MENJELANG TENGAH BULAN

Halo semuanyaaaaa! πŸ˜‰

Maap nih baru nongol lagi. Biasaaaa, sok sibuk hihihi. Quick update aja yah selama 2 minggu di bulan Maret udah ngapain ajah.

1. KERJAAN PERTAMA

Ini tempat kerja gua yang pertama, yang memakan waktu banyak seperti jam kerja pada umumnya. Yang baca postingan gua sebelumnya pasti tahu. Akhirnya gua menemukan cara biar ga bosen di kantor yaitu sekali-sekali kerja di rumah huehehehe. Jadinya take-home job gitu. Puji Tuhan juga gua bisa blended sama temen-temen yang lain dan para anak PKL yang unyu-unyu, lucu-lucu, khususnya Dedi yang kadang-kadang berpikiran aneh dan nyentrik hahaha peace, Di!

Sayangnya bulan ini ada bentrok dengan satu client 😦 Ga tau kenapa website-nya yang kami tangani yaitu Charlie Bali mendadak rusak parah alias tampilannya ga sesuai keinginan client. Padahal gua dan teman-teman udah ngikutin kemauan beliau, lho. Entahlah, semoga dapat terselesaikan dengan baik, amiiinnn.

Load kerjaan lagi ga banyak makanya bisa posting hehe. Berikut ini adalah blog yang gua bikin sesuai dengan kerjaan yang disuruh. Kebanyakan domain-nya pake nama gue, ga kreatif amat yak :p The latest ones aja ya: Be United Be One, GraceKriso, Moonfruit, dll.

Oia kalo di postingan ini ada yang pake bahasa Inggris dan agak serius, tandanya itu postingan kerjaan ya πŸ™‚ Kalo pengen baca celotehan gua yang agak random, bisa mampir ke blog lama gua disini.

Β 

2. RUBEN’S MUSIC SCHOOL

Tempat kerja gua yang kedua yang memakan waktu sedikit tapi gua suka. Udah gua ceritain juga di post sebelumnya, yang sama dengan pekerjaan di atas. Kesan gua? ENAK! Gua demen banget sama kerjaan ini, gua merasa nyaman karena skill gua kepake (tapi tetep harus diasah terus), batin gua terjaga, tempatnya nyaman, APALAGI gua bisa ketemu anak-anak kecil yang lucu-lucu dan menggemaskan yet they have their own potential in singing dengan karakter dan warna suaranya masing-masing. Gua ngajar dua kelas disini, yaitu private class and group class. Pertamanya murid gua baru 4 but so far udah bertambah lagi beberapa orang. Idealnya siiihhh, I wanna grow up in this place just like I did in the previous times. Kenapa begitu? Karena gua bangga bisa kerja disini! Semoga bisa. Thanks buat bang Ruben udah support saya dan mempercayakan saya untuk bekerja sama dengan Anda πŸ™‚

Β 

3. ACCOUNTING’S JOURNAL

Jadi gini, sebagai Aries sejati dengan sedikit keturunan China dan memiliki golongan darah O dan shio Kambing (halah!), tentu aja kepribadian gua menjadi: planner sejati tapi hobi bersenang-senang dengan pengeluaran sedikit dan pemasukan maksimal. Add it that I have a dominant Sanguine personality, makin ketara deh tuh sifat gua yang hobi ketawa haha-hihi, demen ketemu orang dan ngobrol-ngobrol, suka keramaian, spontan, ekspresif, dan hidup untuk masa kini. TAPI! Sesuai dengan subjudul, gua juga punya pemikiran bahwa di masa depan gua ga mau jadi orangtua renta yang hidupnya menyusahkan banyak orang.

Gua udah ngelakuin ini dari SMP. Kecil-kecilan aja sih karena diajarin nyokap gua. Errr, tepatnya ngeliat nyokap orat-oret buku catatannya πŸ™‚ Jadinya ngikutin deh, seru karena gua bisa tiba-tiba shock sendiri gitu kok duit gua banyak tapi abisnya ga jelas kemana semua… Hahaha belagu bener yah *toyor diri sendiri* Catatan itu isinya pemasukan + jumlahnya, dan pengeluaran + jumlahnya. Mungkin karena gua udah ngelakuin ini dari kecil, ditambah lagi gua pernah berbisnis perpustakaan mini ala anak SD, makin concern lah gua mengenai keuangan dan tabungan.

Waktu SMP dan SMA kan di sekolah dikasih agenda tuh, isinya juga ga jauh-jauh dari PR/Kuis/Ulangan, di pojok bawah gua tulisin juga angka-angka itu haha. Malah waktu SMA lebih parah lagi daripada kuliah karena ilang Rp500,- aja gua bisa uring-uringan kemana tuh duid. Bukannya pelit/perhitungan ato gimana tapi at least gua tau kemana uang itu keluar, sekecil apapun jumlahnya dan urusannya (misalnya bayar parkir motor). Mengenai ini, gua sampe dimusuhin sama pacarnya sohib gua loh hihihi. Bodo ah yang penting gua menganut sistem transparansi dulu terhadap diri sendiri.

Waktu kuliah, senior-senior gua sampe heran sendiri kok segitu detailnya amat sih tentang duit, toh masih pake duit ortu, ntar aja nulis-nulisnya pas udah kerja dan belanja pake duit sendiri? Nah justru itu tantangannya, brooo, berhubung gua sudah membangun kebiasaan ini sejak lama, belum tentu akan menghilang begitu saja. Gua ga nulis tiga hari aja masih keinget kok tuh duit kepake kemana aja, apalagi urusan utang-piutang :p Akikes kan ga mau rugi ye boookkk πŸ˜† Ada lagi senior gua yang lain, dia kayak nyumpahin gua gitu, katanya, “Halaaahhh.. Paling cuma bertahan sebentar karena masih semangat-semangatnya kuliah dan jadi anak kost, besok-besok udah lupa.” Udah lama ga ketemu, beberapa waktu lalu gua tunjukkin catatan keuangan gua dan dia speechless aja gitu πŸ™‚ Ga nyangka gua akan bertahan segini lama.

Ga, gua bukan bermaksud mau nyombong tapi gua mau menjelaskan bahwa bangunlah kebiasaan yang baik. Nyatet keuangan pribadi, bagi gua itu kebiasaan yang baik. Hidup yang aman, nyaman, dan terjamin karena merdeka secara finansial dan ga merepotkan orang lain, bukankah itu sebuah kebiasaan baik? Mungkin kita sekarang masih bergantung sama orangtua, atau saudara kita yang lain, atau penghasilan kita masih (hanya bisa) memenuhi kebutuhan tapi keinginan masih banyak yang terpendam, but don’t worry! Someday our efforts will be paid lho… Trust me.

Β 

Udah ah cuap-cuapnya kok gua jadi sok wise gini haha semoga ga ngeberatin kalian para pembaca yaaaa. Have a nice day! πŸ˜‰

Advertisements

3 thoughts on “MENJELANG TENGAH BULAN

  1. Kalau mengerjakan sesuatu yang memang kita suka rasanya pasti lebih menyenangkan yah
    Btw, aku setuju dengan kebiasaan km untuk nyatet pengeluaran maupun pemasukan dari kecil. Walaupun dulu pake duit ortu, bukan berarti juga harus kita buang sesuka hati kan. Justru disaat udah kerja kayak gini jadi berasa manfaatnya karna bisa mengatur pengeluaran tiap bulan dengan baik. Lebih teratur dan ga kaget udah terima uang sendiri. Aku juga dari dulu punya kebiasaan yg sama kayak km

    1. Iya mbak gak ‘kaget.’ Kan ada tuh istilah Orang Kaya Baru ya itu, jarang pegang uang banyak sekalinya pegang bingung mau diapain akhirnya habis2 ga jelas deh. Saya jg masih belajar kok hihi.
      Makasih udah mampir balik, mbak Mar πŸ˜‰

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s