10 AGUSTUS 2009

Pertama kalinya menginjakkan kaki di Bali! Pertama kalinya juga naik pesawat ke tempat jauh sendirian!

Biasa kan kalo sendirian trus gada kerjaan jadi kepikiran yang lain-lain. Trus pas ngitung-ngitung estimasi waktu wisuda, kok kayaknya gua lama bener ya belum tamat-tamat.. Hahaha jujur deh bukannya males tapi waktu semester 5 sempet sakit parah selama tiga minggu yang menyebabkan beberapa mata kuliah harus diulang tahun depan dan ga bisa rapelan. Rempong bagi waktunya.

Bali kan biasanya terkenal buat tempat liburannya ya, you know lah pantai-pantainya itu ga bisa dipungkiri cantik-cantik benerr. Lah gua ke Bali buat kuliah dong. Pas teman-teman Jakarta tau gua bakal kuliah di Bali, respon mereka adalah sebagai berikut:

A: Wah enak bener di Bali! Pusing dikit langsung mantai!

B: Buset libur mulu kerjaan lu ye disono!

C: Tuker tempat dong Ge mau gak…

Hahaha kocak abis. Tentu saja gua ga mau tuker tempat wong waktu ngisi SPMB (or SNMPTN or something similar you may say), gua pilih disini kok! Ga nyangka aja udah 4,5 tahun hidup disini gua gada bosen-bosennya, malahan udah settled banget. Nyampe Bali langsung update status facebook, uhuy! Sama seperti teman-teman blogger lain yang bilang, antara sharing dan pamer itu beda tipis 😆 Gua ceritain aja yah kronologisnya gimana persiapan gua nyampe Bali dan perasaan gua pertama kali nyampe Bali. It will be a long post, by the way, kalo bosen bacanya please close the window 😉 #eh

Jadi beberapa waktu setelah pengumuman di koran keluar bahwa gua lolos ujian SPMB di Bali, gua nangis terhura bahagia, bok. Kapan lagi dong nama gua muncul di koran?! Ahahaha. I kan anak biasa-biasa aja yang nilai kelulusannya (yang penting) mencukupi. Nyampe rumah langsung mikir, wah di Bali kan ga boleh makan sapi sementara kalo gua diet sesuai golongan darah, yang cocok sama gua cuma sapi.. Trus gimana dong gua makannya, ini? Ayam? Ikan? Hadeuh <– Percayalah saudara-saudara, ini depannya doank! Ujung-ujungnya semua dimakan 😆 Soalnya di Bali banyak banget warung makan ala Jawa. Cuma ya gitu, mereka porsi kuli tapi ga sehat, banyakan nasi dan lauk tapi sayur hampir nihil.

Kayaknya emang udah Tuhan yang atur ye, sebelum gua nyampe Bali, pas banget bokap ada liputan kesono. So gua ga sendirian-sendirian banget lah. Di Bali nyampe sore menjelang gelap, mendarat langsung kabarin nyokap. Beliau lupa kalo ada perbedaan zona waktu, dikirain pesawat gua muter-muter dulu di udara 😀 Trus ngikut bokap ke hotel dinasnya di J-Boutique Hotel di Kuta, trus ikut dinner bareng temennya bokap.

Besoknya, bokap ngajakin sarapan di lobi hotel sekalian kenalan sama senior kampus (tapi bukan dari kampus gua) yang freelance nge-handle acaranya bokap. Trus minjem motor bentar di salah satu resto Chinese tempat bokap dan temennya makan siang sehari-hari hahaha… Pinter banget deh bokap, jadi ga perlu rental motor lagi. Mayan kan duidnya. Trus pas jalan ke kampus gua… Lah kok lama-lama makin naik ini? Udaranya makin dingin?

Ternyata kampus gua di daerah bukit, bok! Kiri kanan hutan, yuk mari. Judulnya aja Bukit Jimbaran gimana ga makin naik lah ya. Tapi gua udah memantapkan hati untuk tetap berkuliah disini. Yang pertama dicari adalah gedung administrasinya, trus kost-kost-an. Sempat ada beberapa kali pindah tempat mengenai kamar kost ini tapi no drama lah ya. Bokap gua gitu loh, logical abis! Sementara nyokap gua pake perasaan.

Selang beberapa hari, setelah nemenin gua daftar ulang ini itu segala macem urusan perkuliahan disela-sela waktu kerjanya, bokap gua pulang lah ke Jakarta (sambil nggak lupa nyelipin beberapa lembar duid merah ke jari-jari gua 😆 ) Khawatir? Pertamanya sih iya tapi selang seminggu gua dan bokap udah terbiasa sih. Yang kerasa itu, tidur sendiri, karena biasanya di rumah gua tidur bertiga sama adek ato berdua sama nyokap (bokap tidur di kamar adek) eh sekarang tidur sendiri.

Kan di Bali itu susah ya kendaraannya, nah gua kemana-mana naik apa dong? JALAN KAKI 😀 Iya gua ga langsung beli motor karena pemikiran gua, gua masih ada adek 2 orang di rumah masa’ semua pengeluaran ortu lari ke gua? Selain itu, gua emang ga bisa sih nyetir motor wkwk males juga belajarnya. Naik sepeda aja just so-so disuruh bawa motor pula. Selain itu motornya ga bisa langsung nama kita karena KTP gua kan bukan aseli Bali, musti nebeng bapak/ibu kost. Ih gua kan maunya langsung atas nama gua gitu ihik. *banyak maunya* Beli mobil? Ntar ajaaaa masih jauh (waktu itu).

Ospek? Nah ini yang ngagetin gua sih, sejujurnya. Setau gua ya di sekolah swasta Jakarta MOS-nya ga pernah aneh-aneh ga tau deh kalo sekolah negeri. Karena pengalaman gua SMP-SMA, ospeknya cuma sekedar bawa bekal – aer minum – rambut dipitain sesuai … (insert syarat here) gitu doank. Paling banter ya tasnya pake karung goni lah, kaos kaki panjang-pendek sebelah, dll yang masih aman. Sementara di kampus gua?

Luarnya sih aman, dalemnya enggak bok. Jadi ya gua kan ospek 3 kali tuh, ospek univ, ospek fakultas, ospek jurusan. Ospek univ + jurusan ini sesuai dengan tujuannya yaitu mempererat tali silaturahmi antar mahasiswa. Sementara ospek fakultas ini, ada satu hari yang gua ga suka banget. Di satu hari itu kita dikumpulin (emang disuruh ngumpul) ke satu ruangan khusus, tutup pintu. Tutup mata juga. Snack (brownies) yang dikasih senior dibuka, dimakan, tapi ga boleh telen. Lah gua bingung dong. Lalu instruksi selanjutnya adalah, “Kunyahannya ditaruh di tangan trus kasih ke temen sebelah kanan kalian, kue yang udah kalian terima, dimakan juga!” NAJOOONGGG! Jijik ga lu? Berhubung kita semua tutup mata ya gada jijik-jijiknya lah gua aja ga tau bentuk brownies gua udah kayak apa.

Trus ada juga nih adegan drama-drama. Staminanya senior ini hebat banget dah doyan banget teriak-teriak deket kuping mahasiswa baru. Itu urat ampe ketarik semua hahaha LOL. Trus ada beberapa mahasiswa diajak keluar, ga lama kemudian masuk lagi trus gua denger ada adegan tonjok-tonjokan gitu. Ini masih sambil tutup mata, jadinya gua ga tau persisnya gimana. Tonjok-tonjokan, teriak-teriak, wuih heboh banget sampe ada beberapa dari kami yang nangis, yang pingsan.

Kesannya kejam, yes? Percayalah itu cuma drama :))) Hahaha tapi gua ga abis pikir aja kok bisa-bisanya setega itu ngerjain kami.

Trus apalagi, ya… Sempet di semester ke-2 ditawarin ortu buat pindah ke Kedokteran, dziiiggg! Otak gua kagak sanggup hahahaha dan pasti duit ortu gua belum tentu sanggup. Lagi-lagi gua memikirkan kondisi kedua adik gua di Jakarta. Adek-adekku, sekolah yang bener yak!

Selama ini gua tinggal di Bali selalu seneng. Ya ada lha sedihnya macem kangen ortu, patahati ga penting (itu mah ga usah di Bali juga bisa), pernah juga jauh dari Tuhan yang untungnya sempet balik, itu semua ga sebanding dengan kebahagiaan gua hidup di Bali. I have my balanced life here: spiritually, socially, mentally. Semuanya keasah, semakin tajam, setajam silet 😉

Sesering apapun gua pulang ke Jakarta, ada aja sesuatu yang bikin gua kangen Bali dan cepet-cepet pengen balik lagi. Sampe nyokap pernah bilang, “Cepet banget sih baliknya? Ntar juga ga ngapa-ngapain disana.” #eaaa :)))

Advertisements

15 thoughts on “10 AGUSTUS 2009

  1. Mauuuj deh aku tinggal di bali Ge! Tiap weekend bs explore pantai yg beda *duh niatnya*

    Btw kampua udayana kan emang dibukit2 gt ya ge…kalo ga punya kendaraan buset repot amir

    1. Sekarang sih mendingan kak Jo, udah ada bus angkot dan ojek. Dulu mah boro2… Belanja bulanan bener2 cm seminggu sekali, sekarang tiap minggu atau tiap hari pun bisa heheheh

      Iya enaknya itu sih kak, pantai berasa ga abis, 8 penjuru mata angin ada aja pantainya 😀

  2. Seru yah gracee.. jadi pengen ke bali.. hahaha.. gua belum pernah ke bali.. 😀 dan belum pernah juga sih pisah dari ortu (maksudnya kuliah ditempat yang jauh) hihihi.. sukses yah grace.. 🙂

  3. halo grace salam kenal yah, wah serunya emang tinggal di bali ituh, bosen dikit banyak yg bisa dilakuin. suamiku org bali, aku selalu bilang abis married pengen tinggal di bali atau punya rumah di bali tp belum kesampaian dan dia juga msh mikir2 soalnya kerjaannya di jkt hahaha

    1. Halo kak Rere salam kenal juga 🙂
      Suami kakak orang Bali dimananya, kak?
      Seru sih tinggal di Bali, aku juga uda mikir mo nyari rumah/tanah dsni buat investasi hehe.. Semoga impiannya kesampaian, ya 😀

      1. Panggil rere aja grace, kayanya kita seumuran deh hihihih..
        Suamiku balinya di singaraja, kalau pulang kesana asik banget bisa ngelewatin tempat yang dingin2 kaya puncak terus main2 ke lovina.. uuuu amin amin semoga sama2 kesampaian yah grace :)))))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s