Yang Sipit – Sipit

Seperti biasa ga bisa tidur dan gelisah sendiri akhirnya nulis aja deh haha. Gua pelan-pelan mau mindahin isi blog yang lama soalnya pengen gua tutup untuk seterusnya, tampilannya ga enak dilihat wkakakak bikin sakit mata. Cuman gua ga mau asal mindahin, maunya gua pindahin trus disambung sama cuap-cuapan gua di masa sekarang, dengan beberapa editan tentunyaaa, haha ribet yah. Pengen tau aja sih udah sejauh mana gua berubah, mulai dari pemikiran, gaya tulis, dlsb. Berhubung lagi ga pengen mikir, untuk postingan pindahan pertama ini gua ambil topik yang paling gua suka ya 😀 

Kenapa sih gua segitu getolnya sama yang sipit-sipit (baca: orang-orang Asia Timur, khususnya Cina)? 

Sekali lagi gua bilang, postingan ini bukan bermaksud rasis tapi mau menyatakan pendapat gua aja. Lagian kan ada juga tuh orang yang suka sama suku tertentu tapi menghindari beberapa suku lainnya karena ada alasan-alasan personal yang hanya dia sendiri yang tahu. Gua sendiri juga ga ujug-ujug langsung suka kok, butuh proses haha. So jangan disalahpahami ya 😉 

***** 

Hari gini ga kenal artis-artis Asia? Apa kata dunia?” Itu adalah kata-kata yang biasa saya dengar (bahkan saya ungkapkan juga) ketika ada seseorang seumuran saya, yang saya tahu sangat aktif dalam dunia hiburan (clubbing, suka nonton, suka travelling kemana-mana) tapi ga tau artis Asia.

Untuk K-Pop lovers, siapa sih yang ngga kenal Won Bin dan Lee Min Ho serta Rain? Film-film Korea pun banyak juga yang terkenal, seperti Full House, Boys Over Flowers, Coffee Prince, Princess Hours, bla bla bla. Girlband-nya ada 2NE1, 4Minutes, Afterschool, Miss A, Sistar, SNSD, dan lain-lain. Boyband? Ga usah ditanya, ada TVXQ, Super Junior, Bigbang, SHINee, dll.

Bagaimana dengan J-Pop? Wah ini ga kalah menarik. Siapa yang ga kenal L’Arc-En-Ciel alias Laruku, Arashi dan Depapepe? Sayangnya saya ga terlalu suka J-pop karena menurut saya gaungnya kurang terdengar.. Hehehe. Tapi ada beberapa ost yang saya nilai bagus, lagu-lagunya Naruto, misalnya.

Diantara kedua negara tersebut, saya lebih condong menyukai dunia hiburan panggung Mandarin. Entah dari China, Taiwan, Malaysia, Singapore, maupun Hongkong, pokoknya yang bahasa utama atau bahasa keduanya adalah Mandarin. Siapa yang ga kenal Jacky Chen, Jet Li, Stephen Chow, Andy Lau? Mereka berasal dari negara berbahasa Mandarin. Yang waktu kecil suka nonton film-filmnya Boboho, pasti kenal anak yang satu ini deh. Hahaha 😀

 
Saya punya kisah menarik mengapa saya menyukai bahasa Mandarin.
 
Waktu saya berada di Grade X (kelas 1 SMA), mata pelajaran wajib untuk bahasa asing selain bahasa Inggris adalah bahasa Mandarin. Waktu itu saya ga terlalu tertarik karena belum ada gambaran mengenai kebudayaan China. Tapi waktu itu ada beberapa temen saya yang sempet kursus Mandarin, mereka bilang bahasa China agak ribet karena susah di penulisan dan susah di nada – tone cara bacanya. Wedew, ‘saya sanggup ngikutin ga, ya?’, pikiran saya waktu itu. Bukannya apa-apa, untuk belajar bahasa Inggris saja, saya perlu kursus selama 8 tahun, berpindah-pindah tempat, dan belajar dari media lain seperti film, lagu, dan bacaan menarik agar saya mengerti bahasa Inggris dengan lancar. Untungnya sekarang bahasa Inggris saya udah oke, jadinya klo diajak ber-daily conversation with the foreigners, saya berani 🙂 Nah, untuk kenal bahasa Mandarin yang saya kurang tahu asal-usulnya kaya gimana, menurut saya wajar jika saya agak sedikit nervous.
 
Sialnya, angkatan saya dapat laoshi (guru) yang masih muda dan jiwa mudanya keliatan banget -_- Namanya Laoshi Rudy. Masih suka main-main, mengganggap murid = teman (bahkan masih sempet-sempetnya jualan pulsa di kelas – bayangkan!) jadinya kami-kami ini ga ada respek sama dia. Antara kasihan dan sebal sih, kasihan karena laoshi Rudy jadi malah dibego-begoin sama kami, sebal karena laoshi Rudy ga punya wibawa.
 
Satu hal yang saya ga tau, ternyata angkatan atas (kakak-kakak kelas saya) dapat laoshi yang galak banget (baca: Laoshi Rudy’s Mom)! Saya lupa namanya siapa, tapi yang jelas, kalo saya denger kakak-kakak kelas saya bercerita mengenai laoshi yang mengajar mereka, saya jadi kasihan.. Mereka jadi ga bisa chit-chat di kelas, Ketawa cekikikan aja ga boleh. Kaku bener yeee…
 
Saya pernah ditawari kursus bahasa Perancis oleh ibu saya, tapi saya ga mau. Saya bilang, saya maunya les Mandarin untuk memperdalam bahasa itu. Alasannya ya karena laoshi Rudy itu, kalo ngikutin caranya dia, kemajuan saya bakal kayak kura-kura ataupun siput. Lelet benerrr…
 
Singkat cerita, saya naik kelas. Ternyata laoshi-nya diganti dari laoshi Rudy menjadi Zhenlaoshi (saya lupa nama Indonesianya apa) yang menurut saya lebih berkompeten dan professional. Lulusan dari Taiwan University. Asli dan terpercaya. Pas saya tahu cara ngajarnya Zhen Laoshi, saya langsung bersyukur, “Akhirnya ada guru yang bener juga disini!” Hahaha. Beneran deh, karena Zhen Laoshi, saya jadi tahu kebudayaan di sana seperti apa, saya jadi tahu orang2 disana kayak gimana, dll dll dll.
 
Sampai suatu hari, di Jakarta ada stasiun televisi lokal yang bernama JakTV. Saya lihat disana ada film Mandarin. Saya penasaran, trus saya tonton ceritanya sampe habis. Wuih ternyata bagus banget bookk!! Pemainnya kece-kece pula, ga cewek, ga cowok. Saya langsung cari tahu deh, saya pantengin tuh tipi dr hari Senin – Jumat, pukul 19:00-20:00 (promosi). Ternyata tuh film judulnya adalah: 
Hanazakarino Kimitachihe
Pemain Utamanya: 
Artis favorite saya
Ella Chen
Jiro Wang Dong Cheng

Langsung deh pulang sekolah saya googling dan cari tahu tentang mereka… Hahaha niat amat yah?!
 
Gara-gara Wu Zun lah saya jadi berniat mendalami bahasa Mandarin.. Tekad saya waktu itu, musti bisa ngomong Mandarin biar bisa ngobrol sama Wuzun! Hihihi ga boleh malu-maluin. Walaupun sebenernya bisa bahasa Inggris juga, sih. Saya sampe bela-belain ikut kursus bahasa Mandarin yang, walaupun hanya 4 bulan, menurut saya berharga sekali. Butuh perjuangan untuk masuk ke komunitas itu. Butuh perjuangan untuk membuat orangtua saya mengerti bahwa saya begitu mencintai bahasa ini. Butuh perjuangan pula untuk mencapai tempat kursus dari sekolah maupun rumah. It opened my mind about Chinese people, about the cultures, the traditions there, and blah blah blah. Everytime I get knowing it further, much I love Mandarin.
 
Satu hal yang saya banggakan dari orang-orang Cina adalah seberapapun buruknya stereotip yang diberikan untuk mereka, mereka ga peduli. They show me that life must go on. Good or bad, it’s not you who decide. Satu lagi: Chinese people rajin2! Ulet banget! Gigih!
 
Sejak itu, saya makin mencintai negara ini dan orang-orang yang berada di dalamnya. Saya makin sering mencari tahu apa yang sedang terjadi disana. Walaupun kata orang, barang2 buatan China bukanlah recommended product, saya ga peduli. Sekali lagi saya bilang, they show me that life must go on. 🙂 
 

Jadi, berani mencoba belajar bahasa Mandarin? I challenge you! 😀 

***** 
Dulu tuh gua ga tau-tau banget mengenai dunia percinaan ini (halah!) temen Cina gua bisa diitung pake jari lah, itu aja dimulai pas sejak SMA. SD-SMP temen gua banyakan orang Batak, Manado, Jawa, ya gitu-gitu deh. Dan sebelum tau film-film Mandarin, ya gua juga sebagai ABG penggemar Hollywood bahkan dulu ngefans sama Lindsay Lohan juga! Hahaha Britney Spears, Justin Timberlake, Channing Tatum, Amanda Bynes, you name it lah. Bahkan film yang paling gua suka judulnya “Sisterhood in the Travelling Pants,” itu besutan Hollywood bukan, sih? Yah begitulah nama-nama pasaran semua. Sekarang pelan-pelan diriku sudah tak tergerogoti oleh lagu-lagu dari artis Hollywood, lagian menurut gua kok makin lama makin aneh hmmm 😕 Ada aja gitu yang ga cocok di kuping gua. Kalo film masih gua tonton dikit-dikit tapi ga se-freak dulu. 
 
Yaudah deh semoga kalian bisa menikmati yaaa.. Dan harap maklum kalo besok-besok gua posting tentang Mandarin-mandarin ini. Selamat tidur! 😉 
Advertisements

23 thoughts on “Yang Sipit – Sipit

    1. Mending Fe.., kamu kan mungkin lebih sering jalan sehingga gak sempet merhatiin yg ginian, lah aku yg lumayan sering ada di Indonesia…, asli gak gelap sama demam Asia timur ini.. Walhasil diketawain semua pecintanya se-Indonesia raya! Abis tiap kali ngobrol gak mudeng😝

  1. bukan penggemar kpop dan jpop juga, drama korea n jepang yg gw nonton aja keitung jari 😛
    lebih suka drama seri taiwan deh, mulai dr meteor garden, twins, dolphin bay, banyaak yg bagus2 😆
    kalo artisnya ga gitu kenal, palingan suka artis taiwan kalo filmnya bagus aja hehe
    gapapa ge posting aja yg mandarin2an, ikutan nostalgia hahaha

  2. Aku terakir ngikutin drama Taiwan jaman2nya F4, hauhhahah booming bgt kan itu dlu ya. Abis itu udah ga ngikutin drama2 apapun lagi. Btw aku Chinese tapi ga bisa bahasa Mandarin. Ribeett nadanya beda artinya aja bisa beda ya 😀

  3. wah rajin banged ya belajar mandarinnya. klo gw lebi suka drama korea daripada drama chinese.. soalnya rata2 korean film ga serius n kocak2 heheheh..

    eh email km apa? mau kirim paswot

  4. Hehe baru pertama nih ketemu non-Chinese yang cinta budaya Cina! Secara aku sendiri keturunan Chinese tapi gak suka orang Cina daratan, abis jorok (suka ngeludah, makan sambil ngomong, kadang2 cewek bulu keteknya ke mana2 lol) dan kasar kaya kurang manner gitu–hasil dari interaksi sama mereka2 sejak idup di luar Indo ceritanya.

    Tapi pas masih remaja aku suka tuh drama2 Taiwan, dulu hampir semua ditonton, maklum jomblo terus sih jadi terbuai deh sama gitu2an secara nggak boleh pacaran dulu hahaha. Dan gue juga nonton tuh dramanya Ella and Wu Zun, bagus banget yaaaaaaa. Dulu suka banget sama cerita yang kembar terpisah lupa judulnya (yg main Joe Chen, 5566, Penny Lin), drama yang main Ken F4 & Stella Huang, drama basketnya 5566, dll 🙂

    1. Hai Ciiii siapa namanya nih? 😉 Hihi. Aahh itu film lama semua dan aku juga suka! Film2 yang baru pertama kali keluar trus lgsg booming gitu, mantep yah 😀

      Hahaha Cina daratan emang unik Ci, uda gitu budayanya mereka. Dimaklumin ajah 😛 Skrg Cici tinggal dimana?
      Aku sih dulu buat belajar aja eh ga tauanya ketagihan. Salam kenal, Ci ^^

      1. panggil mariska ajaaa 😀
        Iya pokoknya budaya Cina aku nggak suka secara keluarga besar pd begitu aku ngeliatnya ribet hahahaha. Aku di New Zealand, skrg udh lancar blm bhs mandarinnya?
        Salam kenal jugaaa aku follow ya xxox

      2. Waahh di NZ, bbrp bulan lalu aku ikut test kefasihan bahasa Mandarin, baru lulus di HSK (level) 3 nih Ci huehe. Lagi persiapan buat test HSK 4 karena mentoknya di HSK 5.. Semacam toefl-nya Mandarin gitu 🙂
        Ci Mariska uda lama di NZ? Sering pulang Indo gaaaa *wink wink* 😉

      3. Buat kerja, Ciiii 😉 Sama cari jodoh 😆
        Ntar kalo balik Indo kabarin ya Ci Mariska sapa tau bisa kopi darat hehe, di Indo dimana Ci? Aku di Bali nihh.. Tapi keluarga di Jakarta.
        Btw aku udah follow twitternyaaa

      4. ada Instagram gak? Aku gak gitu mainin twitter lagi hehehe. Aku di Jakarta… sip deh 🙂
        Emg rencana mu kerja kmana btw, mau cari jodo yg sipit2 juga yaaa sini2 dsini buanyak hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s