dipelajarin.

    tapi barusan saya lihat fesbuk salah satu dosen saya, bikin saya iri.
    beliau dosen muda, udah terbang ke jerman dan belanda aja untuk keperluan bahasa indonesia disana.
    ah yaa, bahasa indonesia sangat dihargai di eropa loh
    dan kalau aja saya di jalur yang seharusnya mungkin saya udah ngelamar kali buat jadi tenaga pengajar bahasa indonesia di aussie

    1. Iya betul, bahasa Indonesia dihargai sekali oleh ketiga negara tsb ๐Ÿ™‚ Oz krn faktor geografis, Belanda krn faktor sejarah, Jerman krn faktor apa ya hehe.
      Ya sebenernya ga apa-apa kali ya kak, banyak jg perusahaan yg tidak mempermasalahkan latar belakang calon karyawan, tp alangkah bagusnya kalo bisa kerja sesuai latar belakang ๐Ÿ™‚

      1. Iya biar ilmu yg dikejar dlu waktu kuliah ga trbuang percuma yah. Hehehe
        Tapi jujur loh,saya dulu kuliah sastra indonesia susahnya minta ampun.
        Gampangan bahasa inggris ๐Ÿ™‚

      2. I feel you kak soalnya belajar bahasa Indonesia juga toh di sekolah, kupikir bahasa kita kok unik banget, ribet begini.. Banyak aturan.. Ga kalah sama bhs Inggris.
        Sempet belajar kalimat2 romantis ala Melayu dong kak ๐Ÿ˜€

      3. Bukan melayu lagi,sanskerta pun belajar.hahaha
        Sampai mesti semedi di perpustakaan bahasa demi buka kamus bahasa sanskerta?njlimet banget.
        Tapi klo aq ga kuliah disni,mana kenal aq dengan sastrawan indonesia ๐Ÿ™‚
        Novel roman mereka ga kalah bagus jalan ceritanya dg novel luar negeri.
        Beberapa difilmkan seperti tenggelamnya kapal van der wijck, dibawah lindungan ka’bah

        Kuliah di sastra indonesia seru loh,belajar jd presenter sampai belajar akting lewat apresiasi drama,jd ngerti soal blocking dlm pementasan pula. Ahh jd kangen masa kuliah dulu

      4. Nah itulah. Saya pun dari dulu minat banget sama yang namanya bahasa sayangnya tidak didukung orang tua hihi. Minta Sastra Cina UI ga dikasih. Dulu gimana bilangnya ke ortu biar dikasih kuliah di jurusan sastra Indonesia, kak?

        Emang, seru.. Dulu aku sempat belajar teater waktu SMA, walaupun ga lama tapi aku lumayan ngerti sama istilah2 yg kak Syera sebut

      5. Ini kecelakaan,hahaha
        Jadi saya daftar pendidikan bahasa indonesia tp guru saya daftarin ke sastra indonesia
        Emang udah nasib sih kayaknya
        Ga sengaja baca buku diary nyokap wkt muda,trnyata nyokap dlu pgn bgt kuliah sastra indonesia krn seneng puisi tp ga kesampaian.hahaha
        Jadi malah saya yg kuliah sastra.
        Aq dulu msuk PTN lwt PMDK jdi yg dftrin ke PTNnya guru,bukan aq sndiri makanya bisa “kecelakaan”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s