Nikah Muda

*postingan ketiga di hari ini. Dinikmati saja ya*

What do you think?

Haha jadi postingan ini tuh kepikiran karena beberapa waktu lalu Melvyn tanya, gua mo nikah umur berapa?ย Waktu ngobrol2 sama Ci Mariska di waktu yang berbeda eh kecipratan juga pertanyaan ini huehehe. Berhubung banyak yang mau gua cuap-cuapin, sekalian aja lah ya gua tulis jadi postingan sendiri.

Kalo impian gua sih idealnya nikah umur 25thn tapi sepertinya harus dimundurin dikit deh karena gua kan baru pacaran sama Melvyn, tahun depan gua baru umur 24th tapi belum terlalu settle ke pekerjaan (musti balap wisuda dulu dong). Kenapa gua bilang ideal? Soalnya nanti pas punya anak juga ideal lah gap umurnya, ga deket ga jauh. Padahal masalah anak mah urusan Tuhan ya, kawin tahun ini belum tentu tahun depan langsung brojol anak ๐Ÿ˜›

Yah kalo Melvyn seumuran sama gua bisa kali dimundurin dikit deadline nikahnya *istilah apa ini?! ๐Ÿ˜† * tapi berhubung dia 8 tahun diatas gua ya gua juga musti mikirin hubungan ayah-anak. Jangan sampe kejauhan juga trus gua udah wanti-wanti si Melvyn biar jaga kesehatan, harus itu! Ga lucu kan si anak lagi lincah kesana-kemari eh bapaknya ga bisa nemenin main karena sakit. Kasian ๐Ÿ˜ฆ

Nah kalo temen-temen gua di Bali jagoan nih, mereka udah ada yang punya anak, bok! Ada yang anaknya udah umur 2 tahun, lagi! *pening seketika* Coba yah gua itung-itung, udah ada berapa undangan pernikahan yang jatuh ke tangan gua hihihi. Sayangnya semuanya ga gua datengin karena jauh.. Serius cuma itu alasannya. Jauh dan gada kendaraan buat kesana. Mo nebeng sama temen pun kendaraan terbatas. Jadi temen-temen gua di Bali sini emang nikah muda, kalo ngeliat dari sudut pandang mereka sih, pacaran udah itungan tahun, pasangan udah settle (ada yang kerjanya polisi, bok! Wow mantap), keluarga masing-masing masih lengkap, mo nyari apalagi sih? Haha. Sayangnya karena mereka menikah ketika belumย selesai kuliah, tersendat-sendat lah itu proses menuju gelar S1. Prioritasnya udah beda, udah ada anak dan suami yang perlu diurus. Ga bisa sering-sering keluar rumah tanpa anak. Ya masih kecil begitu, masih butuh ASIX, ga usah ditanya!

*ya gua juga belum wisuda sih, on progress, tapi kan gua belum kawin! LOLOLOL beda kasus ye*

Oia tahun lalu gua ada posting mengenai testpack di blog lama, gua tulis ulang disini ya demi tatanan bahasa Indonesia yang baik dan benar.ย Ada tambahan pemikiran dari gua juga. Selamat menikmati ๐Ÿ™‚

*****

Jadi rajin elus-elus perut… sejak baca novel dewasa yang satu ini.
Disclaimer: Perlu diketahui bahwa bacaan saya SELALU satu tingkat di atas level. Waktu TK baca komik SD, waktu SD baca novel SMP, waktu SMA baca novel perkuliahan, udah kuliah kayak gini baca novel/blog tentang pernikahan, single/pasangan hidup, kehamilan, persalinan, dunia kerja, dan lain-lain. Hal ini menyebabkan mental psikologis saya jauh lebih dewasa (dan lebih siap menghadapi medan perang) daripada teman-teman sebaya.ย 
ย 
ย 
Beberapa waktu lalu saya ke Gramedia Denpasar. Simply karena seharusnya saya mengajar piano untuk 2 orang murid, dan kebetulan keduanya tidak bisa (dikabari mendadak). Langsung melipir kesana, deh.
Ada beberapa buku yang hendak saya beli, tapi saya lupa judulnya apa. Akhirnya datang ke Gramedia pun dengan ekspektasi yang random (emang bisa, yah?) dan ga beberapa lama disana ada buku tentang Pengajar Muda dariย Indonesia Mengajar. Dengan tebal buku yang bisa dijadiin bantal dan kisah-kisah menginspirasi di dalamnya, seharusnya harga Rp60.000,- tergolong murah. Tetapi budget saya sedang tidak cukup untuk mencapai angka itu. So,skip. *Semoga lain waktu kesana bukunya masih ada, ya ampun nyesel banget dibalikin ke rak*
Lanjut! Di bagian Metropop (genre yang saya suka), nyempil aja gitu loh satu set bukunya Enid Blyton yang judulnya ‘5 Sekawan’! Harganya Rp600.000,- saya lupa dapat 10 buah atau 12 buah. Enid Blyton gitu, looohhh! Ini adalah bacaan saya waktu kecil, dibeliin mama. Saya suka banget sama cerita-ceritanya, ga cuma judul yang ini tapi judul yang lain saya juga suka. Tapi kalo ngelihat harganya, ya ampun.. Murid saya bayar les cuma buat beli buku ini? Kasian deh saya. :p
Udah cari beberapa buku lain, kok agak kurang sreg, ya. Akhirnya saya cari buku di tumpukan buku-buku yang sepertinya ‘dicuekin.’ Kepala saya sampe miring-miring demi dapat buku bagus haha. Akhirnya perjuangan saya tidak sia-sia, saudarah! Karena akhirnya saya mendapat buku ini:
Kenapa saya kesenengan? Soalnya film ini sudah ada sejak tahun lalu, saya pengen nonton tapi gak kesampaian! Trus waktu saya ambil, bukunya udah lusuh, kusam, coklat-coklat gitu dan tinggal 1 stok! Makin ngerasa beruntung =))) Sebagai info sedikit, berikut ini adalah trailer-nya (saya cari yang full movie ga ada):
Posternya:
Satu lagi (behind the scene):
Sebelum saya baca bukunya, saya lihat trailer-nya dulu dong. Otomatis, pengen tahu film ini layak tonton atau enggak. Ternyata worth it banget! Saya cerita dikit, ya. Film ini berkisah tentang sepasang suami-isteri yang sudah 7 tahun menikah tapi belum punya anak. Tujuh tahun! Bayangin aja. Yang ngebet punya anak adalah si perempuan, karena (menurutnya) itu sebagai bukti bahwa ia mencintai suaminya. Sementara sang suami had no problem untuk punya anak atau tidak, he dealed with it. Ternyata pas konsultasi, ada yang salah dalam hormon dari salah satu diantara mereka berdua. Siapa yang infertil? Bagaimana solusi yang mereka ambil? Apakah selesai sampai disitu aja? Disinilah konflik dan pemecahan masalah terjadi.

Ga tau saya yang terlalu sensitif atau apa tapi waktu nonton trailer ini yang notabene berdurasi cuma 2 menit lebih, saya nangis! Apalagi yang pas adegansilence-nya, wuih terasa merasuk dalam jiwa. Soalnya setelah saya baca novelnya, ada beberapa hal yang bisa saya pelajari:

1. Saya emang pengen banget punya anak dari rahim saya sendiri. Punya adek yang umurnya jauh dibawah saya (8 tahun) sedikit banyak mengajarkan saya untuk merasakan bagaimana indahnya punya anak. Dulu walaupun ada pembantu, saya masih ajak adik bungsu saya main, jalan-jalan, ngobrol, bikinin susu buat dia. Walaupun bahasanya berbeda (gagu-gagu) tapi rasa sayang itu tetap tumbuh. Sama adik sendiri aja gitu, apalagi sama anak. Iya, ga?

2. Konsultasi kesehatan sebelum menikah. Full medical check-up ga cuma buat ukur riwayat penyakit yang sudah ada atau yang akan datang, tetapi juga untuk mengetahui masa subur, kesehatan rahim, kesehatan ovum (saya) dan sperma (calon suami), dan mencari solusi bersama atas penyakit-penyakit yang sudah ada.

3. Memberikan pengertian dan solusi kepada orang tua. Kalau memang setelah tes ke dokter kandungan, salah satu dari kami infertile.

4. Tetap berusaha mencintai pasangan secara seutuhnya, luar-dalam-atas-bawah (kalo dia yang infertile). Belajar menerima keadaan dan gak downterus-terusan (kalo saya yang infertile). Nah untuk yang satu ini kayaknya agak susah diterima. Kembali ke nomor satu, wong saya pengen banget punya anak ๐Ÿ˜ฅ

5. Memenuhi standar kesehatan biar ovum dan rahim sehat, bisa hamil dengan sempurna, melahirkan anak yang cantik ganteng dan pintar. Calon suami juga harus diginiin biar kualitas sperma bagus dan kuat berenangnya. Demi menghindari kejadian nomor empat. ๐Ÿ˜€

6. Berdoa. Puasa. Usaha.

Lagipula dalam agama saya memang diajarkan untuk memiliki anak, dalam buku Kejadian 1 dan 2 dikatakan, “beranak-cuculah dan penuhilah bumi” so kalo saya mengharapkan punya anak, ga salah donk? ๐Ÿ˜€

*****
Eh ga taunya dikomenin Ci Dina dan gua baru liat sekarang. Gua bales disini aja ya, Ci.

Ci Dina:
Grace … gw jadi nyasar ke sini dari blog nya Evita.
Soal yang nomor 2… I don’t think you can do that.
Buat cek fertilitas, butuh sperma dan ovum. Sperma diambil dengan cara ej*kulasi, means harus mast*rbasi. Ini masih gak apa sih secara medis, tapi kan sebenernya FT melarang itu bukan? Kasian lakinya nanti gak damai sejahtera.
Kedua, gw ga tau cara ngambil sample ovum sih, tapi sepertinya lewat liang vagina. Kalo yang belum pernah have s*x, secara medis gak bakal dianjurkan, karena bisa merusak selaput dara.

Gitu sih kalo dari sepengetahuan gw.

Jadi gimana? Ya pake iman aja memasukin pernikahan. Beriman kalo Tuhan menyediakan yang terbaik di depan. Kan punya anak itu bukan tujuan utama pernikahan. Dan ‘lewat rahim’ bukan satu-satunya jalan utk punya anak.

Gue:
Oh gitu yaย Ci musti ejakulasi dan masturbasi ya (huekk jijik gini gua nulisnya) sementara itu dilarang FT (di buku Imamat, pernah dibahas juga di gereja gua di Jakarta) cuman maksud gua, kalo bisa jaga kesehatan biasanya organ reproduksinya juga aman. Biasanya lho ya, ga selalu. Aduh jadi deg2an gua bahas ginian. Ketauan deh masih bau kencur lol. Dan betul,ย nikah bukan karena pengen punya anak tapi karenaย saling cinta, saling sayang. Anak adalah buah dari cinta kasih orang tua. Iman kepada Tuhan adalah fondasi utama dalam suatu pernikahan.
Btw dari CI Evita yang mana nih Ci, Epoi apa Epiii hehehe.
End of Answer.
Dari gua sendiri maupun Melvyn,ย kita sih ga masalah mo punya anak atau enggak (untuk pemikiran sekarang ini). Lah dia aja ga mikirin umur buat nikah! Giliran gua tanya balik, “Kamu mo nikah umur berapa babe? Umurmu udah 31 tahun loh” eh dijawab, “It doesn’t matter for me” huahaha ya sudahlah cuma gua sih masih pengen lah biar ada keturunan Wi-Wi yang selanjutnya, walaupun cuma satu. The Wis. Hehe.
Advertisements

32 thoughts on “Nikah Muda

  1. Hehehe gw pikir jg bs cek kesuburan tanpa sampel gitu2annya ge, pake alat semacam usg dr luar tubuh gabisa ya wkwk
    Gw bukan pendukung nikah muda krna ada bbrp cth ddpn mata yg ga sukses dgn nikah muda, tapi ada jg yg berhasil meskipun dikit dibanding yg berantakan hehe.. Yg penting hidup sejalan FT lah, nikah kapanpun ga mslh asal niatnya bener n bs jd berkat ๐Ÿ™‚

    1. Hhhh contoh didepan mata gua juga banyak Ci, keluarga sendiri malahan wkwk makanya gua jg sebisa mungkin ga nikah muda deh *rolling eyes*
      Wkwkwk naive bgt ya kita Ci bisa tes begitu2 dari luar, ga taunya musti dari dalem ๐Ÿ˜›

  2. Nikah muda itu enaknya anaknya pas udh gede, ortu nya masih muda ya. Tp kan jd kehilangan masa masa young adult yg seru kalo keburu udh punya anak. Hahaha.

    Ya setiap org mgkn preferensi nya beda beda. Kalo kita nikahnya esther umur 25, gw 27 dan menurut gw sih pas pas aja nikah umur segitu. ๐Ÿ™‚

    1. Iya Oom gua pengen memuaskan masa2 adolescent dulu biar ga nyalahin siapa2 kalo ga indah, wkwkwk ๐Ÿ˜›

      Kalo ga salah kalian pacarannya lama deh Oom trus Ci Esther sempet balik ke US kan, itu pas dia masih kuliah atau awal2 kerja?

      1. kita pacaran 2 th which i think juga pas lah. gak terlalu lama, gak terlalu cepet. hehehe.

        pacarannya emang LDR selama 1.5 th pertama. jadi kita pacaran mulai maret 2003, lamaran desember 2003, esther pulang indo may 2004 trus siapin wedding dan married mar 2005. ๐Ÿ˜€

  3. Hebat. Sudah diplanning dari sekarang, tapi inget sama lelucon yang satu ini : “How to make God laugh? Tell him all about human plans”

    Saranku:
    just take it easy, live by the day dan jangan terlalu diplanning nanti ngga kesampaian bakal depresi / kecewa.

    1. Iya sih ya gimana Tuhan ga mo ketawa kalo denger rencananya kita yg belum tentu sesuai sama rencana Dia hihi.
      Ahh sekarang aku masih santai sih kak, masih legowo. Namanya juga rencana bisa berubah, kan.. A little bit flexibility won’t harm us, I think. Aplg pas tahu masih banyak pasangan di luar sana yang belum dikasih anak, atau emang ga bisa punya anak. We will never walk alone.

  4. gw termasuk nikah muda, gw nikah umur 23, suami umur 28 waktu itu. ya ada enak gaenaknya, tapi ga ada yg disesali ๐Ÿ˜€ gyahahaha

    Soal cek kesehatan, klo gw sebelom merit ambil tes premarital di klinik prodia, itu buat periksa TORCH (tokso, herpes, dll gw lupa), ambilnya 6 bulan sebelom merit. Tujuannya biar klo abis merit langsung hamil, janinnya sehat karena mamanya sehat ga ada virus herpes dlll.

    BTW gw jadi kepengen banged nonton testpack. Liat trailernya kok akting dua2nya bagus yaah ๐Ÿ˜€ klo novelnya sih uda lama baca sblm kluar filmnya

    1. Iya sih ga perlu disesali, semua orang punya pilihan. Dan bagusnya keputusan itu diambil ketika sudah dipikirkan dengan matang, kan ๐Ÿ˜€
      Gua juga pernah test kesehatan di Prodia emang bagus ya.. Harganya lumayan lah menurutku, tapi aku bisa free krn waktu itu lagi intview karyawan hehehe.
      Ayo Ci Teph coba ditonton filmnya ๐Ÿ™‚

  5. Nikah muda atau tidak yang penting asalkan benar-benar sudah dipertimbangkan dengan matang ya itu kembali ke pribadi masing-masing kan ya, hehe. Toh ada plus dan minusnya juga ๐Ÿ˜€ .

  6. hahaha.. ๐Ÿ˜€ bingung mau jawab apa.. tapi buat gua sekarang.. anak adalah bonus yah. hihihi.. gak mau terlalu dipusingin. karena itu memang anugrah dari Tuhan suatu saat nanti jika gua dipercaya. karena seperti yang diketahui.. punya anak itu gak sekedar P dan V *sensor* itu bersatu dan ejakulasi. Tapi banyak hal memang yang mendasari itu. dan bener kata dina. pemeriksaan kesehatan yang berhubungan dengan sp*rma dan V memang dianjurkan setelah married. makanya kaya pap smear *pemeriksaan pada leher rahim* itu setelah married kalau enggak selaput dara bisa rusak.

    apapun keputusan kamu dan melvyn, untuk menikah muda/enggak itu adalah keputusan berdua yang gak boleh disesalin nanti2nya. yang penting untuk diketahui bahwa menikah itu gak sekedar 2 orang tinggal 1 atap. banyak hal yang perlu dipertimbangkan. jangan sampai salah melangkah.

  7. Kalo perempuan, cek fertiliti mah dr cek darah juga bisa (untuk tau apakah dia ovulasi atau tidak; untuk cek hormon dll). Atau USG perut (ga usah USG yg trans-v). Nah klo cowok, memang butuh tes sperma.

  8. Mau ikutan comment ๐Ÿ™‚
    Iya kalo gw malah nyantai banget Grace, orang2 sll bilang nunggu apalagi dll, ya gw maunya udh sedia tabungan baru nikah and udah siap 100% lah. Jadi gak kejar umur asal gak ketuaan hihihi… untuk periksa rahim sebenernya penting sih, dulu gw SMA krn menstruasi gak lancar juga udah pergi ke gynae periksa dan untungnya diperiksa loh karena emang ada penyakit hormon genetik ternyata ๐Ÿ™‚

  9. Aku nikah muda umur 23 tahun ngga rencana dan ngga ada deadline. Deadline untuk nikah nanti stress loh soalnya nikah kan dengan orang lain yang mungkin deadlinenya lain ๐Ÿ™‚ When you know, you know.

    Mengenai periksa rahim? Hmm, ini trend beberapa tahun terakhir dimana kebanyakan orang pingin tahu dan yakin bagaimana. Ada pro & kontranya. Ada banyak jika, bagaimana jika hasilnya positif, bagaimana jika hasilnya negatif. Apakah ini akan mempengaruhi rencana hidup selanjutnya dsb…dsb…

    1. Mamaku juga nikah muda, mbak Yo. Beliau bilang ada enak-ga enaknya kalau nikah muda. Bagaikan dua sisi mata uang lah ya, seperti kehidupan pada umumnya. “What if” itu juga bikin ngerasa insecure ya mbak Yo, kalau belum siap terima hasil test-nya. Aku sih ikutin kata hati aja, sekaligus pengen tahu kesehatanku ini kayak apa.. Kalau jelek bisa dibenerin dari sekarang.

  10. Gw dulu malah pengen nikahnya diatas 30..Keren aja gitu rasanya nikah pas udah settle.. Pas ketemu Ai semua berubah. Mikirnya udah ngapain pacaran lama2 klo ujung2nya lu juga..haha ๐Ÿ˜€

    Bener kata temen2 diatas, jalani aja. Pas udah waktunya akan kebuka dgn sendirinya kok Grace. Tar kalo pake deadline dan ga sesuai malah gmn2 kan perasaanmu ๐Ÿ™‚

  11. Halooo….
    ya ampun sama bingiitt,,, teman2 SMA gw malah banyak y udah punya anak sedangkan gw masih happy happy menikmati hidup sebagai mahasiswa ๐Ÿ˜† ๐Ÿ˜†
    Jadi kalo pulang kampung n silaturahmi k teman2 SMA cm senyum2 aja deh ngeliatin mereka gendong2 anak masing2.. hihihi
    dulu sih pengennya nikah muda,, cuma gara2 biar ntar umur gw ma anak nggak beda jauh.. Jadi ntar kalo jalan bareng biar dikira “jalan bareng ma kakaknya yaa” buakakakaka…. pemikiran y sangat absurd sekali ๐Ÿ˜†
    tapiii skrng mah mikir lg,, boro2 mau nikah muda kerja aja belom.. hahaha.. nikah kan ga cuma modal cinta *uhuk
    ๐Ÿ™‚ dijalani saja lah… masih bnyk mimpi mimpi y belum dicapai..nanti kalo sudah waktunya kan tinggal sebar undangan..hahahahaha

    1. Hi, Kei.. Seneng dapat kunjungan balik ^^
      Iya kalo temen ada yang (mau) nikah sih kita hepi2 aja ya liatnya, tapi waktu kita mungkin bukan sekarang hehe. Biaya hidup udah mahal cyiinn, urus diri sendiri dan emak-babe dulu lah huahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s